Friday, December 06, 2019
Home > Berita > Penyerangan Masjidil Haram Mekah, Dikisahkan Kembali Lebih Mendalam

Penyerangan Masjidil Haram Mekah, Dikisahkan Kembali Lebih Mendalam

Masjidil Haram Mekkah. (Foto: Getty Images/Arab News)

Masjidil Haram Mekkah. (Foto: Getty Images/Arab News)

Menampilkan wawancara dengan para saksi kunci seperti Pangeran Turki Al-Faisal, surat kabar berbahasa Inggris Arab Saudi, Arab News,  menceritakan kisah lengkap tentang peristiwa tak terpikirkan yang membayangi masyarakatnya selama beberapa dekade.

Sebagai bagian dari seri Deep Dive online-nya (laporan lebih menndalam), yang menampilkan kisah-kisah multimedia gaya dokumenter, Arab News melihat kembali peristiwa ini dengan cara yang belum pernah dilakukan pihak publikasi Saudi sebelumnya.

Empat puluh tahun yang lalu,   pada 20 November 1979, sekelompok gerilyawan melakukan hal yang tidak terduga: Mereka merebut Masjidil Haram di Mekah, menyandera orang-orang di dalam pertikaian dua minggu dengan pasukan Saudi.

Sampai sekarang, kejadian itu tetap terlalu menyakitkan bagi Saudi meski telah berlalu selama hampir empat dekade. Sekarang Arab News, harian berbahasa Inggris terkemuka di Arab Saudi, melihat kembali peristiwa tersebut dengan cara yang belum pernah dilakukan penerbitan di Kerajaan sebelumnya: dengan cerita multimedia Deep Dive online. Baca: arabnews.com/juhayman-40-years-on .

“Serangan tahun 1979 di Masjidil Haram Makkah menghentikan pembangunan sosial besar-besaran di Kerajaan Arab Saudi, secara negatif mempengaruhi negara maju untuk generasi yang akan datang,” kata Rawan Radwan, reporter utama proyek tersebut, yang berbasis di Jeddah.

Juhaiman Al-Otaibi setelah penangkapannya. (Foto: AFP/Arab News)
Juhaiman Al-Otaibi setelah penangkapannya. (Foto: AFP/Arab News)

“Di Arab News, kami menggali jauh ke dalam masalah ini untuk mengungkap kisah Juhaiman, teroris yang merebut situs paling suci dan mengguncang dunia Islam. Ini adalah kisah yang selama bertahun-tahun menimbulkan ketakutan di hati rakyat Saudi, namun belum dibahas secara mendalam oleh media lokal atau internasional – hingga sekarang. ”

Arab News meluncurkan seri Deep Dive-nya awal tahun ini sebagai cara baru yang menarik untuk menyuguhkan cerita yang mendalam tentang topik-topik utama, dipadu dengan audio, video, dan grafik animasi. Kisah pertamanya adalah kisah mendalam tentang misi luar angkasa oleh astronot Arab pertama, Pangeran Saudi Sultan bin Salman; pengepungan Mekah adalah kisah lain dari masa lalu Kerajaan yang dipilihnya untuk dikunjungi kembali.

Penelitian ekstensif dilakukan selama dua bulan di beberapa kota, termasuk Mekah itu sendiri, dan melibatkan tim di lima biro Arab News: Jeddah, Riyadh, Dubai, London, dan Beirut. Tim mewawancarai saksi-saksi kunci seperti Pangeran Turki Al-Faisal, yang saat itu menjabat kepala Direktorat Intelejen Umum, dan menciptakan kembali apa yang terjadi dalam serangkaian peta interaktif.

Serangan Bersenjata

Empat puluh tahun yang lalu, sekelompok orang fanatik bersenjata yang dipimpin  Juhaiman Al-Otaibi menyerang Masjidil Haram Mekah.  Pada bulan November 1979, Timur Tengah sudah di ujung tombak. Di Iran, kelompok monarki liberal yang telah memerintah selama hampir empat dekade baru saja digulingkan oleh teokrasi fundamentalis yang membawa kembali ke nilai-nilai agama abad pertengahan yang banyak dikhawatirkan akan mencemari dan mengguncang seluruh wilayah.

Namun bagi warga Arab Saudi, kejutan terbesar belum datang. Penyerbuan mesra di Masjidil Haram di Mekah oleh orang-orang fanatik bersenjata bulan itu menjadi gelombang kejutan ke seluruh dunia Islam.

Pembunuhan dan kekacauan terjadidi jantung Islam, yang dilakukan oleh sekte reaksioner yang bertekad  menggulingkan pemerintah Saudi dan meyakinkan bahwa salah satu di antara mereka adalah Mahdi, penebus Islam y ang penampilannya, menurut hadits, menandai Hari Penghakiman. .

Di depan terbentang dua minggu pertempuran sengit dan berdarah ketika pasukan Saudi berjuang merebut kembali Haram Suci untuk iman yang benar, tetapi pertempuran itu hanyalah pembukaan untuk perang bagi jiwa Islam di Kerajaan.

Terbuka, progresif, dan toleran terhadap agama, Arab Saudi akan kembali ke masa lalu. Hanya sekarang, ketika Kerajaan mendorong maju ke era baru transparansi dan modernisasi, apa yang dialami negara itu 40 tahun lalu bisa kembali diceritakan.

Sebagai warga Mekah dan para peziarah yang tetap tinggal setelah haji melihat jam-jam terakhir Dhu Al-Hijjah, bulan ke-12 dan terakhir dari kalender Islam, dan bersiap untuk menyambut tahun 1400 dalam doa di dalam area Grand Masjid, beberapa truk pikap yang tidak mencolok masuk tanpa hambatan melalui pintu masuk yang digunakan  pekerja konstruksi di bawah Gerbang Fatah, di sisi utara masjid.

Truk-truk dan orang-orang yang mengemudikan mereka ada di sana atas permintaan Juhaiman Al-Otaibi, seorang mantan kopral yang tidak puas dalam Pengawal Nasional Saudi.

Sebagai penghasut di kepala sekelompok kecil siswa agama yang berbasis di sebuah desa kecil di luar Madinah, Juhaiman telah berada di radar pihak berwenang untuk beberapa waktu. Menurut Pangeran Turki Al-Faisal, yang pada tahun 1979 adalah kepala Direktorat Intelijen Umum Arab Saudi, kelompok itu terdiri dari siswa dari berbagai seminari agama yang menaruh kepercayaan pada figur eskatologis Mahdi, yang dianggap sebagai penebus Islam.

“Tujuan mereka, menurut keyakinan mereka, adalah untuk membebaskan Masjid Agung dari para penguasa Kerajaan yang murtad dan untuk membebaskan semua Muslim dengan kedatangan apa yang disebut Mahdi,” kata Pangeran Turki dalam sebuah wawancara dengan Arab News.

Juhaiman dan kelompoknya berada di jalur yang akan mengarah pada tragedi, menjangkau calon anggota baik di dalam maupun di luar Kerajaan. “Melalui korespondensi dan khotbah mereka, mereka berhasil merekrut sejumlah orang,” kata Pangeran Turki.

Pasukan Juhaiman

Salah satu rekrutan sementara adalah penulis Saudi Abdo Khal, yang pada tahun 2010 memenangkan Hadiah Internasional untuk Fiksi Arab untuk novelnya “Throwing Sparks.” Dalam sebuah wawancara pada tahun 2017 dengan televisi MBC, ia mengatakan bahwa ketika itu ia berusia 17 tahun dan adalah salah satu dari anggota pasukan Juhaiman dan bahkan telah membantu menyebarkan ideologi kelompok dengan membagikan selebaran.

“Memang benar, aku akan menjadi bagian dari salah satu kelompok yang akan memasuki Haram,” katanya dan, jika bukan karena intervensi dari kakak perempuannya, dia mungkin menemukan dirinya di antara mereka yang akan merebut Masjid Agung.

“Saya seharusnya pergi  ke (masjid) di mana kelompok kami berkumpul. Kami seharusnya berada di pengasingan di masjid selama tiga hari, dan kami seharusnya pergi bersama Juhaiman pada hari keempat. ”

Tetapi saudara perempuannya menghentikan dia pergi ke titik pertemuan, dengan alasan bahwa ia terlalu muda untuk tidur jauh dari rumah selama tiga malam. Hampir pasti, dia menyelamatkan hidupnya. “Dan kemudian, pada hari keempat, insiden mengerikan terjadi.”

Penulis Mansour Alnogaidan baru berusia 11 tahun ketika pengepungan terjadi, tetapi seperti banyak orang Saudi pada generasinya, ia merasakan tarik ulur berbagai kelompok Salafi di masa mudanya.

Sekarang manajer umum Harf dan Fasela Media, yang mengoperasikan situs web anti-terorisme, ia telah melakukan penelitian ekstensif tentang pengepungan Mekah.

Alnogaidan mengatakan ada sejumlah kemungkinan alasan di balik insiden 1979, termasuk gagasan yang ada di benak Juhaiman dan kelompoknya bahwa mereka adalah penerus gerakan Badui dengan nama “Ikhwan-men-taa-Allah.”

“Beberapa percaya mereka melakukan pembalasan terhadap pemerintah Saudi,” katanya dalam sebuah wawancara dengan Arab News. “Masalah lain pada dasarnya adalah keinginan pribadi orang-orang tertentu (seperti Juhaiman) yang mencari kekuasaan dan kontrol. Dia ingin memuaskan sesuatu di dalam dirinya. ”

Alnogaidan menambahkan: “Juga, kita tidak boleh lupa bahwa insiden ini terjadi setelah revolusi Khomeini di Iran, yang memiliki pengaruh meskipun bukan langsung.”

Juhaiman dan kelompoknya ada di radar dinas keamanan. Seiring waktu, kenang Pangeran Turki, “ada banyak upaya para ulama yang berwenang di Kerajaan untuk meluruskan kepercayaan kelompok dengan diskusi, argumen dan persuasi.”

Kadang-kadang individu dibawa untuk diinterogasi oleh pihak berwenang “karena mereka dianggap berpotensi mengganggu masyarakat. Namun, begitu mereka dibawa, mereka selalu memberikan keterangan tertulis dan menandatangani jaminan bahwa mereka tidak akan melanjutkan khotbah dan seterusnya. ”

Tetapi “begitu mereka dibebaskan, tentu saja, mereka kembali ke cara mereka sebelumnya.”

Pada titik tertentu di bulan-bulan penutupan abad ke-13 Islam, kelompok Juhaiman mengidentifikasi salah satu dari mereka, saudara ipar Juhaiman Mohammed Al-Qahtani, sebagai Mahdi.

Pada dini hari Selasa, 20 November 1979, ketika penduduk Mekah dan jamaah haji khusuk di Masjidil Haram terjadi serangan.

Padahal ada aturan dilarang membawa senjata api di Masjidil Haram; bahkan para penjaga hanya dipersenjatai dengan tongkat. Sebuah serangan bersenjata terhadap daerah sekitar masjid – pada nilai-nilai sakral yang diabadikannya untuk dua miliar Muslim di dunia – tidak terpikirkan.***sumber Arab News, Google. (Jun)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru