Saturday, April 04, 2020
Home > Berita > Serangan Rudal Hantam Fasilitas Militer Suriah dan Tewaskan Para Pejuang Pro-Assad

Serangan Rudal Hantam Fasilitas Militer Suriah dan Tewaskan Para Pejuang Pro-Assad

Ledakan besar dilaporkan terlihat terjadi di fasilitas militer di selatan Hama, Suriah. (Foto: Twitter / @ Dannymakkisyria/BBC News)

Ledakan besar dilaporkan terlihat terjadi di fasilitas militer di selatan Hama, Suriah. (Foto: Twitter / @ Dannymakkisyria/BBC News)

Mimbar-Rakyat.com (Damaskus) – Serangan rudal ke tempat-tempat fasilitas militer di Suriah utara pada malam hari dilaporkan membunuh sejumlah pejuang pro-pemerintah Suriah, termasuk asal Iran. Pihak militer Suriah mengatakan,  fasilitas itu berada di provinsi Hama dan Aleppo.

Tidak disebutkan secara pasti apakah ada korban jiwa. Namun kelompok pemantau yang berbasis di Inggris mengatakan empat warga Suriah dan 22 orang asing, sebagian besar orang Iran, tewas. Korban tewas adalah pendukung Presiden Suriah Bashar al-Assad. Demikian dilaporkan BBC News.

Tidak diketahui siapa di balik serangan itu. Negara-negara Barat dan Israel sebelumnya telah mengunjungi situs-situs atau fasilitas militer di Suriah.

Namun awal bulan ini, AS, Inggris, dan Prancis telah mengebom tiga fasilitas yang mereka katakan terkait dengan program senjata kimia pemerintah Suriah. Sementara Israel diduga telah menabrak pangkalan udara yang dilaporkan melayani sebagai pusat komando pesawat tak berawak Iran dan berisi sistem pertahanan udara Iran yang canggih.

Kantor Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan, dia akan mengeluarkan pernyataan pada Senin malam tentang “perkembangan signifikan” mengenai kesepakatan nuklir antara kekuatan Barat dan Iran.

Netanyahu telah menjadi lawan setia dari kesepakatan itu, dengan alasan bahwa itu harus “diperbaiki” atau dibatalkan. Sementara Presiden AS Donald Trump akan memutuskan pada 12 Mei apakah akan menerapkan kembali sanksi terkait nuklir terhadap Iran, sebuah langkah yang akan menempatkan perjanjian itu dalam bahaya.

Sumber militer Suriah yang dikutip oleh kantor berita resmi Sana tidak mengidentifikasi lokasi tertentu, hanya mengatakan bahwa situs militer “terkena … dengan agresi baru” pada pukul 22:30 (19:30 GMT).

Sumber itu menambahkan bahwa serangan itu terjadi setelah “organisasi teroris” menderita kekalahan di pedesaan di sekitar ibu kota, Damaskus, sebuah referensi yang jelas untuk merebut kembali wilayah Ghouta Timur baru-baru ini dari kelompok pemberontak.

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia (SOHR), kelompok pemantau yang berbasis di Inggris, mengatakan satu serangan tampaknya telah menargetkan depot untuk rudal permukaan-ke-permukaan di pangkalan militer Brigade ke-47, di selatan kota Hama.

Situs web Orient Berita pro-oposisi juga melaporkan bahwa ledakan besar terlihat berasal dari apa yang diyakini sebagai gudang amunisi di pangkalan tersebut.

Aktivis media oposisi Mohammed Rasheed mengatakan kepada Associated Press bahwa puing-puing dari ledakan di depot menghantam bagian-bagian Hama dan bahwa penduduk daerah dekat pangkalan itu meninggalkan rumah mereka.

Rudal juga dilaporkan telah mencapai lokasi di daerah Salhab, barat kota Hama, dan daerah sekitar bandara militer Nairab, yang dekat dengan kota Aleppo dan bandara internasionalnya.

Seorang pejabat dari aliansi militer pro-Assad yang mencakup gerakan Hezbollah Iran dan Libanon mengatakan kepada New York Times bahwa serangan di pangkalan Brigade 47 menghancurkan 200 rudal dan menewaskan 16 orang, termasuk 11 orang Iran.

Sebuah surat kabar milik negara Suriah mengutip sumber yang mengatakan rudal-rudal itu ditembakkan dari pangkalan AS-Inggris di Yordania utara. Tapi SOHR mengatakan bahwa mengingat sifat target yang dilaporkan, misil-misil itu kemungkinan ditembakkan oleh Israel.

Pemerintah Israel telah berulang kali berjanji untuk menghentikan Iran memperkuat kehadiran militernya di Suriah, di mana mereka telah mengerahkan ratusan pasukan untuk membantu menjaga Presiden Bashar al-Assad berkuasa sejak perang sipil negara itu dimulai pada 2011.***(edy t)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru