Wednesday, September 18, 2019
Home > Berita > Ribuan Orang Masih Hilang Pasca Badai Dorian di Bahama

Ribuan Orang Masih Hilang Pasca Badai Dorian di Bahama

Ratusan orang yang terlantar akibat Badai Dorian berkumpul di sebuah pelabuhan yang berubah menjadi pusat distribusi dan evakuasi, di Pelabuhan Marsh, Bahama. (Foto: Getty Images/Washington Post/Al Jazeera)

Ratusan orang yang terlantar akibat Badai Dorian berkumpul di sebuah pelabuhan yang berubah menjadi pusat distribusi dan evakuasi, di Pelabuhan Marsh, Bahama. (Foto: Getty Images/Washington Post/Al Jazeera)

mimbar-rakyat.com – Sebanyak 2.500 orang telah didaftarkan sebagai orang hilang setelah terjadinya badai Dorian yang menghancurkan. Namun kemungkinan perhitungan itu  termasuk orang-orang yang menyelamatkan diri ke tempat-tempat penampungan di sekitar pulau.

“Daftar ini belum diperiksa dan dicocokkan dengan catatan pemerintah tentang siapa yang tinggal di tempat penampungan atau yang telah dievakuasi,” kata juru bicara Badan Manajemen Darurat Nasional Carl Smith pada konferensi pers,  Rabu (11/9) waktu setempat;

“Pemrosesan basis data sedang berlangsung,” katanya lagi.

Ribuan orang berlindung di pulau-pulau itu. Pejabat telah mengkonfirmasi 50 kematian yang disebabkan oleh badai yang terjadi 1 September dan korban kemungkinan akan meningkat secara substansial.

Orang-orang di seluruh Nassau masih mencari teman dan keluarga yang belum mereka lihat sejak badai.

 Petugas polisi mencari orang-orang yang kemungkinan telah tewas di lingkungan Mudd yang hancur setelah Badai Dorian menghantam Kepulauan Abaco di Marsh Harbour, Bahama. (Foto: Reuters/Al Jazeera)

Petugas polisi mencari orang-orang yang kemungkinan telah tewas di lingkungan Mudd yang hancur setelah Badai Dorian menghantam Kepulauan Abaco di Marsh Harbour, Bahama. (Foto: Reuters/Al Jazeera)

“Teman-teman saya hilang, beberapa sepupu saya hilang di sana, total lima, mereka tinggal di Marsh Harbour,” kata Clara Bain, seorang pemandu wisata berusia 38 tahun, merujuk ke kota Abaco di mana para pejabat memperkirakan bahwa 90 persen rumah dan bangunan rusak atau hancur oleh badai.

“Semua orang di pulau-pulau kehilangan seseorang, ini benar-benar menghancurkan,” kata Bain.

Dorian menghantam Bahama lebih dari seminggu yang lalu sebagai salah satu topan Karibia terkuat dalam catatan,  angin topan berkelanjutan 298km (185 mil) per jam.

Smith mengatakan lebih dari 5.000 orang telah dievakuasi ke wilayah baru di Nassau.  Namun, di Nassau, keputusasaan meningkat awal pekan ini karena para korban selamat berdesakan di tempat penampungan.

Asosiasi Operator Permainan Bahama mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka telah membangun lebih dari 1.394 meter persegi (15.000 kaki persegi)  rumah tenda ber-AC untuk lebih dari 800 orang. Sekitar 295 orang tinggal di tenda-tenda itu.

Lebih banyak lagi akan datang, dengan pejabat yang berencana mendirikan dua pusat bantuan “kota tenda” yang mampu menampung sekitar 4.000 orang di sekitar Pelabuhan Marsh yang rusak parah di Pulau Great Abaco. Demikian dikatakan John Michael-Clark, wakil ketua komite bantuan bencana dan rekonstruksi di Bahama, kepada wartawan minggu ini.***sumber Al Jazeera, Google.(dta)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru