Sunday, November 17, 2019
Home > Berita > Protes Ekstradisi di Hong Kong, Polisi Dituding Lakukan Kekerasan

Protes Ekstradisi di Hong Kong, Polisi Dituding Lakukan Kekerasan

mimbar-rakyat.com (Hong Kong) – Pihak berwenang telah menutup beberapa kantor pemerintah di distrik keuangan Hong Kong setelah kekerasan terburuk yang dialami kota ini dalam beberapa dekade.
Pada Kamis (13/6) pagi ini kerumunan massa telah menyebar di sekitar  pusat pemerintah – tempat terjadinya bentrokan antara polisi dan pemrotes Rabu (12/6) lalu.

BBC News melaporkan, aksi unjuk rasa merupakan kelanjutan dari ketidak puasan dan kemarahan massa terhakait rencana penerapan hukum yang memungkinkan terjadinya ekstradisi ke daratan Cina. Meskipun ditentang secara luas, pemerintah belum mundur.

Namun, Dewan Legislatif Hong Kong (LegCo) telah menunda pembacaan tahap kedua RUU ekstradisi yang kontroversial itu dan tidak jelas kapan akan terjadi. Pembacaan kedua, atau perdebatan tentang RUU ekstradisi pada awalnya dijadwalkan untuk hari Rabu (12/6).

Dalam upaya mencegah anggota parlemen berpartisipasi dalam debat, para aktivis yang berjumlah puluhan ribu memblokade jalan-jalan utama di sekitar kantor pusat pemerintah di Hong Kong pusat.

Belakangan, ketegangan semakin memuncak ketika para pemrotes mencoba menyerbu gedung-gedung utama pemerintah menuntut agar RUU itu dihapuskan.

Menurut laporan media lokal,  para demonstran Hong Kong memaksa masuk ke gedung pemerintah
Polisi merespons dengan menembakkan gas air mata dan peluru karet untuk memblokir mereka dan membuat mereka bubar.

Setelah beberapa jam kekacauan, kerumunan akhirnya menghilang semalam.
Kelompok HAM Human Rights Watch menuduh polisi menggunakan “kekuatan berlebihan” (kekerasan) terhadap para pengunjuk rasa.

Tujuh puluh dua orang berusia antara 15 dan 66 terluka dalam kekerasan, termasuk dua pria yang berada dalam kondisi kritis dan sekitar 21 petugas polisi, sembilan di antaranya dibawa ke rumah sakit.

Hanya segelintir pengunjuk rasa yang tetap berada di distrik pusat bisnis di kota itu pada Kamis pagi, meskipun beberapa jalan dan pusat perbelanjaan di pusat kota masih ditutup, kata penyiar lokal RTHK.

Operator kereta Hong Kong, MTR, mengatakan bahwa stasiun Admiralty – di jantung zona protes – ditutup  pada Kamis pagi dan dibuka kembali sore harinya.

Langkah ekstradi akan diberlakukan setelah seorang pria Hong Kong berusia 19 tahun diduga membunuh pacarnya yang berusia 20 tahun saat mereka berlibur di Taiwan pada Februari tahun lalu.
Pria itu melarikan diri ke Hong Kong dan tidak dapat diekstradisi ke Taiwan karena kedua negara tidak memiliki perjanjian ekstradisi.

Hong Kong telah menandatangani perjanjian ekstradisi dengan 20 negara, termasuk Inggris dan AS, tetapi perjanjian dengan China belum pernah tercapai. Hong Kong adalah koloni Inggris dari tahun 1841 sampai kedaulatan dikembalikan ke Cina pada tahun 1997.

Sekarang Hong Kong bagian dari China di bawah prinsip “satu negara, dua sistem”, yang memastikan bahwa ia menjaga independensi peradilannya sendiri, legislatifnya sendiri dan sistem ekonomi.
Tetapi orang-orang di Hong Kong khawatir jika RUU ekstradisi lolos, itu akan membuat Hong Kong lebih tegas di bawah kendali Tiongkok.

“Hong Kong hanya akan menjadi kota Cina lain jika RUU ini disahkan,” kata seorang pemrotes berusia 18 tahun kepada BBC.

Kebanyakan orang di Hong Kong adalah etnis Tionghoa tetapi mayoritas dari mereka tidak mengidentifikasi sebagai Tionghoa – dengan beberapa aktivis muda bahkan menyerukan kemerdekaan Hong Kong dari Cina.***sumber BBC News, Google. (janet)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru