Saturday, July 20, 2019
Home > Berita > Pemboman di Suriah, PBB Mengatakan ‘Ketakutan Terburuk Jadi Kenyataan’ di Idlib

Pemboman di Suriah, PBB Mengatakan ‘Ketakutan Terburuk Jadi Kenyataan’ di Idlib

Pasukan Suriah yang didukung sekutunya Rusia telah mengintensifkan serangan bom di Idlib dan provinsi-provinsi tetangga. (Foto: AFP/Al Jazeera)

Pasukan Suriah yang didukung sekutunya Rusia telah mengintensifkan serangan bom di Idlib dan provinsi-provinsi tetangga. (Foto: AFP/Al Jazeera)

PBB mengatakan tiga juta orang dalam bahaya, rumah sakit dan sekolah dibom ketika pasukan Suriah, dibantu oleh Rusia, terus melakukan pemboman.

mimbar-rakyat.com – Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) telah memperingatkan krisis kemanusiaan yang terjadi di provinsi barat laut Suriah, Idlib, akibat pemboman yang terus terjadi yang dilancarkan pasukan Presiden Suriah Bashar al-Assad  yang didukung oleh Rusia.

Ketika kekuatan Barat menantang Suriah dan sekutunya Rusia untuk memberikan jaminan bahwa serangan terhadap rumah sakit dan sekolah akan berhenti. Namun PBB tetap memperingatkan bahwa tiga juta warga sipil beresiko karena Suriah dan sekutunya terus melancarkan serangan.

Perang di Suriah, sekarang memasuki tahun kesembilan, telah menewaskan lebih dari 370.000 orang dan jutaan orang terlantar sejak dimulai dengan penindasan brutal terhadap protes anti-pemerintah.

Al Jazeera melaporkan, berbicara pada pertemuan Dewan Keamanan PBB pada hari Jumat (17/5), koordinator urusan kemanusiaan PBB Mark Lowcock mengatakan ada kekhawatiran tentang situasi yang meningkat di Idlib selama berbulan-bulan.

“September lalu, dia (sekretaris jenderal PBB) menekankan bahwa sangat penting untuk menghindari pertempuran skala penuh di Idlib, dan dia memperingatkan bahwa akan melepaskan mimpi buruk kemanusiaan tidak seperti yang pernah kita lihat di Suriah,” kata Lowcock.

“Ketika saya memberi pengarahan kepada Anda di sini pada tanggal 18 September, saya mengatakan bahwa serangan militer skala penuh dapat mengakibatkan tragedi kemanusiaan terburuk pada abad ke-21. Terlepas dari peringatan kami, ketakutan terburuk kami sekarang menjadi kenyataan.”

Mengutip beberapa kantor berita, Al Jazeera melaporkan, Dewan bertemu dalam sesi darurat untuk membahas gelombang pertempuran di wilayah Idlib yang telah meningkatkan kekhawatiran akan adanya serangan habis-habisan yang dapat menyebabkan bencana kemanusiaan.

Kekerasan telah secara efektif menghancurkan gencatan senjata yang dinegosiasikan oleh Rusia dan Turki, diberlakukan sejak September. Rusia dengan tegas mendukung pemerintah Assad dalam perang saudara delapan tahun, sementara Turki mendukung faksi pemberontak.

Dalam tiga pekan terakhir, lebih dari 180.000 orang telah terlantar akibat kekerasan, kata kepala bantuan PBB Mark Lowcock, dan 160 orang telah terbunuh.

Sedikitnya 18 rumah sakit dan klinik telah dihancurkan atau dirusak oleh serangan udara dan penembakan selama beberapa pekan terakhir, beberapa di antaranya ada dalam daftar “tidak ada target” PBB yang merinci lokasi pasti dari fasilitas kesehatan itu kepada pihak yang bertikai, kata kepala bantuan PBB itu kepada Dewan.

Lowcock mengatakan 49 pusat kesehatan telah menghentikan sebagian atau seluruh kegiatan, beberapa karena takut diserang, sementara 17 sekolah telah rusak atau hancur dan banyak lagi yang ditutup.

Menyerukan untuk mengakhiri serangan, Inggris dan Amerika Serikat menekan Rusia dan Suriah untuk memberikan jaminan kepada Dewan Keamanan PBB bahwa situasi tidak akan berlanjut.

“Rusia dan Suriah adalah satu-satunya negara yang menerbangkan pesawat di daerah itu,” Duta Besar Inggris Karen Pierce mengatakan kepada dewan. “Kurasa kita perlu jawaban hari ini.”

“Jika jawabannya adalah angkatan udara Rusia dan Suriah, saya memanggil kedua duta besar di sini hari ini untuk memberi kami kepastian bahwa serangan akan berhenti.”

Penjabat Duta Besar AS untuk PBB mengatakan Rusia dan Suriah bertanggung jawab atas serangan terhadap fasilitas kesehatan dan mengatakan “paling mengkhawatirkan” bahwa beberapa orang ada dalam daftar “tidak ada target”.

Berbicara dari markas PBB di New York, editor diplomatik Al Jazeera James Bays mengatakan bahwa anggota Dewan Keamanan merasa perlu untuk mengatasi masalah Idlib dalam pertemuan terbuka DK PBB setelah upaya untuk mengatasinya di balik pintu tertutup tampaknya gagal.

Rusia mengatakan bahwa rumah sakit dan infrastruktur sipil lainnya tidak menjadi sasaran dan menekankan bahwa operasi militer ditujukan untuk memusnahkan “teroris”.

“Kami dengan tegas menolak tuduhan pelanggaran hukum humaniter internasional,” kata Duta Besar Rusia Vassily Nebenzia kepada dewan.

“Bukan tentara Suriah, atau angkatan udara Suriah, atau Rusia yang melakukan permusuhan terhadap warga sipil atau infrastruktur sipil.” “Tujuan kami adalah para teroris,” katanya.

Hay’et Tahrir al-Sham (HTS), mantan afiliasi Al-Qaeda Suriah yang ada dalam daftar “teror” PBB, mengendalikan sebagian besar provinsi Idlib serta bagian dari provinsi tetangga Aleppo, Hama dan Latakia.

Sementara itu, sekitar 70 kelompok bantuan menyerukan untuk segera mengakhiri pertempuran di Idlib, dengan mengatakan kondisinya telah mencapai “titik krisis”.

Kelompok-kelompok itu mengatakan kekerasan telah memaksa setidaknya 16 organisasi kemanusiaan untuk menunda operasi mereka di wilayah itu, dan menambahkan bahwa staf dipindahkan atau fasilitas mereka diserang.

Dalam sebuah pernyataan pada pertemuan UNSC, Amnesty International meminta negara-negara anggota untuk menekan Rusia atas penargetan “fasilitas kesehatan dan pendidikan” yang disengaja dan mengakhiri “serangan” terhadap warga sipil.

“Membom rumah sakit yang menjalankan fungsi medis mereka adalah kejahatan perang,” kata Lynn Maalouf, direktur penelitian Amnesty International untuk Timur Tengah.

Menguatkan pernyataan PBB, Dokter untuk Hak Asasi Manusia mengatakan telah memverifikasi bahwa selama empat minggu terakhir pasukan pemerintah Suriah dan sekutu Rusia telah melakukan sembilan serangan terhadap rumah sakit dan fasilitas medis.

Kelompok-kelompok bantuan mengatakan bahwa setidaknya 15 fasilitas kesehatan dan 16 sekolah dilaporkan telah rusak atau hancur secara signifikan. Setidaknya dua petugas kesehatan terbunuh.***sumber Al Jazeera/google. (janet)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru