Monday, September 23, 2019
Home > Berita > Siti Aisyah Dibebaskan Dari Kasus Pembunuhan Kim Jong-nam

Siti Aisyah Dibebaskan Dari Kasus Pembunuhan Kim Jong-nam

Siti Aisyah ketika meninggalkan pengadilan, di Kuala Lumpur.( Foto: AFP/BBC News)

Siti Aisyah ketika meninggalkan pengadilan, di Kuala Lumpur.( Foto: AFP/BBC News)

Duta besar Indonesia untuk Malaysia mengatakan kepada wartawan bahwa akan “mencoba untuk menerbangkan Siti kembali ke Indonesia hari ini atau secepat mungkin.   

Mimbar-Rakyat.com (Kuala Lumpur) – Siti Aisyah, wanita Indonesia yang dituduh membunuh Kim Jong-nam, saudara tiri pemimpin Korea Utara Kim Jong-un, telah dibebaskan setelah tuduhan pembunuhan terhadapnya dibatalkan.

Siti Aisyah telah dituduh mengolesi pemati saraf VX di wajah Kim di bandara Kuala Lumpur pada tahun 2017. Namun dia dan rekannya yang dituduh, Doan Thi Huong asal Vietnam, menyangkal pembunuhan dan mengatakan mereka pikir mereka adalah bagian dari lelucon TV.

Siti Aisyah bisa saja menghadapi hukuman mati jika terbukti bersalah. Demikian dilaporkan BBC News dari Kuala Lumpur, Malaysia.

Jaksa dalam kasus itu meminta agar tuduhan pembunuhan dibatalkan, tanpa memberikan alasan. Hakim menyetujui permintaan tersebut, dengan mengatakan “Siti Aisyah dibebaskan”. Namun, menurut kantor berita AFP ini tidak berarti pembebasan.

Wartawan BBC Jonathan Head, yang berada di pengadilan di Kuala Lumpur, mengatakan, tampaknya ada lebih sedikit bukti terhadap Aisyah daripada terhadap rekan terdakwa Vietnam-nya.

Huong diharapkan membaca pernyataan di pengadilan pada hari Senin (11/3), yang akan menjadi yang pertama kalinya dari keduanya memberikan kesaksian.

Kim Jong-nam, saudara tiri terasing dari pemimpin Korea Utara, telah menunggu untuk naik penerbangan dari Kuala Lumpur ke Makau pada 13 Februari 2017, ketika dua wanita mendekatinya di daerah keberangkatan.

Rekaman CCTV menunjukkan salah satu dari mereka meletakkan tangannya di wajah Kim Jonhg-nam, lalu keduanya meninggalkan tempat kejadian.

Kim meninggal dalam perjalanan ke rumah sakit,  kemudian ditemukan paparan agen saraf VX, salah satu yang paling beracun dari semua agen kimia yang dikenal.

Korea Utara dengan keras membantah terlibat dalam pembunuhan itu, tetapi empat lelaki – diyakini warga Korea Utara yang melarikan diri dari Malaysia pada hari pembunuhan – juga dituduh terlibat dalam kasus tersebut.

Mereka tetap bebas meskipun ada “pemberitahuan merah” Interpol, setara dengan surat perintah penangkapan internasional.

Siti Aisyah dan Doan Thi Huong – keduanya wanita berusia 20-an – mengatakan mereka adalah korban tak berdosa dari komplotan rumit Korea Utara.

Menurut pengacara mereka, pada hari-hari sebelum kematian Kim, para wanita telah dibayar untuk mengambil bagian dalam pranks di mana mereka menghapuskan cairan pada orang-orang di bandara, hotel dan pusat perbelanjaan.

Mereka pikir itu hanya lelucon. Pengacara mereka telah menyatakan keyakinannya bahwa pengadilan akan melihat bahwa mereka tidak memiliki motif untuk membunuh Kim.

Setelah keputusan pengadilan yang mengejutkan pada hari Senin, duta besar Indonesia untuk Malaysia mengatakan kepada wartawan bahwa akan “mencoba untuk menerbangkan Siti kembali ke Indonesia hari ini atau secepat mungkin.” Demikian menurut AFP.

Kim Jong-nam adalah saudara tiri dari penguasa otoriter Korea Utara, Kim Jong-un. Dia pernah dipandang sebagai pemimpin masa depan negara yang terisolasi itu, tetapi ketika ayahnya Kim Jong-il meninggal, dia dilewati demi Kim yang lebih muda.

Dia kemudian terasing dari keluarga, dan menghabiskan sebagian besar waktunya di luar negeri di Makau, Cina daratan dan Singapura.

Dia masa lalu dia telah menentang kontrol atas Korea Utara, dan dalam sebuah buku pada tahun 2012 dia mengatakan saudara tirinya tidak memiliki kualitas kepemimpinan.***(Janet)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru