Sunday, December 09, 2018
Home > Berita > Sepertiga Anak-Anak Kekurangan Gizi di Dunia Berada di India

Sepertiga Anak-Anak Kekurangan Gizi di Dunia Berada di India

Di India tingkat kekurangan gizi yang tinggi menyebabkan anemia, tingkat kelahiran rendah, dan perkembangan yang tertunda. (Foto Ilustrasi: AP/Al Jazeera)

Di India tingkat kekurangan gizi yang tinggi menyebabkan anemia, tingkat kelahiran rendah, dan perkembangan yang tertunda. (Foto Ilustrasi: AP/Al Jazeera)

Empat puluh enam juta anak di India terhambat pertumbuhan mereka akibat kekurangan gizi dan 25.5  juta lebih didefinisikan sebagai “terbuang”. Sebuah temuan yang dilansir Kamis (29/11) memperingatkan ancaman krisis malnutrisi di hampir setiap negara di dunia, dengan India memiliki sekitar sepertiga dari beban dunia terkait pertumbuhan yang menyedihkan itu.

Zeenat Saberin dalam laporannya di Al Jazeera menyebutkan, menurut Global Nutrition Report 2018
maksud empat puluh enam juta anak di India terhambat karena kekurangan gizi dan 25,5 juta lebih didefinisikan sebagai “terbuang”  adalah tidak cukup atau tidak sebanding antara berat dan tinggi badan mereka.  Di seluruh dunia, menurut laporan itu, ada 150,8 juta anak-anak kerdil (tidak tumbuh normal) dan 50,5 juta “terbuang”.

“Pertanyaan yang tidak nyaman  ‘mengapa semuanya begitu buruk? Tetapi mengapa hal-hal tidak lebih baik ketika kita mengetahui lebih banyak daripada sebelumnya?’ ”kata Corinna Hawkes, ketua bersama dari laporan dan direktur Pusat Kebijakan Pangan.

Asia adalah salah satu wilayah yang paling terpukul oleh kondisi itu meskipun wilayah tersebut mengalami pengurangan stunting terbesar dari tahun 2000 hingga 2017 – dari 38 persen menjadi 23 persen.

Di India, tingkat kekurangan gizi yang tinggi menyebabkan anemia, tingkat kelahiran rendah, dan perkembangan yang tertunda yang diabadikan dari generasi ke generasi.

Dr Basanta Kumar Kar – yang merupakan bagian dari komite kesehatan di NITI Aayog, think-tank pemerintah India – mengatakan stunting atau masalah gizi kronis pada anak-anak adalah pertumbuhan yang buruk yang dapat menyebabkan kerusakan besar pada tubuh dan pikiran.

“Malnutrisi terkait dengan mortalitas, morbiditas, perkembangan otak / kognitif, dan pertumbuhan fisik seorang anak secara keseluruhan. Seorang anak yang kekurangan gizi rentan terhadap infeksi dan banyak penyakit yang mengancam jiwa,” kata Kar kepada Al Jazeera.

“Peluang terhadap anak-anak ini membuatnya mereka sulit masuk/sampai ke sekolah menengah, apalagi mengelola pekerjaan yang menantang secara intelektual atau fisik, sangat tipis. Malnourishment juga terkait dengan produktivitas,” tambahnya.

Dari tiga negara yang menjadi rumah bagi hampir separuh (47,2 persen) dari semua anak yang terhambat dalam pertumbuhan, dua di Asia: India (46,6 juta) dan Pakistan (10,7 juta).

Para peneliti di balik Laporan Gizi Global, yang meneliti 140 negara, mengatakan masalah itu menyerukan perubahan penting dalam respon terhadap ancaman kesehatan global ini.

Global Nutrition Report adalah analisis tahunan yang diproduksi secara independen terkait keadaan gizi dunia.

Secara umum laporan Global Nutrition 2018 menemukan bahwa tingkat kekurangan gizi menurun secara global. Namun tingkat penurunannya tidak cukup cepat untuk memenuhi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDG) yang disetujui secara internasional untuk mengakhiri semua bentuk kekurangan gizi pada tahun 2030.

Terlepas dari makanan anak-anak, laporan itu menandai ketidaksetaraan jender, melahirkan anak di usia dini, buang air besar sembarangan, pendidikan, dan staus ekonomi sebagai faktor yang berpengaruh dalam krisis kekurangan gizi di India.

“Kami sadar akan fakta bahwa sebagian besar anak-anak kami terhambat dan terlantar. Untuk mengatasi masalah ini, kami tahun ini telah meluncurkan misi nutrisi  di mana kami akan menggunakan teknologi baru,” kata Rakesh Srivastava, dari India Kementerian Perempuan dan Perkembangan Anak, kepada Al Jazeera.

India adalah ekonomi utama yang tumbuh paling cepat di dunia dan selama dua dekade terakhir telah mencatat ekspansi ekonomi yang membantu mengangkat ratusan juta orang keluar dari kemiskinan. Tetapi masih tetap tidak berimbang atau ketidaksetaraan ekstrim antara orang kaya dan miskin.

Hari Nikhil, di Mazdoor Kisan Shakti Sangathan, organisasi petani dan pekerja di negara bagian Rajasthan di negara bagian barat, menyatakan kekhawatirannya terhadap temuan terbaru ini.

“Kami terus-menerus terkejut dan dipermalukan oleh laporan seperti ini. Di negara seperti India – di mana ada begitu banyak penekanan pada tingkat pertumbuhan ekonomi – sikap apatis kami untuk kekurangan gizi dan keamanan pangan tetap tinggi,” ujarnya.***(Sumber Al Jazeera/mimbar-rakyat.com/janet)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru