Wednesday, April 01, 2020
Home > Berita > Tertutup Bangunan, 65 Persen Tanah di Jakarta Tak Bisa Menyerap Air

Tertutup Bangunan, 65 Persen Tanah di Jakarta Tak Bisa Menyerap Air

Gubernur Anies memantau Jakarta dari atap gedung Intiland Tower, Karet. (ist)

MIMBAR-RAKYAT.Com (Jakarta) – Anies Baswedan, Gubernur DKI Jakarta menegaskan, pentingnya pengelolaan air yang baik di Jakarta. Sebab, dia merujuk fakta bahwa sebanyak 65 persen tanah di Jakarta tertutup bangunan. Artinya hanya 35 persen tanah Jakarta yang mempunyai kemampuan menyerap air.

Pemprov DKI Jakarta akan memastikan lingkungan hidup terjaga, di antaranya dengan membentuk Tim Pengawasan Terpadu Penyediaan Sumur Resapan dan Instalasi Pengolahan Air Limbah, serta Pemanfaatan Air Tanah dan melakukan inspeksi di beberapa gedung.

“Kita lihat di sini hamparan gedung di Jakarta ini ada 63 ribu hektare tanah. Itu 65 persen tertutup bangunannya, bangunan rumah, gedung, jalan karena itu penting bagi Jakarta memiliki pengelolaan air yang baik,” katanya di atas Gedung Intiland Tower, Karet, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Jumat (16/3).

Lebih lanjut Anies juga menyatakan pentingnya pengendalian penggunaan tanah di Jakarta mengingat penurunan tanah terus terjadi setiap tahunnya. Anies menyebut penurunan tanah di daetah pesisir Jakarta mencapai 20 sentimeter dalam setahun.

“Ketika hujan dan menggunakan air untuk keperluan sehari-hari air itu bisa dikembalikan lagi ke tanah dengan bersih dan baik sehingga permukaan air tanah di Jakarta akan terjaga dan kemudian ketinggian muka tanah terjaga. pertahun tahan di Jakarta turun 7 cm, di pesisir bisa sampai 20 cm,” ungkapnya.

Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan itu mengatakan pemgawasan pengendalian penggunaan air tanah tidak hanya dilakukan di gedung-gedung namum juga akan dilakukan di rumah-rumah warga. Anies berharap warga beralih menggunakan air dari PAM Jaya. Namun hal itu, kata Anies masih terkendala cakupan pipa air PAM Jaya yang belum merata ke seluruh pemukiman warga.

“Memang ya itu tantangannya. Kemarin kami bicarakan, suplainya harus diberesin dulu,” pungkas Anies. (joh)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru