Monday, September 16, 2019
Home > Berita > Sebanyak 1,4 juta anak di Somalia alami gizi buruk

Sebanyak 1,4 juta anak di Somalia alami gizi buruk

Ilustrasi - Jutaan anak di Somalia kekurangan gizi. (elshinta.com)

MIMBAR-RAKYAT.com (PBB, New York) – Sungguh memprihatinkan, sebanyak 1,4 juta anak di Somalia diperkirakan menderita gizi buruk akut tahun ini, naik 50 persen dibandingkan dengan tahun lalu.

Data dari Dana Anak PBB (UNICEF) Selasa menyebutkan, dari jumlah tersebut, sekitar 275.000 anak menderita gizi buruk sangat akut, kondisi yang mengancam nyawa, kata UNICEF.

“Gabungan kemarau, penyakit dan pengungsian mematikan buat anak kecil, dan kita harus berbuat lebih banyak lagi, dan lebih cepat, untuk menyelamatkan nyawa,” kata Steven Lauwerier, Wakil UNICEF di Somalia.

Somalia berada di tengah kemarau setelah hujan gagal turun pada November 2016, untuk tahun ketiga berturut-turut. Sebanyak 615.000 orang yang mencari makanan dan air telah kehilangan tempat tinggal sejak itu, kata UNICEF.

Perempuan dan anak-anak yang melakukan perjalanan, biasanya jalan kaki, ke berbagai tempat yang mereka harapkan mereka bisa menemukan bantuan, seringkali dirampok atau lebih buruk lagi, kata badan PBB tersebut.

Sebagian anak telah direkrut ke dalam kelompok bersenjata, demikian informasi dari UNICEF.

Sejak April, hujan mulai turun di beberapa bagian Somalia, tapi ada keprihatinan jika hujan turun terus menerus, karena dapat menyebarkan penyakit di kalangan anak-anak yang tinggal di tempat penumpangan sementara yang dibuat dari ranting dan kain, atau terpal.

“Jika bantuan tidak sampai ke banyak keluarga, makin banyak orang akan dipaksa meninggalkan tempat tinggal mereka dan pergi ke kamp penampungan. Wabah malaria sudah mengancam, begitu juga dengan serbuan penyakit kolera,” kata UNICEF seperti dilansir antaranews.

Lembaga kemanusiaan di Somalia berusaha meminta secara keseluruhan 825 juta dolar AS untuk menjangkau orang yang paling rentan dengan bantuan penyelamat nyawa sampai Juni.  (An/Kb)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru