Friday, July 03, 2020
Home > Berita > Sekitar 89.000 penumpang batal terbang dari dan menuju Bali

Sekitar 89.000 penumpang batal terbang dari dan menuju Bali

Penumpukan penumpang di Bandara Ngurah Rai, sebelum ditutup. (nawacita.com)

MIMBAR-RAKYAT.com (Jakarta) – Sekitar 89.000 penumpang dari dan menuju ke Bandara Internasional Ngurah Rai, Denpasar, Bali,  terpaksa batal terbang seiring dengan pembatalan 445 penerbangan akibat meningkatnya status Gunung Agung, menyebabkan ditutupnya bandara hingga Selasa (28/11).

Direktur Angkutan Udara Kementerian Perhubungan Maria Kristi Endah Murni dalam konferensi pers di Jakarta, Senin, mengatakan sejak penutupan bandara Bali sejak pukul 07.15 WITA sudah ada 445 penerbangan yang dibatalkan.

“455 itu dikali sekitar 200, karena di setiap pesawat itu sekitar 200 orang,” katanya.

Dia mengatakan saat ini pihaknya terus berkoordinasi dengan sejumlah pihak terkait dan terus mengawasi selama 24 jam.

“Setelah kita terus berkoordinasi, syukurlah penanganan di Bali juga berjalan dengan lancar,” ujarnya kepada media.

Dalam kesempatan sama, Sekretaris Jenderal Kementerian Perhubungan menyebutkan untuk penerbangan dari Bandara Internasional Lombok, yang terdampak yakni 51 penerbangan atau 2.900 penumpang.

Sugihardjo mengimbau kepada masyarakat untuk mengganti moda ataupun menunda penerbangan karena ini merupakan kejadian alam yang tidak bisa diprediksi.

Penutupan dan pembukaan bandara ini sifatnya sangat dinamis tergantung dengan arah angin bergerak, kalau bergeraknya ke Tenggara, bandara yang terdampak adalah Bandara Lombok, kalau ke arah Barat Daya yang terdampak adalah Bandara Ngurah Rai.

Sugihardjo mengatakan pihaknya sudah memiliki dua skenario, yaitu pengalihan dan pembatalan penerbangan dan menyiapkan moda alternatif, seperti penyediaan 100 bus.

Untuk mengantisipasi penerbangan yang akan tiba ke Bali, Sekretaris PT Angkasa Putra I Israwadi mengatakan pihaknya sudah menyiagakan lima alternatif bandara yaitu Bandara Juanda Surabaya, Bandara Lombok Praya, Bandara Sultan Hasanussin Makassar, Bandara Sultan Aji Muhammad Sulaiman Sepinggan Balikpapan, Bandara Adi Soemarmo Solo, Bandara Ahmad Yani Semarang dan Bandara Adi Sutjipto Yogyakarta.

Adapun langkah-langkah persiapan, kata Israwadi, khususnya yang berkaitan dengan layanan kepada para penumpang, yaitu menyiagakan bus untuk alih moda transportasi para calon penumpang dengan tujuan Terminal Mengwi dan Pelabuhan Padang Bai.

Pada pusat informasi layanan pengembalian biaya tiket dan penjadwalan ulang tiket, gerai khusus konsulat jenderal untuk melayani kebutuhan warga negaranya masing-masing, memberikan hiburan berupa musik dan tarian tradisional Bali serta layanan tambahan berupa minuman dan makanan ringan.  (An/Kb)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru