Monday, August 19, 2019
Home > Berita > Serangan Israel di Gaza Tewaskan Lebih dari 20 Warga Palestina, Termasuk Komandan Hamas

Serangan Israel di Gaza Tewaskan Lebih dari 20 Warga Palestina, Termasuk Komandan Hamas

Sisa-sisa bangunan di Kota Gaza setelah dihantam serangan udara Israel. (Foto: AFP/Arab News)

Sisa-sisa bangunan di Kota Gaza setelah dihantam serangan udara Israel. (Foto: AFP/Arab News)

mimbar-rakyat.com (Gaza) – Israel tak henti-hentinya menyerang Gaza. Minggu (5/5)  serangan udara yang mereka lakukan benar-benar mematikan, menewaskan sedikitnya 20 warga Palestina, termasuk dua wanita hamil dan dua bayi. Itu merupakan serangan  paling berdarah sejak perang 2014.

Arab News melaporkan, di antara mereka yang tewas adalah komandan Hamas Hamed Ahmed Al-Khodary, yang mobilnya meledak akibat serangan udara. Dia menjadi target pembunuhan pertama dalam lima tahun terakhir. Militer Israel mengatakan Al-Khodary bertanggung jawab untuk mentransfer dana dari Iran ke faksi-faksi bersenjata di Gaza.

Dua anggota kelompok militan Palestina Jihad Islam, Mohammed abu Armanah, 30, dan Mahmoud abu Armanah, 27, juga tewas dalam serangan udara di Gaza tengah. Israel mengatakan tank dan pesawatnya mengenai sekitar 260 target di Gaza.

Israel mengatakan, serangannya itu sebagai balasan terhadap lebih dari 450 serangan roket dan mortir yang dilakukan Hamas dan Jihad Islam sejak Sabtu, dimana pertahanan udara Israel mencegat lebih dari 150.

Setidaknya empat warga Israel tewas dalam serangan roket dan mortir. Dalam kematian warga sipil Israel pertama sejak perang 2014, seorang pria berusia 58 tahun meninggal ketika sebuah roket menghantam sebuah rumah di Ashkelon. Dua pria lainnya terbunuh, satu di Ashkelon dan yang lainnya di pemukiman perbatasan Yad Mordechai,

Dengan gerilyawan Palestina yang mengancam akan mengirim roket lebih jauh ke Israel dan bala bantuan Israel berkumpul di dekat perbatasan Gaza, pertempuran itu tidak menunjukkan tanda-tanda berhenti.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menghabiskan sebagian besar hari-harinya dengan Kabinet Keamanannya. Minggu malam, Kabinet menginstruksikan tentara untuk “melanjutkan serangannya dan siaga” untuk perintah lebih lanjut. Netanyahu juga memerintahkan “pasukan tank, artileri dan infanteri” untuk memperkuat pasukan yang sudah dikerahkan di dekat Gaza.

Israel dan Hamas, sebuah kelompok militan yang mencari penghancuran Israel, adalah musuh bebuyutan yang telah berperang tiga kali sejak Hamas merebut kekuasaan atas Gaza pada tahun 2007. Mereka telah bertempur dalam banyak pertempuran kecil, yang paling baru dua putaran pada bulan Maret.

Hamas putus asa, karena dilemahkan oleh blokade Mesir-Israel yang melumpuhkan sejak 12 tahun lalu.
Blokade telah merusak perekonomian Gaza, dan setahun protes yang dipimpin Hamas di sepanjang perbatasan Israel tidak menghasilkan manfaat nyata.

Dengan sedikit kehilangan, Hamas tampaknya berusaha meningkatkan tekanan pada Netanyahu pada saat pemimpin Israel itu rentan di beberapa bidang.

Memulai kemenangan pemilu, Netanyahu sekarang terlibat dalam negosiasi dengan mitra-mitra politik garis kerasnya untuk membentuk koalisi pemerintahan. Jika pertarungan terus berlanjut, Netanyahu yang biasanya berhati-hati bisa dilemahkan dalam perundingannya ketika mitranya mendorong tanggapan yang lebih keras.

Kedatangan bulan suci Ramadhan, yang dimulai Senin (6/5), tampaknya tidak menghalangi Hamas.
Tapi kelompok ini juga mengambil risiko besar jika terlalu keras.

Selama perang 50 hari di tahun 2014, Israel membunuh lebih dari 2.200 warga Palestina, lebih dari setengahnya adalah warga sipil, menurut penghitungan PBB, dan menyebabkan kerusakan luas pada rumah dan infrastruktur.

Di Washington, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan Israel memiliki “hak untuk membela diri.” Dia menyatakan harapan bahwa gencatan senjata baru-baru ini dapat dipulihkan.

Utusan Timur Tengah PBB, Nickolay Mladenov, menyerukan penghentian tembakan roket dan “kembali ke pemahaman beberapa bulan terakhir sebelum semuanya terlambat.”

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Federica Mogherini juga menyerukan penghentian “serangan roket tanpa pandang bulu” dari Gaza dan menyatakan dukungan untuk upaya mediasi Mesir dan PBB.

Semua pertempuran sebelumnya telah berakhir dengan gencatan senjata informal yang dimediasi Mesir di mana Israel berjanji untuk meredakan blokade sementara gerilyawan berjanji untuk menghentikan tembakan roket.

Mengikuti pola yang sudah dikenal, putaran saat ini dimulai dengan tembakan roket sporadis di tengah tuduhan Palestina bahwa Israel tidak menepati janji untuk melonggarkan blokade.

Pada hari Jumat, dua tentara Israel terluka oleh penembak jitu dari Jihad Islam, kelompok militan kecil yang didukung Iran yang sering bekerja sama dengan Hamas tetapi kadang-kadang bertindak secara independen. Israel merespons dengan membunuh dua gerilyawan Palestina, yang mengarah ke serangan roket yang intens dan serangan udara balasan Israel mulai Sabtu.

Jihad Islam mengancam akan menyerang lebih dalam ke Israel, dengan mengatakan bahwa “siap untuk terlibat dalam konfrontasi terbuka dan dapat membuka front yang lebih luas untuk mempertahankan tanah dan rakyat.”

Pada hari Minggu, militer Israel mengatakan gerilyawan telah menembakkan lebih dari 600 roket, dengan sebagian besar jatuh di daerah terbuka atau dicegat oleh sistem pertahanan roket Kubah Besi. Tetapi lebih dari 30 roket berhasil menyerang daerah perkotaan.

Para pejabat medis Palestina melaporkan 20 orang tewas, termasuk sedikitnya delapan gerilyawan yang terkena serangan udara yang ditargetkan. Setidaknya empat warga sipil, termasuk dua wanita hamil dan dua bayi, juga di antara yang tewas.

Sabtu malam, Palestina mengatakan seorang wanita hamil berusia 37 tahun dan keponakannya yang berusia 14 bulan tewas dalam serangan udara Israel.

Minggu malam, serangan udara Israel menghantam sebuah gedung apartemen di Gaza utara, menewaskan pasangan berusia awal 30-an dan anak perempuan mereka yang berusia 4 bulan.

Kematian Israel adalah kematian pertama yang terkait dengan roket sejak perang 2014, ketika 73 orang, termasuk enam warga sipil, tewas di pihak Israel.

Militer Israel mengatakan menyerang 250 sasaran di Gaza, termasuk penyimpanan senjata, terowongan serangan dan peluncuran roket dan fasilitas produksi. Mereka juga mengerahkan tank-tank dan pasukan infantri ke perbatasan Gaza, dan membuat brigade lain bersiaga.

“Kami telah diberi perintah untuk mempersiapkan beberapa hari pertempuran di bawah kondisi saat ini,” kata Letnan Kolonel Jonathan Conricus, seorang juru bicara militer Israel.

Sirene meraung di sepanjang wilayah perbatasan Israel sepanjang hari memperingatkan akan serangan yang datang. Sekolah diliburkan dan jalan ditutup. Di Gaza, ledakan besar bergemuruh melintasi daerah kantong yang diblokir pada malam hari ketika gumpalan asap membubung ke udara.

Hamas menguasai Gaza dari pasukan Presiden Palestina Mahmoud Abbas yang diakui secara internasional. Terlepas dari persaingan sengitnya dengan Hamas, Abbas mengimbau masyarakat internasional untuk menghentikan agresi Israel terhadap Palestina.***sumber Arab News dan AP.(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru