Saturday, April 04, 2020
Home > Berita > Raja Jordan Minta AS Jamin Pembentukan Negara Palestina Merdeka

Raja Jordan Minta AS Jamin Pembentukan Negara Palestina Merdeka

Raja Yordania bertemu dengan Penasihat Gedung Putih Senior Jared Kushner di Amman, Yordania, 29 Mei 2019. (Foto: Istana Kerajaan Jordan via Reuters/Arab News)

Raja Yordania bertemu dengan Penasihat Gedung Putih Senior Jared Kushner di Amman, Yordania, 29 Mei 2019. (Foto: Istana Kerajaan Jordan via Reuters/Arab News)

mimbar-rakyat.com (Amman) –  Raja Abdullah II bersikeras pada “kebutuhan untuk mengintensifkan upaya untuk mencapai perdamaian yang komprehensif dan abadi berdasarkan solusi dua negara yang akan menjamin pembentukan negara Palestina merdeka dengan Yerusalem Timur sebagai ibukotanya.”

Hal itu ditegaskan oleh Raja Yordania (Jordan), Raja Abdullah II, ketika menerima Penasihat Presiden  Amerika Serikat (AS) Donald Trump, Kushner dan Jason Greenblatt. Kantor berita resmi Petra, seperti dikutip Arab News, melaporkan, kedua pihak “membahas perkembangan regional, terutama upaya untuk menyelesaikan konflik Palestina-Israel.”

Salah satu penasuhat Presiden AS adalah menantu Presiden AS Donald Trump, yakni Jared Kushner. Mereka bertemu Raja Jordan pada hari Rabu (29/5) pada leg kedua dari tur mini-regional yang bertujuan mencari dukungan untuk rencana perdamaian Israel-Palestina, kata sumber di istana kerajaan.

Pernyataan Raja Jordan itu merupakan sebuah pernyataan resmi istana, yang dibuat di hadapan Kushner. Kushner  mencari dukungan untuk rencana perdamaian Israel-Palestina yang telah lama tertunda namun kontroversial, tiba di Yordania dari Maroko, di mana ia bertemu Raja Mohammed VI. Pejabat Maroko menolak mengomentari kunjungan Kushner.

Berikutnya dia dijadwalkan  melakukan perjalanan ke Israel.

Raja Maroko mengepalai Komite Al-Quds, sebuah organisasi yang menyatukan pendukung perjuangan Palestina di dunia Arab. Itu diciptakan oleh Organisasi untuk Kerjasama Islam untuk bekerja untuk pelestarian warisan agama, budaya dan perkotaan Yerusalem.

Amerika Serikat diperkirakan akan meluncurkan aspek ekonomi dari rencana perdamaian pada konferensi di Bahrain pada 25-26 Juni.

Dijuluki “Damai untuk Kemakmuran,” pertemuan Bahrain diharapkan untuk menyatukan para pemimpin dari beberapa pemerintah, masyarakat sipil dan sektor bisnis.

Jordan, sekutu penting AS, belum mengatakan apakah mereka akan menghadiri pertemuan 25-26 Juni di Manama, ibukota Bahrain. Sementara Palestina telah mengatakan mereka tidak akan menghadiri KTT dan menolak rencana perdamaian Timur Tengah di bawah pemerintahan Trump.

Mereka telah memboikot pemerintah AS sejak Trump memutuskan dengan konsensus selama beberapa dekade dan mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel pada bulan Desember 2017.

Kushner mengatakan konferensi itu akan fokus pada fondasi ekonomi perdamaian antara Israel dan Palestina. Konferensi ini tidak akan mencakup isu-isu politik inti, seperti kenegaraan Palestina.

Pihak Trump mengatakan konferensi itu adalah “peluang penting … untuk berbagi ide, membahas strategi, dan menggalang dukungan untuk investasi ekonomi potensial dan inisiatif yang dapat dimungkinkan oleh perjanjian damai.”

Orang-orang Palestina melihat ini sebagai menawarkan imbalan keuangan sebagai imbalan untuk menerima pendudukan Israel yang sedang berlangsung.

“Upaya mempromosikan normalisasi ekonomi pendudukan Israel atas Palestina akan ditolak,” kata Saeb Erekat, sekretaris jenderal Organisasi Pembebasan Palestina.

Bergantung pada dukungan politik dan militer Amerika, Jordan akan sulit menolak undangan itu. Tetapi dengan sebagian besar penduduk keturunan Palestina, akan sulit untuk merangkul rencana yang tidak termasuk negara Palestina.***(janet)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru