Monday, September 23, 2019
Home > Berita > Ratusan Pejuang ISIL Menyerah di Baghouz Suriah

Ratusan Pejuang ISIL Menyerah di Baghouz Suriah

Dengan menggunakan truk orang-orang dievakuasi keluar dari wilayah Baghouz terakhir yang dipegang oleh pejuang ISIL.(Foto: AP/Al Jazeera)

Dengan menggunakan truk orang-orang dievakuasi keluar dari wilayah Baghouz terakhir yang dipegang oleh pejuang ISIL.(Foto: AP/Al Jazeera)

Mimbar-Rakyat.com (Baghouz) – Pasukan Demokratik Suriah (SDF) yang didukung Amerika Serikat (AS) mengklaim menangkap ratusan tentara Negara Islam Irak dan Levant (ISIL/ISIS) termasuk mereka yang menyerah. Penangkatan terjadi saat mereka melarikan diri dari kantong terakhir kelompok bersenjata itu.

SDF, pasukan pimpinan Kurdi yang didukung AS di Suriah timur laut itu menangkap sekitar 400 pejuang ISIL yang berusaha melarikan diri dari Suriah timur. Demikian dilaporkan Al Jazeera.

Seorang komandan senior SDF mengatakan pada hari Rabu (6/3) waktu setempat bahwa ratusan lagi tentara Negara Islam Irak dan Levant (ISIL/ISIS) menyerah dari pertahanan terakhir wilayah yang mereka kuasai di desa Baghouz, provinsi Deir Az Zor .

“(Masih) Ada sejumlah besar pejuang yang ada di dalam dan tidak ingin menyerah,” kata komandan SDF.

Mereka yang menyerah adalah di antara lebih dari 2.000 orang yang meninggalkan Baghouz pada hari Rabu dalam evakuasi terakhir, diangkut dengan truk ke suatu gurun di mana mereka ditanyai, mencari dan diberi makanan dan air.

Adegan penyerahan diri, penghinaan, dan kemarahan mewarnai keputusasaan kelompok bersenjata itu sebagai benteng besar terakhirnya di Suriah.

Evakuasi datang ketika pasukan yang didukung AS memperlambat dorongan terakhirnya di Baghouz, sebelah timur Sungai Eufrat, untuk memungkinkan orang meninggalkan daerah kantong.

Warga sipil yang marah dievakuasi dari Baghouz meneriakkan “Negara Islam akan tetap”

Sekelompok wanita terlihat di area di padang pasir – yang diadakan untuk tujuan penyaringan oleh SDF. Suasana gaduh, agresif, dan menantang, mewarnai situasi. Mereka memuji ISIL dan berteriak dengan marah kepada wartawan.

“Negara Islam akan tetap, Tuhan itu hebat, Tuhan itu hebat, Negara Islam akan tetap,” teriak mereka.

Tidak ada tanda-tanda pertempuran pada hari Rabu dari kantong yang dimiliki ISIL seluas kurang dari satu kilometer persegi itu.

Sejak 20 Februari, lebih dari 10.000 orang telah meninggalkan daerah kantong itu. Perempuan, diselimuti pakaian hitam, dan anak-anak turun dari truk di padang pasir, mendominasi penangkapan. Mereka dibawa untuk diperiksa.

Para wanita dan anak-anak kemudian dibawa ke sebuah kamp untuk para pengungsi di utara di Hasakah al-Hol, sementara para tersangka pejuang dipindahkan ke fasilitas penahanan.

Kamp al-Hol yang penuh sesak kini telah menjadi rumah bagi lebih dari 55.000 orang, banyak di antaranya muncul dari Baghouz yang lemah, lelah, dan lapar.

Kelompok bantuan Komite Penyelamatan Internasional mengatakan 4.000 orang tiba pada hari Rabu. Dari 90 orang yang meninggal mencapai kamp sejak Desember dua pertiganya adalah bayi atau bayi, katanya.

Sekelompok pria duduk di tanah, di bawah pengawasan ketat para pejuang SDF, banyak dari mereka menutupi wajah dengan syal kotak-kotak.

ISIL dituding melakukan pembantaian massal dan perbudakan seksual yang oleh PBB disebut sebagai genosida, setelah menaklukkan pusat komunitas Sinjar di Irak pada 2014.

SDF mengumumkan operasi militer untuk membebaskan Baghouz pada bulan September, tetapi menahan serangan penuh setelah memastikan sejumlah besar warga sipil masih di dalam.***

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru