Wednesday, September 18, 2019
Home > Berita > Rencana PM Israel Mencaplok Lembah Jordan Dikecam

Rencana PM Israel Mencaplok Lembah Jordan Dikecam

Nabil Shaath. (Foto Arab News)

Nabil Shaath. (Foto Arab News)

mimbar-rakyat.com (Jerusalem) –  Nabil Shaath, penasihat senior Presiden Palestina Mahmoud Abbas, mengatakan akan menjadi kekeliruan jika meremehkan saran-saran yang bisa diambil Israel untuk mengendalikan wilayah baru di Tepi Barat.

Pada hari Selasa lalu, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan akan mencaplok Lembah Yordan dan mendarat di utara Laut Mati setelah pemilihan mendatang, jika ia dapat membentuk pemerintah.

“Ini akan menjadi kesalahan jika melihat ini hanya sebagai (strategi menghadapi) pemilihan umum,” kata Shaath dalam wawancara eksklusif dengan Arab News. “Meskipun ini bukan hal baru bagi Netanyahu, penting untuk diketahui bahwa dia hanya mendorong ideologi Zionis dengan dukungan dari pemerintahan Trump.”

Shaath menjelaskan bahwa apa yang Netanyahu usulkan adalah jantung dari ideologi Zionis: “Mereka menginginkan tanah tanpa rakyat.”

Presiden Palestina, dan para pemimpin senior Palestina, Arab dan internasional lainnya telah mengecam Netanyahu dan janjinya untuk mencaplok Lembah Jordan.

“Semua perjanjian yang ditandatangani dengan Israel harus diakhiri, jika kedaulatan Israel diterapkan di Lembah Yordan, bagian utara Laut Mati atau bagian mana pun dari wilayah Palestina yang diduduki,” kata Abbas, seperti dikutip dari kantor berita Palestina Wafa.

Pejabat senior PLO telah menyerukan upaya bersatu untuk menghadapi ancaman aneksasi Israel terbaru.

Shaath,  mantan menteri luar negeri, lebih jauh mengatakan kepada Arab News bahwa Israel membutuhkan respons yang kuat. “Kami membutuhkan upaya terpadu dan strategi yang efektif. Kami membutuhkan dunia Arab, negara-negara Muslim, Eropa dan lainnya untuk berdiri bersama kami untuk menghentikan upaya ini.”***sumber Arab News, Google.(tda)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru