Saturday, July 04, 2020
Home > Sesal

Sesal, Cerpen Kartika Permata

“Maaf Dit, tapi gue nggak bisa menerima perasaan lo.” ucapnya ketika kami duduk bersama di ruang makan. “Perasaan gue ke lo saat ini, hanya bisa sayang sebagai teman dan nggak bisa lebih.” lanjutnya lagi. Ucapannya mengingatkanku pada ucapanku sekitar setahun lalu, ketika aku menolak perasaannya. Kali ini, aku yang harus menerima perkataan itu kembali

Read More

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru