Wednesday, March 20, 2019
Home > Berita > Presiden Bouteflika Kembali ke Aljazair di Tengah Protes Massa

Presiden Bouteflika Kembali ke Aljazair di Tengah Protes Massa

Presiden Bouteflika (di atas kursi roda) kembali ke Aljazair di tengah protes massa. Bouteflika telah memerintah selama 20 tahun dan, meskipun menderita stroke, dia tetap berambisi memimpin untuk masa jabatan kelima. (Foto: File AP/Al Jazeera)

Presiden Bouteflika (di atas kursi roda) kembali ke Aljazair di tengah protes massa. Bouteflika telah memerintah selama 20 tahun dan, meskipun menderita stroke, dia tetap berambisi memimpin untuk masa jabatan kelima. (Foto: File AP/Al Jazeera)

Mimbar-Rakyat.com (Aljir) – Di tengah ancaman terbesar terhadap pemerintahannya selama 20 tahun, Presiden Aljazair Abdelaziz Bouteflika tiba di pangkalan udara di barat daya ibukota, Aljir. Demikian menurut media pemerintah Aljazair.

Pria berusia 82 tahun, yang upayanya untuk mencari masa jabatan kelima itu memicu demonstrasi luas, berada di Jenewa untuk perawatan medis. Bouteflika berada di Jenewa, Swiss, selama dua minggu terakhir untuk apa yang disebut “tes medis rutin”. Demikian dilaporkan Al Jazeera.

Pesawatnya pada hari Minggu (10/3) terbang menuju bandara militer Boufarik dari kota Jenewa di Swiss, tempat pemimpin – yang berupaya meraih masa jabatan kelima tersebut dan  berhadapan dengan protes yang belum pernah terjadi sebelumnya – melakukan perjalanan medis selama dua pekan. Demikian dilaporkan televisi Ennahar.

TV pemerintah melaporkan pernyataan dari kepresidenan yang mengatakan bahwa dia telah kembali ke Aljazair setelah pemeriksaan medis rutin. Gambar-gambar kemudian menunjukkan konvoi  dari bandara.

Presiden, yang duduk di kursi roda, jarang terlihat di depan umum sejak menderita stroke pada tahun 2013, mendorong kritik untuk mempertanyakan apakah ia digunakan sebagai kandidat boneka oleh sebuah faksi tokoh sipil dan militer.

Protes besar-besaran dimulai 22 Februari  mengecam rencana Bouteflika untuk memperpanjang kekuasaannya dalam jajak pendapat 18 April nanti.

Bouteflika telah menawarkan untuk membatasi masa jabatannya setelah pemilihan dan telah berjanji untuk mengubah “sistem” yang mengatur negara. Namun, janji-janji itu gagal memadamkan kemarahan publik, memicu ketidakpuasan di antara berbagai sektor, terutama pelajar dan kaum muda lainnya.

Beberapa sekutu lama Bouteflika, termasuk anggota partai FLN yang berkuasa, telah menyatakan dukungannya kepada para pemrotes, mengungkap celah di dalam elite penguasa yang lama dianggap tak terkalahkan.

Dalam indikasi yang paling jelas bahwa para jenderal bersimpati dengan para pemrotes, kepala staf mengatakan militer dan rakyat memiliki visi yang sama tentang masa depan, lapor TV pemerintah.

“Sistem Bouteflika telah berakhir,” kata seorang komentator tentang Ennahar, yang dekat dengan lingkaran dalam presiden.

Para siswa berada di jantung protes dan lebih banyak demonstrasi terjadi pada hari Minggu lalu di Aljir, di mana ribuan pendukung yang mengibarkan bendera tumpah ruah ke jalan-jalan sambil meneriakkan slogan-slogan seperti: “Bouteflika, tidak akan ada masa jabatan kelima.”

Banyak toko di ibukota tutup dan penduduk mengatakan layanan kereta telah ditangguhkan.

“Kami telah turun ke jalan hari ini untuk memprotes masa jabatan presiden kelima. Kami menentang masa jabatan kelima. Ini cukup,” kata pengunjukrasa Zakaria kepada kantor berita Reuters di depan Kantor Pos Pusat.

Salim, seorang siswa sekolah menengah di antara ribuan orang yang berdemonstrasi pada hari Minggu mengtakan: “Kami ingin Bouteflika dan semua mafia-nya pergi. Mereka harus meninggalkan negara ini.”

Pemogokan umum telah menghantam pelabuhan minyak Skikda dan Bejaia di negara Mediterania, tetapi ekspor tidak terpengaruh.

Tanpa memberikan alasan , kementerian pendidikan menyatakan dalam sebuah dekrit bahwa liburan musim semi akan diajukan 10 hari yang berjalan sejak Minggu hingga 4 April. Para guru dan siswa di beberapa universitas mogok, sementara yang lain bersumpah untuk mulai mogok pada hari Minggu.

Media pemerintah melaporkan, pasukan keamanan menahan 195 pemrotes. “Banyak kalangan percaya jika momentum ini berlanjut selama dua minggu ke depan.***(dta)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru