Sunday, May 31, 2020
Home > Berita > Virus: Membandingkan COVID-19, SARS, dan MERS

Virus: Membandingkan COVID-19, SARS, dan MERS

COVID-19, kasus global lebih dari 1 juta korban terinfesi dengan lebih dari 80.000 kematian terus menghantui dunia. (Foto: Reuters/Al Jazeera)

COVID-19, kasus global lebih dari 1 juta korban terinfesi dengan lebih dari 80.000 kematian terus menghantui dunia. (Foto: Reuters/Al Jazeera)

Gejala utama COVID-19 adalah demam, kelelahan dan batuk kering. Demikian menurut WHO, seraya menambahkan bahwa beberapa pasien mungkin menderita sakit dan nyeri, hidung tersumbat, pilek, sakit tenggorokan atau diare.

mimbar-rakyat.com – Wabah coronavirus baru telah menyebar dengan cepat di seluruh duni. Sejak diketahui muncul di provinsi Hubei China akhir tahun lalu, virus ini teah mempengaruhi lebih dari 183 negara dan wilayah, menginfeksi lebih dari satu juta dan menewaskan lebih dari 80.000 orang lebih.

Pada 11 Maret, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan wabah virus corona sebagai pandemi, yang didefinisikan sebagai “penyebaran global penyakit baru”. Demikian dikutip dari Al Jazeera.

Pemerintah di seluruh dunia telah memberlakukan langkah-langkah sulit, termasuk pembatasan perjalanan dan jam malam. Untuk menahan penyebaran virus ini saat para ilmuwan di seluruh dunia berlomba mencari vaksin.

Ini bukan pertama kalinya terjadi krisis kesehatan internasional karena penyebaran virus atau virus zoonosis (hewan), seperti influenza yang menciptakan epidemi flu babi, burung, dan musiman dalam sejarah baru-baru ini.

Flu musiman saja diperkirakan menyebabkan tiga hingga lima juta kasus penyakit parah, dan 290.000 hingga 650.000 kematian per tahun.

Berikut ini adalah perbandingan informasi dan data yang kami miliki tentang COVID-19, penyakit yang disebabkan oleh coronavirus baru, dengan penyakit serupa yang berkaitan dengan coronavirus baru.

Pada 7 April 2020 telah tercatat jumlah kasus COVID-19 global lebih dari 1.290.000 dengan lebih dari 76.000 kematian. Sementara beberapa tempat, seperti provinsi Hubei China dan Korea Selatan, melaporkan penurunan jumlah kasus lokal baru di saat jumlah infeksi terus meningkat di seluruh dunia.

Meskipun sumber virus diduga berasal dari hewan, spesies spesifiknya belum dapat dikonfirmasi.

Gejala utama COVID-19 adalah demam, kelelahan dan batuk kering. Demikian menurut WHO, seraya menambahkan bahwa beberapa pasien mungkin menderita sakit dan nyeri, hidung tersumbat, pilek, sakit tenggorokan atau diare.

Menurut WHO, sekitar satu dari setiap enam orang yang terinfeksi menjadi sakit parah dan mengalami kesulitan bernafas.

R0, adalah istilah matematika untuk mengukur seberapa menular dan reproduksi penyakit menular karena menampilkan jumlah rata-rata orang yang akan terinfeksi dari orang yang menular.

WHO menempatkan R0 COVID-19 pada 2 hingga 2,5.

Sindrom pernapasan akut berat (SARS), juga disebabkan oleh coronavirus, pertama kali dilaporkan pada November 2002 di provinsi Guangdong, Cina selatan. Penyakit pernapasan virus menyebar ke 29 negara di berbagai benua sebelum diatasi pada bulan Juli tahun berikutnya.

Antara kemunculannya dan Mei 2014, ketika kasus terakhir dilaporkan, 8.098 orang terinfeksi dan 774 di antaranya meninggal.

Berbagai penelitian dan WHO menunjukkan bahwa virus corona yang menyebabkan SARS berasal dari kelelawar, dan itu ditularkan ke manusia melalui perantara hewan – kucing luwak.

Gejala SARS mirip flu, seperti demam, malaise, mialgia, sakit kepala, diare, dan menggigil. Tidak ada gejala tambahan lain yang terbukti spesifik untuk diagnosis SARS.

R0 dari SARS diperkirakan berkisar antara 2 dan 4, rata-rata pada 3, yang berarti sangat menular.

Sindrom pernapasan Timur Tengah (MERS) adalah penyakit pernapasan virus yang masih aktif yang pertama kali diidentifikasi di Arab Saudi pada 2012.

Sekitar 80 persen kasus manusia dilaporkan oleh kerajaan, tetapi telah dilaporkan di 27 negara.

Pada Maret 2020, 2.521 kasus MERS telah dikonfirmasi secara global dengan 866 kematian akibat penyakit tersebut, terutama di Arab Saudi.

Menurut WHO, unta dromedaris adalah inang reservoir besar untuk MERS dan sumber hewan infeksi MERS pada manusia.

Namun, kasus infeksi MERS pada manusia sebagian besar disebabkan oleh penularan dari manusia ke manusia.

MERS mungkin tidak menunjukkan gejala, gejala pernapasan ringan atau penyakit pernapasan akut yang parah dan kematian. Demam, batuk, dan napas pendek adalah gejala umum. Jika bertambah parah, bisa menyebabkan gagal napas yang membutuhkan ventilasi mekanis.

R0 dari MERS lebih rendah dari satu, mengidentifikasinya karena merupakan penyakit yang agak menular.***sumber Al Jazeera, Google.(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru