Wednesday, August 05, 2020
Home > Nasional > Presiden Jokowi Perintahkan Kapal Baruna Jaya I Berangkat Cari AirAsia

Presiden Jokowi Perintahkan Kapal Baruna Jaya I Berangkat Cari AirAsia

MIMBAR-RAKYAT.com (Jakarta)-Memasuki hari kedelapan, tim SAR gabungan yang dipimpin Basarnas masih disulitkan oleh cuaca yang kurang baik. Tim SAR gabungan sudah berusaha melakukan penyelaman, tetapi masih terkendala terbatasnya pandangan penyelaman akibat lumpur di dasar laut

Badan SAR Nasional sudah menemukan 34 jenazah di Selat Karimata, perairan dekat Pangkalan Bun, Kalimantan Tengah. Tetapi belum brhasil menemukan bodi pesawat yang diduga banyak korban berada didalamnya.

Presiden Jokowi kemarin  memerintahkan kapal  Baruna Jaya 1 milik BPPT ikut terjun mencari .  Kepala Badan Pengkajian dan Pengembangan Teknologi (BPPT) Unggul Priyanto mengatakan, keikutsertaan kapal riset Baruna Jaya 1 (BJ1) mencari pesawat Air Asia QZ8501 merupakan perintah dari Presiden Joko Widodo.

.”Selain itu, ekspedisi BJ1 ini juga sebagai bentuk partisipasi BPPT dalam memberikan solusi teknologi, dan investigasi mengenai lokasi jatuhnya pesawat AirAsia,” katanya.

Kapal riset BJ1 merupakan sebuah wahana yang bisa digunakan untuk bermacam keperluan, antara lain untuk mencari obyek bawah laut, seperti kapal dan pesawat tenggelam. Kapal tersebut juga bisa membantu pemasangan alat deteksi tsunami hingga untuk survei potensi kekayaan alam di dasar laut.

“Sebenarnya, fungsinya banyak, tergantung alat yang dimiliki dan misi yang diemban,” ujar dia.

Keunggulan Kapal Baruna Jaya,  terletak pada peralatan yang dimiliki, seperti multibeam echo sounder yang dapat mendeteksi benda di bawah laut. Selain itu, terdapat sonar untuk memastikan, dan magnetometer untuk membedakan antara logam atau gundukan biasa.

“Pada ekspedisi ini, Baruna Jaya bekerja sama dengan perusahaan swasta yang memiliki ROV (remotely operated vehicle) untuk membantu memastikan prediksi posisi badan pesawat AirAsia,” ujar dia.

Sebelumnya, kapal riset Baruna Jaya membantu operasi SAR untuk mengidentifikasi lokasi reruntuhan Jembatan Kutai Kertanegara yang ambruk, mencari Kapal Feri Bahuga yang tertabrak tangker, serta membantu pencarian pesawat Adam Air di Selat Makassar di kedalaman 2.000 meter di dasar laut.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru