Monday, October 21, 2019
Home > Berita > Pasca Serangan Teroris, Puluhan Ribu Orang Hadiri Sholat Jumat di Christchurch

Pasca Serangan Teroris, Puluhan Ribu Orang Hadiri Sholat Jumat di Christchurch

Gamal Fouda, imam masjid Al Noor yang dilanda tragedi, menyampaikan khotbah pada sholat Jumat di Hagley Park di Christchurch pada 22 Maret 2019, sepekan setelah penembakan oleh teroris di Masjid Al-Noor di Christchurch. (Foto: AFP/Al Jazeera)

Gamal Fouda, imam masjid Al Noor yang dilanda tragedi, menyampaikan khotbah pada sholat Jumat di Hagley Park di Christchurch pada 22 Maret 2019, sepekan setelah penembakan oleh teroris di Masjid Al-Noor di Christchurch. (Foto: AFP/Al Jazeera)

Mimbar-Rakyat.com (Christchurch, Selandia Baru) – Imam Masjid Al Noor, Gamal Fouda,  memimpin shalat Jummah pertama di Christchurch sejak penembakan di masjid Jumat pekan lalu. Sholat Jumat, hari ini (22/3) diadakan di Taman Hagley, tepat di seberang jalan dan sekitar 100 meter dari masjid tempat seorang teroris menewaskan 42 jamaah.

Puluhan ribu orang menghadiri sholat Jumat dalam sebuah acara solidaritas dengan 50 korban penembakan di dua masjid di kota itu tepat seminggu yang lalu. Imam Gamal Fouda, yang selamat dari serangan di Masjid Al Noor, menghadapi jamaah cukup banyak. Dia menyampikan kotbah dan doa di bawah terpaan angin sepoi-sepoi melintasi lanskap taman hijau.

“Jumat lalu, saya berdiri di masjid ini di belakang kami dan melihat kebencian dan kemarahan di mata seorang teroris, yang membunuh dan membunuh 50 orang tak bersalah, melukai 42 dan menghancurkan hati jutaan orang di seluruh dunia. Hari ini, dari tempat yang sama, saya melihat keluar dan saya melihat cinta dan kasih sayang, ” kata Fouda, seperti dilaporkan Arab News.

“Teroris berusaha memisahkan kita dengan cara  kejahatan, tetapi Selandia Baru tidak bisa dipatahkan,”
kata Fouda. “Islamophobia membunuh. Islamofobia itu nyata. Ini adalah kampanye yang ditargetkan untuk mempengaruhi orang agar tidak manusiawi dan takut terhadap orang Muslim secara tidak rasional. ”

Dia meminta pemerintah dan pemimpin di seluruh dunia untuk mengakhiri pidato kebencian dan politik ketakutan.

Fouda mengatakan dunia harus melihat Selandia Baru sebagai contoh bagaimana menanggapi ekstremisme sayap kanan dan serangan teroris.

“Dunia dapat melihat dalam diri kita sebuah contoh cinta dan persatuan. Kita patah hati tetapi tidak rusak. Kita hidup. Kita bersama. Kami bertekad untuk tidak membiarkan siapa pun memecah belah kami.”

Fouda berterima kasih kepada publik, polisi dan yang terpenting, perdana menteri negara itu Jacinda Ardern.

“Terima kasih atas air matamu. Terima kasih atas hakmu. Terima kasih untuk bungamu. Terima kasih atas cinta dan kasih sayang kamu. Kepada perdana menteri utama kami, terima kasih. Terima kasih atas kepemimpinan Anda. Itu telah menjadi pelajaran bagi para pemimpin dunia. Terima kasih telah menghormati kami dengan syal sederhana,” katanya.

Pria Turki Mustafa Boztas mengatakan pertemuan massa untuk Sholat Jumat paca serangan teroris  itu menghibur setelah terjadinya serangan mematikan. Mustafa Boztas termasuk yang ditembak tetapi selamat dari serangan masjid Christchurch.

Dia turut menghadiri Shalat Jumat di Hagley Park, di sebelah Masjid Al Noor, di atas kursi roda. Dia mengatakan bahwa dia selamat dari penembakan itu dengan pura-puta mati, kemudian melompat keluar lewat jendela untuk melarikan diri.

Ada pecahan gelas di tulang rusuknya dan ada masalah di hatinya. Dia percaya serangan teroris telah membuat komunitas Muslim lebih kuat dari sebelumnya.

Juga dengan menggunakan korsi roda dan mengenakan pakaian rumah sakit, Taj Mohammed Kamran datang untuk beribadah di Hagley Park. Kamran tertembak di kaki di Masjid Al Noor Jumat lalu dan  dirawat di Rumah Sakit Christchurch sejak itu.

Dia memuji pidato Imam Fouda, memiliki “pesan yang sangat bagus”.

Kamran telah tinggal di Christchurch selama 12 tahun sejak tiba dari Afghanistan. “Saya suka orang-orang Christchurch,” katanya.

Dia menceritakan peristiwa di masjid seminggu yang lalu, bagaimana dia mencoba melarikan diri tetapi tidak bisa keluar karena ada terlalu banyak mayat yang menghalangi jalan keluar. Temannya ditembak dan dibunuh. Dia menangis ketika memperlihatkan foto teman dekatnya, Matiullah Safi, yang terbunuh.***(janet)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru