Tuesday, January 21, 2020
Home > Berita > Pulau Migingo: Pulau Mungil yang Jadi Rebutan Dua Negara

Pulau Migingo: Pulau Mungil yang Jadi Rebutan Dua Negara

Pulau Migingo (Foto: Jeroen van Loon - Al Jazeera)

Pulau Migingo (Foto: Jeroen van Loon - Al Jazeera)

Pulau ini luasnya kurang dari 2.000 meter persegi berupa pulau batu, dengan gubuk-gubuknya yang dibangun dengan serampangan, dilengkapi pelabuhan kecil, beberapa bar, rumah bordil dan kasino terbuka.

Pulau Migingo luasnya kurang dari setengah lapangan sepakbola, tetapi lebih dari 500 orang tinggal di pulau nelayan mungil di benua di Afrika ini. Kenya dan Uganda sama-sama mengklaim pulau kecil itu sebagai wilayah mereka.

Andrea Dijkstra dan Jeroen Van Loon melapaorkan untuk Al Jazeera,  Pulau Migingo, di Danau Victoria – Sebuah bukit batu bundar yang penuh dengan gubuk beratap seng muncul dari Danau Victoria itu, yang terletak tepat di perbatasan antara Kenya dan Uganda. Perairan yang dalam di sekitarnya kaya dengan ikan.

Pulau Migingo luasnya kurang dari 2.000 meter persegi berupa pulau batu, dengan gubuk-gubuknya yang dibangun dengan serampangan, dilengkapi pelabuhan kecil, beberapa bar, rumah bordil dan kasino terbuka. Pulau ini sangat diperebutkan oleh Kenya dan Uganda yang sama-sama mengklaim kepemilikan.

Perahu nelayan berlabuh di pelabuhan kecil Pulau Migingo. Perjalanan naik perahu dari daratan Kenya ke Migingo membutuhkan waktu dua jam, dan dari Migingo ke Jinja di Uganda membutuhkan waktu 18 jam. Alasan jarak itu menjadi salah satu alasan Kenya mengklaim pulau itu sebagai milik mereka. (Foto: Jeroen van Loon - Al Jazeera)
Perahu nelayan berlabuh di pelabuhan kecil Pulau Migingo. Perjalanan naik perahu dari daratan Kenya ke Migingo membutuhkan waktu dua jam, dan dari Migingo ke Jinja di Uganda membutuhkan waktu 18 jam. Jarak itu menjadi salah satu alasan Kenya mengklaim pulau itu sebagai milik mereka. (Foto: Jeroen van Loon – Al Jazeera)

Migingo tidak lebih dari sekadar batu yang menyembur keluar dari air sebelum danau mulai surut pada awal 1990-an. Demikian menurut Emmanuel Kisiangani, seorang peneliti senior di kantor Pretoria Institute for Security Studies.

Hasil tangkapan ikan sebetulnya sangat berkurang selama bertahun-tahun di komunitas nelayan di sekitar Danau Victoria karena penangkapan ikan yang berlebihan dan invasi tanaman enceng gondok yang menghalangi transportasi di danau dan akses ke pelabuhan. Tetapi spesies yang semakin menguntungkan seperti Nil yang masih berlimpah di perairan dalam di sekitar Migingo, membuat pulau ini menjadi pusat penangkapan ikan yang berharga dan unik.

Uganda mulai mengirim polisi bersenjata dan marinir ke Migingo untuk menarik pajak para nelayan dan menawarkan mereka perlindungan terhadap bajak laut pada 2004 ketika pulau itu masih belum dihuni.

Namun para nelayan Kenya mulai mengeluh dengan alasan dilecehkan oleh pasukan Uganda karena alasan penangkapan ikan ilegal di perairan Uganda. Sebagai tanggapan, pemerintah Kenya mengerahkan marinir ke Migingo dalam suatu langkah yang hampir membuat kedua negara terlibat dalam perang.

Ketika pemukiman manusia makin berkembang pesat di pulau berbatu itu, Kenya dan Uganda memutuskan untuk membuat komite bersama guna menentukan perbatasan pada 2016, mengandalkan peta yang berasal dari tahun 1920-an. Namun, tidak ada yang datang dari komite. Sementara itu, pulau ini dikelola bersama oleh kedua negara tetapi ketegangan kadang-kadang berkobar dengan beberapa nelayan lokal yang menyebutnya sebagai “perang terkecil” di Afrika.

“Mereka belum memutuskan siapa yang memiliki pulau ini,” kata nelayan Uganda Eddison Ouma. “Ini tanah tak bertuan.”

Berkat berlanjutnya ekspor ke Uni Eropa dan melonjaknya permintaan Nil  di Asia, di mana kantong renangnya, juga dikenal sebagai maws ikan, dianggap sebagai makanan lezat, ikan besar ini telah menjadi ekspor bernilai jutaan dolar, bahkan lebih besar.

Harga Nil jenis ini telah meningkat sebesar 50 persen dalam lima tahun terakhir. Menurut nelayan Kenya, Kennedy Ochieng, dengan ikan berkualitas baik besar membawa lebih dari 300 dolar  per kilogram di pasar internasional.

Sebuah bendera Kenya berkibar di  kantor polisi laut Kenya di Pulau Usingo yang  menghadap Pulau Migingo. Petugas polisi Kenya mencoba mengibarkan bendera Kenya di Migingo tetapi penduduk pulau Uganda memprotesnya. Pasukan keamanan Uganda menurunkan bendera meskipun ada kesepakatan awal untuk pemolisian bersama.***Sumber Al Jazeera.(janet/mimbar-rakyat.com)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru