Thursday, June 20, 2019
Home > Berita > Protes Besar-Besaran di Hong Kong, China Salahkan ‘Pasukan Asing’

Protes Besar-Besaran di Hong Kong, China Salahkan ‘Pasukan Asing’

Ratusan ribu orang bergabung dalam pawai damai di Hong Kong, Minggu (9/6), (Foto: EPA/BBC News)

Ratusan ribu orang bergabung dalam pawai damai di Hong Kong, Minggu (9/6), (Foto: EPA/BBC News)

mimbar-rakyat.com (Hong Kong) –  Ratusan ribu orang bergabung dalam pawai yang damai di jalan-jalan umum di Hong Kong, Minggu (9/6), menentang rencana diberlakukannya hukum ekstradisi. Pawai damai itu sempat menimbulkan bentrokan antara massa dan polisi.

BBC News melaporkan, pertentangan atau protes terhadap hukum tersebut tersebar luas di seluruh Hong Kong, dengan kelompok-kelompok dari semua lapisan masyarakat – mulai dari pengacara hingga anak sekolah hingga istri rumah – setelah menyuarakan kritik mereka atau memulai petisi menentang perubahan.

Pemerintah telah berusaha meyakinkan masyarakat dengan beberapa konsesi, termasuk berjanji untuk hanya menyerahkan buron untuk pelanggaran yang membawa hukuman maksimum setidaknya tujuh tahun. Namun hal itu tidak mampu meredam penolakan.

Menurut berida sejumlah media, para kritikus mengatakan rencana itu akan mengikis independensi peradilan kota. Sementara media pemerintah China menyatatakan;  “Pasukan asing” berusaha untuk “melukai China dengan mencoba menciptakan kekacauan di Hong Kong.”

Pada hari Minggu, ratusan ribu orang bersatu menentang usulan kritik hukum yang dikhawatirkan dapat membiarkan China menargetkan lawan politik di Hong Kong. Bentrokan kemudian meletus antara ratusan demonstran dan polisi.

Pemerintah mengatakan rencana akan dilanjutkan untuk pembacaan kedua dari RUU ekstradisi pada hari Rabu nanti.

Penyelenggara aksi memperkirakan bahwa satu juta orang mengambil bagian dalam pawai, namun polisi menempatkan angka 240.000. Jika perkiraan penyelenggara dikonfirmasi sebagai benar, itu akan menjadi demonstrasi terbesar di Hong Kong sejak wilayah tersebut diserahkan kepada China oleh Inggris pada tahun 1997.

Menurut editorial di surat kabar pemerintah China Daily, “beberapa warga Hong Kong telah ditipu oleh kubu oposisi dan sekutu asing mereka untuk mendukung kampanye anti-ekstradisi”.

Makalah ini berpendapat bahwa “setiap orang yang berpikiran adil” akan mendukung RUU “lama tertunda” yang berarti “untuk menutup celah hukum dan mencegah Hong Kong menjadi surga yang aman bagi para penjahat”.

Sementara para pengkritik RUU itu mengatakan mereka yang berada di bekas jajahan Inggris akan terkena sistem peradilan China yang sangat cacat, dan itu akan mengarah pada erosi lebih lanjut terhadap independensi peradilan kota.

Para pendukung mengatakan perlindungan diterapkan untuk mencegah siapa pun yang menghadapi penganiayaan agama atau politik diekstradisi ke daratan Tiongkok.

Setelah protes hari Minggu meruncing, kekerasan pecah antara beberapa pengunjuk rasa dan polisi. Menurut pihak polisi, setidaknya tiga petugas dan seorang wartawan terluka.

Pada Senin (10/6) pagi, Komisaris Polisi Stephen Lo mengutuk kekerasan dan mengatakan itu merusak tradisi protes damai di kota itu.

Usulan pemberaluan hukum ekstradisi  itu muncul setelah seorang pria Hong Kong berusia 19 tahun diduga membunuh pacarnya yang berusia 20 tahun saat mereka berlibur di Taiwan bersama pada Februari tahun lalu.

Pria itu melarikan diri ke Hong Kong dan tidak dapat diekstradisi ke Taiwan karena tidak ada perjanjian ekstradisi di antara keduanya.

Perubahan tersebut akan memungkinkan permintaan ekstradisi dari pihak berwenang di China daratan, Taiwan dan Makau untuk tersangka yang dituduh melakukan kejahatan seperti pembunuhan dan pemerkosaan. Permintaan kemudian akan diputuskan berdasarkan kasus per kasus.

Para pejabat Hong Kong mengatakan pengadilan Hong Kong akan memiliki keputusan akhir mengenai apakah akan memberikan permintaan ekstradisi seperti itu, dan tersangka yang dituduh melakukan kejahatan politik dan agama tidak akan diekstradisi.

Ada banyak oposisi publik, dan kritikus mengatakan bahwa orang-orang akan dikenakan penahanan sewenang-wenang, peradilan yang tidak adil dan penyiksaan di bawah sistem peradilan Tiongkok.

Selama beberapa jam pada hari Minggu, para pengunjuk rasa berbaris di tengah panas terik berpakaian putih, dalam sebuah demonstrasi damai yang mencakup banyak orang – dari pengusaha dan pengacara hingga mahasiswa, tokoh-tokoh pro-demokrasi dan kelompok-kelompok agama.

Pawai itu dipandang sebagai teguran besar terhadap pemimpin Hong Kong Carrie Lam, yang mendesak amandemen itu disahkan sebelum Juli.

Mantan koloni Inggris, Hong Kong adalah semi-otonom dengan prinsip “satu negara, dua sistem” setelah kembali ke pemerintahan Cina pada tahun 1997.

Kota ini memiliki undang-undang sendiri dan penduduknya menikmati kebebasan sipil yang tidak tersedia untuk rekan daratan mereka.

Laporan tentang protes hari Minggu sangat disensor di China daratan dengan media internasional diblokir dan pencarian di media sosial diarahkan ke publikasi pro-Beijing di Hong Kong.

Hong Kong telah menandatangani perjanjian ekstradisi dengan 20 negara, termasuk Inggris dan AS, tetapi tidak ada perjanjian seperti itu telah dicapai dengan China daratan meskipun negosiasi sedang berlangsung dalam dua dekade terakhir.

Para pengkritik mengaitkan kegagalan tersebut dengan perlindungan hukum yang buruk bagi para terdakwa berdasarkan hukum Tiongkok.***sumber BBC News, Google.(janet)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru