Monday, September 23, 2019
Home > Berita > Terkait Ancaman Nuklir, Donald Trump Kutuk Iran

Terkait Ancaman Nuklir, Donald Trump Kutuk Iran

Donald Trump. (Foto: Dokumentasi)

Donald Trump. (Foto: Dokumentasi)

Mimbar-Rakyat.com (Washington) – Dalam sebuah pidato yang agresif pada hari Jumat waktu setempat atau Sabtu (14/10) WIB, Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump menuduh Iran mensponsori terorisme dan menyatakan mengajukan sanksi baru.

Presiden AS itu dalam pidato di Gedung Putih, seperti dilaporkan BBC News, menyatakan  mengutuk Iran sebagai “rezim fanatik” dan menolak untuk terus menandatangani kesepakatan nuklir internasional. Menurut dia, Iran telah melanggar kesepakatan 2015, yang memberlakukan pembatasan kemampuan nuklir Iran dengan imbalan pelonggaran embargo internasional.

Dalam pidatonya Trump mengatakan bahwa dia bertindak untuk menyangkal Iran terkait  “semua jalan menuju senjata nuklir”. “Kami tidak akan terus menyusuri jalan yang bisa diperkirakan kesimpulannya lebih banyak kekerasan, lebih banyak teror, dan ancaman nyata pelarian nuklir Iran,” tuturnya.

Kongres AS mewajibkan Presiden AS untuk mengesahkan setiap 90 hari bahwa Iran memegang teguh kesepakatannya. Trump sudah dua kali disertifikasi ulang, namun menolak untuk yang ketiga kalinya menjelang batas waktu hari Minggu. Kongres sekarang memiliki waktu 60 hari untuk memutuskan apakah akan membatalkan kesepakatan nuklir dengan menjatuhkan sanksi.

Sementara Kepala kebijakan luar negeri urusan media Uni Eropa Federica Mogherini mengatakan bahwa Iran melaksanakan kesepakatan. Beberapa pendukung kesepakatan tersebut, yang ditandatangani antara Iran dan enam kekuatan internasional – Inggris, Amerika Serikat, Rusia, Prancis, Jerman, dan China – khawatir Trump akan menarik AS sepenuhnya.

Trump pada dasarnya menyerahkan ‘bola’ ke Kongres, yang sekarang akan memutuskan apakah akan menulis ulang kerangka sesuai dengan keinginan Trump. Presiden memperjelas bahwa jika tidak, dia akan membatalkan kesepakatan.

“Jika kita tidak bisa mencapai solusi dengan kongres dan sekutu kita, maka kesepakatan akan dihentikan,” katanya. “Ini sedang dalam peninjauan terus menerus dan partisipasi kita dapat saya batalkan, sebagai presiden, kapan saja.”

Trump juga meminta sanksi baru terhadap Garda Revolusi elit Iran, yang dia sebut sebagai “kekuatan teror pribadi korup pemimpin Iran”, dan pembatasan program rudal balistik Iran, yang tidak tercakup dalam kesepakatan tersebut.

Bulan lalu, Iran mengatakan telah berhasil menguji rudal jarak menengah baru dengan jarak 2.000 km (1.200 mil). Namun tes itu tidak diverifikasi secara internasional.

Presiden AS mengatakan bahwa para pemimpin kongres sudah menyusun amandemen yang akan menghambat pengembangan rudal balistik dan menghilangkan tanggal kadaluwarsa mengenai pembatasan pengembangan nuklir Iran.

Menanggapi pidato Trump, Presiden Iran Hassan Rouhani mengatakan bahwa AS “lebih dari sebelumnya terisolasi” dan tidak dapat mengubah kesepakatan nuklir. “Selama hak-hak kita dijamin, selama kepentingan kita dilayani, selama kita mendapatkan keuntungan dari kesepakatan nuklir, kita akan menghormati dan mematuhi kesepakatan tersebut,” kata Rouhani.

Yukiya Amano, kepala Badan Energi Atom Internasional (IAEA), mengatakan bahwa Iran melaksanakan kesepakatan tersebut dan tunduk pada “rezim verifikasi nuklir paling kuat di dunia”. Sedang Diplomat Eropa memperingatkan bahwa setiap perubahan sepihak terhadap kesepakatan tersebut tampaknya akan memicu keruntuhan kesepakatan dan kembali ke perselisihan nuklir di Timur Tengah.

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Federica Mogherini menyebut kesepakatan tersebut “kuat” dan mengatakan bahwa tidak ada “pelanggaran” oleh Iran. Dia mengatakan bahwa tidak ada kekuatan “presiden manapun di dunia” untuk mengakhiri kesepakatan tersebut.

Sementara dalam sebuah pernyataan bersama, Inggris, Jerman dan Prancis mengatakan bahwa mereka “prihatin” dengan langkah Trump, namun tetap berkomitmen terhadap kesepakatan tersebut. Mereka mengatakan bahwa mereka “berbagi kekhawatiran tentang program rudal balistik Iran dan kegiatan regional”.

Di lain pihak Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengucapkan selamat kepada Trump, yang dia katakan telah “dengan berani menghadapi rezim teroris Iran”. Arab Saudi juga mendukung “strategi perusahaan” presiden AS tersebut.***(janet)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru