Sunday, September 22, 2019
Home > Berita > Makan Banyak Pasta dan Nasi Bisa Percepat Menopause

Makan Banyak Pasta dan Nasi Bisa Percepat Menopause

Hak cipta gambar (ilustrasi) Getty Images/BBC News.

Hak cipta gambar (ilustrasi) Getty Images/BBC News.

Mimbar-Rakyat.com (London) – Diet tinggi karbohidrat dapat menyebabkan menopause dini. Contoh, makan banyak pasta dan nasi dapat mendorong menopause lebih cepat satu setengah tahun lebih awal dari rata-rata usia  wanita  menopause di Inggris, 51 tahun.

Namun, berdasarkan studi University of Leeds,  dari 914 wanita Inggris, juga didaapatkan temuan bahwa diet kaya ikan berminyak dan kacang polong dan kacang dapat menunda menopause alami.Tetapi para ahli mengatakan banyak faktor lain, termasuk gen, mempengaruhi waktu menopause. Demikian dikutip dari BBC News.

Pola makan tinggi kacang polong, termasuk kacang polong, kacang, kacang lentil, dan buncis, menunda menopause selama satu setengah tahun, rata-rata.

Tidak jelas seberapa besar kontribusi pilihan diet yang mungkin dibuat dan perempuan tidak perlu khawatir tentang mengubah apa yang mereka makan berdasarkan temuan. Penelitian ini diterbitkan dalam Journal of Epidemiology & Community Health berdasarkan pertanyaan kepada para wanita apa kandungan diet khas mereka.

Para peneliti memperhitungkan faktor-faktor lain yang berpotensi mempengaruhi, seperti berat badan seorang wanita, riwayat reproduksi dan penggunaan HRT. Tetapi mereka tidak dapat mempertimbangkan faktor genetik, yang dapat mempengaruhi usia menopause.

Penelitian ini bersifat observasional dan tidak dapat membuktikan penyebab apa pun, tetapi para peneliti menawarkan beberapa penjelasan yang mungkin ada di balik temuan mereka. Sebagai contoh, kacang-kacangan mengandung antioksidan, yang dapat mempertahankan menstruasi lebih lama. Asam lemak Omega-3, yang dalam minyak ikan, juga merangsang kapasitas antioksidan dalam tubuh.

Karbohidrat olahan meningkatkan risiko resistensi insulin, yang dapat mengganggu aktivitas hormon seks dan meningkatkan kadar estrogen. Ini dapat meningkatkan jumlah siklus menstruasi yang mengarah ke pasokan telur yang semakin cepat habis.

Penulis studi, Janet Cade, profesor epidemiologi nutrisi, mengatakan bahwa usia menopause dimulai dapat memiliki “implikasi kesehatan yang serius” bagi sebagian wanita.

“Pemahaman yang jelas tentang bagaimana diet mempengaruhi dimulainya menopause alami akan sangat bermanfaat bagi mereka yang mungkin sudah beresiko atau memiliki riwayat keluarga komplikasi tertentu yang berhubungan dengan menopause,” katanya.

Wanita yang mengalami menopause dini memiliki risiko tinggi terkena osteoporosis dan penyakit jantung. Sementara wanita yang mengalami menopause terlambat berisiko kanker payudara, rahim, dan ovarium.

Kathy Abernethy, perawat spesialis menopause dan ketua British Menopause Society, mengatakan: “Penelitian ini tidak membuktikan kaitan dengan makanan yang disebutkan, tetapi tentu saja berkontribusi pada pengetahuan terbatas yang kita miliki tentang mengapa beberapa wanita mengalami menopause lebih awal daripada yang lain. . ”

Prof Saffron Whitehead, profesor endokrinologi dari Universitas St George di London dan anggota Society for Endocrinology, mengatakan: “Ini adalah pendekatan yang menarik untuk menyelidiki waktu menopause tetapi saya belum yakin bahwa diet saja dapat menjelaskan usia awal menopause. Ada terlalu banyak faktor lain yang terlibat. ”

Dr Channa Jayasena, dosen dan konsultan klinis senior di endokrinologi reproduksi dan andrologi di Imperial College, menunjukkan bahwa “metabolisme tubuh memainkan peran penting yang mengatur ovulasi dan menstruasi”.

“Sangat menggoda untuk berspekulasi bahwa ini menyediakan resep untuk menunda menopause. Sayangnya, pembatasan besar dari studi observasional ini, adalah ketidakmampuan mereka untuk membuktikan bahwa perilaku diet benar-benar menyebabkan menopause dini. Sampai kita memiliki jenis bukti, saya tidak melihat alasan agar orang mengubah pola makan mereka, ” kata Dr Channa Jayasena, seperti dilaporkan BBC News.***(janet)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru