Friday, December 06, 2019
Home > Berita > Protes Hong Kong: Polisi Kepung Kampus dengan Gas Air Mata

Protes Hong Kong: Polisi Kepung Kampus dengan Gas Air Mata

Polisi menembakkan gas air mata yang dibalas pengunjuk rasa dengan lemparan bom molootov. (Foto: Getty Images/BBC)

Polisi menembakkan gas air mata yang dibalas pengunjuk rasa dengan lemparan bom molootov. (Foto: Getty Images/BBC)

mimbar-rakyat.com (Hong Kong) – Polisi kepung sebuah kampus universitas Hong Kong semalaman, Minggu (17/11) hingga Senin (18/11), dengan ratusan pemrotes di dalamnya. Lusinan pengunjuk rasa berusaha pergi setelah matahari terbit tetapi berbalik ketika polisi menembakkan gas air mata dan peluru karet.

Pihak polisi mengatakan, gas air mata ditembakkan karena “sekelompok besar perusuh bertopeng … tiba-tiba datang. Sebelumnya  pada sore hari, sekelompok pengunjuk rasa lain mencoba lari dari kampus tetapi banyak yang ditangkap.

Kelompok yang beranggotakan 100 orang itu mencoba meninggalkan Universitas Politeknik melalui pintu masuk terowongan, dan setelah polisi menembakkan gas air mata, sejumlah orang ditahan. Yang lainnya dari kelompok itu kemudian mundur ke kampus.

Petugas kepolisian sebelumnya mengatakan para pemrotes dapat meninggalkan kampus melalui Jembatan Selatan Jalan Cheong Wan – tetapi polisi meminta mereka menjatuhkan senjata dan melepas topeng gas mereka.

Penjabat presiden serikat mahasiswa PolyU, Ken Woo mengatakan kepada penyiar RTHK bahwa setidaknya 500 orang tetap berada di dalam kampus.

Seorang pemrotes anti-pemerintah Hong Kong dengan mengunakan topeng melintas di sasaran tembak gas air mata aparat.(Foto:Getty Images/BBC)
Seorang pemrotes anti-pemerintah Hong Kong dengan mengunakan topeng melintas di sasaran tembak gas air mata aparat.(Foto:Getty Images/BBC)

Dia menambahkan bahwa air tawar tersedia, tetapi persediaan makanan hampir habis. Demonstran telah menduduki tempat tersebut selama berhari-hari, karena protes keras Hong Kong terus meningkat.

Sementara pengadilan Hong Kong baru saja memutuskan bahwa undang-undang anti-topeng pemerintah tidak konstitusional.

Pada bulan Oktober pemerintah mengajukan undang-undang darurat era kolonial sehubungan dengan  mengenakan topeng ilegal. Namun, sebagian besar pengunjuk rasa menentang hal ini dan terus menutupi wajah mereka untuk menyembunyikan identitas mereka.

Sebelumnya, kepala universitas, Profesor Jin-Guang Teng, merilis pernyataan video kepada para pemrotes, mengatakan bahwa ia telah mengatur kesepakatan dengan polisi.

Jika pengunjuk rasa pergi dengan damai, ia mengatakan akan “secara pribadi menemani” mereka ke kantor polisi di mana ia akan “memastikan kasus Anda diproses secara adil”.

Kampus tersebut telah ditempati para pemrotes selama beberapa hari, dan sebuah pernyataan dari universitas pada hari Minggu malam mengatakan “telah sangat dirusak secara luas”.

Semalam, dilaporkan, pengunjuk rasa melemparkan bom bensin dan batu bata ke polisi, dan bahkan menembakkan panah dari busur. Wartawan BBC Gabriel Gatehouse, yang berada di tempat kejadian, mengatakan ada permainan “kucing dan tikus” dengan polisi.

“Polisi menembakkan gas air mata dan meriam air bergerak maju, menyemprotkan cairan biru yang berbahaya,” katanya.

“Para pengunjuk rasa, yang berjongkok di balik payung, merespons dengan bom molotov dan batu yang ditembakkan dari katapel yang diimprovisasi. Kendaraan polisi mundur. “

Ketika polisi mencoba memasuki kampus sekitar pukul 05.30 waktu setempat, mereka menghadapi bom molotov, yang memicu lebih banyak kebakaran di sekitar lokasi.

Setelah fajar menyingsing, Senin (18/11), puluhan pengunjuk rasa mencoba untuk meninggalkan lokasi – tetapi berbalik setelah dihadang gas air mata dan peluru karet.

Seorang siswa mengatakan kepada kantor berita Reuters: “Awalnya saya merasa sangat takut dan panik tetap di sini, karena polisi mengatakan kita semua di dalam universitas akan ditangkap karena tuduhan kerusuhan dan kita akan dihukum selama 10 tahun atau lebih.”

“Tapi sekarang aku merasa sangat damai karena aku percaya bahwa semua orang di universitas kita akan tetap bersama.”

“Saya dengan ini memperingatkan para perusuh untuk tidak menggunakan bom bensin, panah, mobil, atau senjata mematikan apa pun untuk menyerang petugas polisi,” kata juru bicara kepolisian Louis Lau.

“Jika mereka melanjutkan tindakan berbahaya seperti itu, kita tidak akan punya pilihan selain menggunakan kekuatan minimum yang diperlukan, untuk membalas.”

Pada hari Minggu, seorang anggota staf polisi terkena di kaki oleh anak panah yang tampaknya ditembakkan seorang pemrotes dari busur.

Dalam wawancara dengan media, beberapa dari mereka mengidentifikasi diri mereka sebagai siswa saat ini. Tetapi tidak jelas sekarang berapa banyak dari mereka yang tersisa di kampus PolyU, pada kenyataannya, adalah mahasiswa. Para pengunjuk rasa sebelumnya meminta alumni universitas dan lainnya yang bersimpati pada alasan untuk bergabung dengan mereka sebagai bala bantuan.

Hingga Minggu malam, para pejabat PolyU mengatakan kampus telah “ditempati para aktivis”. Mereka juga mendesak semua staf dan siswa untuk mengungsi.

Politisi Partai Demokrat Hui Chi-fung, yang saat ini berada di kampus, mengatakan kepada sebuah stasiun radio pada hari Senin bahwa banyak dari pengunjuk rasa yang tersisa adalah remaja dan pelajar sekolah menengah.

Kampus-kampus tetap relatif bebas dari kekerasan selama protes Hong Kong yang sedang berlangsung tetapi awal pekan lalu, Universitas Cina Hong Kong menjadi medan pertempuran.

Polisi mengatakan pengunjuk rasa melemparkan bom molotov ke jalan utama dekat universitas dalam upaya untuk menghentikan lalu lintas. Petugas berusaha untuk menguasai kembali jalan – yang mengarah ke bentrokan besar.

Universitas sebelumnya membatalkan semua kelas selama sisa semester. Beberapa hari kemudian, pengunjuk rasa di PolyU juga mencoba untuk memblokir akses ke sebuah terowongan utama di dekat universitas.

“Kami menempati jalanan di samping kampus karena itu adalah Terowongan Cross Harbor,” kata seorang pemrotes berusia 23 tahun kepada NBC News.

“Jika pertama-tama kita dapat menghentikan lalu lintas, maka orang tidak bisa pergi bekerja dan ekonomi akan lumpuh.”

Pada hari Senin Otoritas Rumah Sakit kota mengatakan 24 orang berusia antara 16-84 terluka, dengan empat orang dalam kondisi serius.

Sekitar 13 orang, berusia antara 22 dan 57, terluka pada hari Minggu, dengan satu dalam kondisi serius. Tidak jelas berapa banyak yang terluka adalah pengunjuk rasa di universitas.

Hong Kong – sebuah koloni Inggris hingga 1997 – adalah bagian dari Tiongkok di bawah model yang dikenal sebagai “satu negara, dua sistem”. Di bawah model ini, Hong Kong memiliki tingkat otonomi yang tinggi dan orang-orang memiliki kebebasan yang tak terlihat di daratan Tiongkok.

Protes dimulai pada bulan Juni setelah pemerintah berencana untuk mengeluarkan RUU yang akan memungkinkan tersangka diekstradisi ke daratan Cina. Banyak yang khawatir ini akan merusak kebebasan kota dan independensi peradilan.

RUU itu akhirnya ditarik tetapi protes berlanjut, setelah berevolusi menjadi pemberontakan yang lebih luas terhadap polisi, dan cara Hong Kong dikelola oleh Beijing.***sumber BBC, Google.(dta)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru