Tuesday, October 22, 2019
Home > Berita > PBB Desak Myanmar Tahan Pelaku Kekerasan Terhadap Muslim Rohingya

PBB Desak Myanmar Tahan Pelaku Kekerasan Terhadap Muslim Rohingya

Pemandangan udara menunjukkan sisa-sisa pembakaran desa-desa yang pernah dihuni oleh Rohingya dilihat dari helikopter militer Myanmar yang membawa utusan PBB ke negara bagian Rakhine, Myanmar, pada 1 Mei 2018. (Foto: Reuter/Arab News)

Pemandangan udara menunjukkan sisa-sisa pembakaran desa-desa yang pernah dihuni oleh Rohingya dilihat dari helikopter militer Myanmar yang membawa utusan PBB ke negara bagian Rakhine, Myanmar, pada 1 Mei 2018. (Foto: Reuter/Arab News)

Mimbar-Rakyat.com (Rakhine) – Dewan Keamanan PBB mendesak pemerintah Myanmar memenuhi komitmennya untuk menahan pelaku kekerasan terhadap Muslim Rohingya yang bertanggung jawab dan untuk mengatasi akar penyebab yang menyebabkan sekitar 700.000 anggota etnis minoritas melarikan diri ke Bangladesh.

Pernyataan pers PBB yang dikeluarkan Rabu (9/5) tidak menyebutkan banding oleh empat kelompok hak asasi manusia pada hari Selasa bagi Dewan Keamanan untuk merujuk Myanmar ke Pengadilan Pidana Internasional, karena dugaan kejahatan terhadap kemanusiaan, termasuk menargetkan Rohingya.

Keempat kelompok hak – Amnesty International, Human Rights Watch, Pusat Global untuk Tanggung Jawab untuk Melindungi, dan Membentengi Hak – mengatakan pemerintah Myanmar tidak mampu membawa mereka yang bertanggung jawab atas kejahatan tersebut ke pengadilan.

Pernyataan dewan pada hari Rabu menegaskan kembali pernyataannya yang paling signifikan pada Rohingya, sebuah pernyataan yang diadopsi pada bulan November.

Pernyataan itu menekankan “pentingnya melakukan penyelidikan transparan terhadap dugaan pelanggaran hak asasi manusia dan pelanggaran … dan bertanggung jawab atas semua yang bertanggung jawab atas tindakan tersebut untuk memberikan keadilan bagi para korban.”

Krisis terbaru dimulai dengan serangan oleh gerilyawan Rohingya terhadap personil keamanan Myanmar Agustus lalu. Militer Myanmar menanggapi dengan serangan balasan dan dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia, termasuk pemerkosaan, pembunuhan, penyiksaan dan pembakaran rumah-rumah Rohingya. Ribuan orang diyakini telah meninggal dan pejabat PBB dan AS telah menyebut kampanye militer pemerintah sebagai pembersihan etnis.

Pernyataan Dewan Keamanan mengatakan bahwa selama anggota perjalanannya mengamati “meluasnya perusakan desa” di Negara Bagian Rakhine utara, dan “dikejutkan oleh skala krisis kemanusiaan dan tetap sangat prihatin dengan situasi saat ini.” Ia mendesak semua negara untuk meningkatkan dukungan ke Bangladesh untuk membantu para pengungsi.***(janet)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru