Monday, September 23, 2019
Home > Berita > Terpilihnya Emmanuel Macron Membuat Muslim Prancis Lega

Terpilihnya Emmanuel Macron Membuat Muslim Prancis Lega

Emmanuel Macron bersama istri. (Foto: IBTimes UK)

Emmanuel Macron bersama istri. (Foto: IBTimes UK)

“Bagi saya dan suami saya, saya tidak mengharapkan hal-hal besar,” katanya kepada Arab News. “Tapi untuk anak-anak dan cucu-cucu saya, kita semua merasa bahwa segala sesuatu hanya bisa menjadi lebih baik di bawah Macron.”

 

Dunia Arab dan umat Muslim yang tinggal di Prancis menghela napas lega berkat keberhasian  Emmanuel Macron mengalahkan Marine Le Pen untuk menduduki posisi Presiden Prancis.

“Saya merasa telah menahan napas selama beberapa minggu terakhir dan sekarang bisa  bernafas,” kata Mounia, seorang ibu rumah tangga berusia 32 tahun yang tinggal di Paris.

“Prancis belum mengkhianati kami,” katanya lagi ketika diwawancari Arab News.

Pandangan sama disuarakan oleh sekitar 5 juta orang Muslim yang tinggal di Prancis, mulai dari pinggiran Paris sampai apartemen bertingkat tinggi di Marseille.

Pandangan dari pihak masjid terbesar di Paris kemenangan Macron sebagai presiden Prancis berikutnya atas pemimpin kanan Le Pen adalah tanda rekonsiliasi antar agama. “Ini adalah tanda harapan yang jelas bagi Muslim Prancis bahwa mereka dapat hidup harmonis dan menghargai nilai-nilai Prancis,” kata juru bicara La Grande Mosquée de Paris.

Sebagian besar pemilih Muslim seperti kebanyakan orang lain, menolak retorika ketakutan terhadap  Madame Le Pen, yang akan  menerapkan “jiwa” Prancis dengan melarang daging halal, pakaian burkini dan religius.

“Para pemilih pedesaan menginginkan kandidat konservatif yang menurut mereka akan merawat mereka. Pada dasarnya, jika Anda memiliki pisau pena, Anda mendukung Le Pen. Jika Anda bekerja dengan laptop, Anda mendukung Macron. Jika Anda melihat Hérault, orang-orang di desa memilih Le Pen, tapi di kota-kota, bahkan di kota-kota kecil, mereka pergi ke Macron, ” kata Abdul, seorang guru berusia 45 tahun di Montpellier.

Umat Muslim Prancis ketika usai shalat Jumat di sebuah masjid di Paris. (Foto: Dok)

 

Meskipun Suriah banyak dibahas selama kampanye presiden, tidak dipikirkan bahwa pandangan para kandidat mempengaruhi pemilih. Pada awalnya banyak pemilih Muslim skeptis terhadap Macron. Hanya saja ketika itu hanya ada dua pilihan, dia (Macron) atau Le Pen, mereka menyadari bahwa mereka hanya punya satu pilihan.

Macron tentu saja menimbulkan lebih sedikit masalah bagi para pemilih Muslim. Macron pernah mengatakan kepada massa bahwa “tidak ada agama yang menjadi masalah di Prancis saat ini” dan bahkan mengutuk Prancis karena “kejahatan dan tindakan barbarisme” selama pemerintahan kolonialnya di Aljazair.

Le Pen, sebaliknya, memperjelas bahwa umat Islam tidak diterima di Prancis. Dia menyalahkan mereka karena ketidakamanan di negara tersebut, yang masih dalam keadaan darurat. “Mengapa hanya memilih (mempersalahkan) Muslim?” Tanya Mohammed, seorang pria berusia 29 tahun. “Teroris membunuh Muslim juga,” katanya.

Kesediaan Macron untuk terbuka terhadap gagasan baru, optimis tentang masa depan dan terutama Eropa dalam pandangannya telah menenangkan banyak pendukung. Christiane, yang berusia 40 tahun yang tinggal di dekat Béziers di selatan Prancis dengan suaminya dari Tunisia, mengatakan bahwa suasana hati di antara teman-temannya positif.

“Bagi saya dan suami saya, saya tidak mengharapkan hal-hal besar,” katanya kepada Arab News. “Tapi untuk anak-anak dan cucu-cucu saya, kita semua merasa bahwa segala sesuatu hanya bisa menjadi lebih baik di bawah Macron.”

Sementara Faysal, seorang konsultan Lebanon berusia 44 tahun yang telah tinggal di Prancis selama 17 tahun, mengatakan; “Ini adalah kemenangan bagi Prancis, Eropa, dan siapa saja di dunia mana pun yang berperang melawan rasisme, permusuhan dan intoleransi,” katanya. “Saya sangat bangga menjadi orang Prancis hari ini.”

Ada juga pengikut Muslim yang skeptis bahwa Macron akan mengubah apapun. “Dia adalah bagian dari elit, pergi ke Grand Ecole, bekerja untuk Rothschild, adalah menteri ekonomi. Apa yang dia tahu tentang hidupku? Dan apa yang dia pedulikan?”, kata Mustafa, 19 tahun yang bekerja di toko ayahnya.

Namun, beberapa Muslim, terutama di selatan, bahkan di kota-kota, mengatakan bahwa mereka memilih Le Pen. Alasannya? Karena dia akan mengusir imigran.

“Ada terlalu banyak imigran di sini,” kata Ahmed, seorang anak berusia 25 tahun yang keluarganya datang ke Prancis dari Aljazair dua generasi yang lalu. “Saya tahu ini mungkin terdengar kasar, tapi ketika orang tua saya datang, mereka mencoba untuk berintegrasi. Mereka ingin menjadi orang Prancis. Para imigran yang datang sekarang tidak berusaha untuk berintegrasi, mereka mendengarkan omong kosong fundamentalis ini dan membuatnya menjadi lebih buruk bagi kita. Secara pribadi, saya berharap mereka tidak mau datang kemari. Dan yang ada di sini harus dikirim pulang.”

Namun mayoritas pendatang merasa beruntung Macron yang terpilih. Anha, 33, seorang ibu rumah tangga asal Aljazair, meski tidak mampu diyakinkan oleh salah satu kampanye kandidat,  percaya bahwa kemenangan Macron lebih baik daripada Le Pen.

“Saya lega bahwa Marine Le Pen tidak menang karena dia merupakan ancaman nyata bagi Prancis dalam hal ekonomi, sosial dan politik,” katanya.***(janet)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru