Monday, August 19, 2019
Home > Berita > Setelah 5 Tahun Hilang, Keluarga Korban MH370 Minta Pemerintah Malaysia Lanjutkan Pencarian

Setelah 5 Tahun Hilang, Keluarga Korban MH370 Minta Pemerintah Malaysia Lanjutkan Pencarian

Tiga keping puing dari MH370, termasuk yang ditemukan di pantai Tanzania, sejak pesawat itu hilang. (Foto:Al Jazeera)

Tiga keping puing dari MH370, termasuk yang ditemukan di pantai Tanzania, sejak pesawat itu hilang. (Foto:Al Jazeera)

Mimbar-Rakyat.com (Kuala Lumpur) – Hilangnya pesawat Malaysia Airlines MH370,  melahirkan teori konspirasi yang semakin mengada-ada, tentang apa yang terjadi pada pesawat begitu menghilang dari radar pada 8 Maret 2014.

Bagi keluarga dari 239 penumpang dan awak yang ada di dalamnya, misteri penerbangan terbesar di dunia itu berarti lima tahun kesedihan, kebingungan dan ketidakpercayaan. Karena itu keluarga korban meminta Pemerintah Malaysia melanjutkan pencarian.

Istri KS Narendran adalah salah satu penumpang. Setiap bulan Maret, sejak dia menghilang, KS Narendran telah melakukan perjalanan dari rumahnya di Chennai, India ke Kuala Lumpur, untuk mengingat istrinya. Dia termasuk yang terus menekan pemerintah Malaysia untuk melanjutkan pencarian.

Tahun ini, ulang tahun kelima hilangnya pesawat, dia mengakui dia berpikir dua kali untuk melakukan perjalanan. “Aku merasa ambivalen berada di sini,” kata Narendran. “Segala sesuatu yang bisa dikatakan, telah dikatakan.” Demikian dilaporkan Al Jazeera.

Segera setelah Boeing 777-200 itu menghilang – kurang dari satu jam dalam penerbangan semalam dari Kuala Lumpur ke Beijing yang seharusnya memakan waktu sekitar enam jam – muncul bahwa sistem komunikasinya telah dimatikan.

Radar militer kemudian mengungkapkan bahwa pesawat itu telah berbalik melintasi Malaysia, mengitari Pulau Penang, dan menuju ke ujung utara Sumatra. Beberapa 26 negara bergabung dengan misi pencarian dan penyelamatan, tetapi tidak dapat menemukan apa pun.

Beberapa minggu kemudian, pemerintah Malaysia mengumumkan MH370 telah terbang sampai kehabisan bahan bakar, mengakhiri perjalanannya ribuan kilometer dari Beijing di kedalaman Samudra Hindia bagian selatan.

Para pejabat dapat mencapai kesimpulan itu setelah mengetahui bahwa pesawat itu merespons ping satelit yang dikirim oleh sistem Inmarsat, yang memungkinkan mereka untuk membuat plot di mana pesawat itu berada.

Laporan investigasi resmi, yang berjumlah hampir 500 halaman dan banyak lampiran, akhirnya diterbitkan Juli lalu, tetapi tidak banyak yang baru.

Pihaknya mengakui kekurangan dalam tanggapan Malaysia terhadap hilangnya pesawat dan mengatakan permainan curang tidak bisa dikesampingkan meskipun tidak ada bukti stres atau perilaku aneh di antara awak atau penumpang.

Setelah lima tahun, dan penemuan hanya beberapa potongan puing-puing, para ahli mengatakan waktunya telah tiba untuk melihat lagi pada penyelidikan awal.

“Pemerintah harus melepaskan segalanya dan kembali ke awal,” kata Gail Durham, direktur eksekutif Yayasan Aliansi Bencana Udara Nasional, yang berada di Beijing ketika pesawat itu hilang. “Itulah yang dilakukan para ilmuwan. Kita harus melihat apa yang kita miliki sehubungan dengan apa yang kita ketahui sekarang. Kita tidak akan rugi apa-apa.”

Segera setelah hilangnya pesawat, pemerintah, maskapai penerbangan nasional dan otoritas penerbangan sipil Malaysia dikecam secara luas karena penanganan mereka terhadap krisis.

Muncul harapan kepada kepemimpinan baru – terjadi perubahan pertama Malaysia dalam pemerintahan dalam 60 tahun – akan menunjukkan minat baru dalam menemukan apa yang terjadi pada MH370.

“Ada harapan tertentu bahwa segalanya akan berbeda,” kata Narendran.

Menteri Transportasi Malaysia Anthony Loke bergabung dengan peringatan keluarga pada hari Minggu lalu, menanam pohon dan memeriksa dua potong reruntuhan yang dipajang di depan umum untuk pertama kalinya.

Dia bersikeras semua informasi yang dikumpulkan selama penyelidikan telah dipublikasikan, tetapi mengatakan pemerintah bersedia mempertimbangkan proposal pencarian baru berdasarkan “petunjuk yang dapat dipercaya”.

“Kami sedang menunggu proposal spesifik, terutama dari Ocean Infinity,” katanya kepada wartawan.

Kelompok teknologi AS Ocean Infinity menjelajahi dasar laut selama lima bulan tahun lalu dalam pencarian yang akhirnya membuahkan hasil. Pencarian resmi, mencakup sekitar 200.000 kilometer persegi lautan terpencil dan dilakukan oleh Australia.

Itu mendorong keluarga korban mendorong pemerintah untuk membuka kembali penyelidikan, melanjutkan pencarian pesawat yang hilang dengan 239 penumpang itu.***(janet)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru