Friday, May 29, 2020
Home > Berita > Lindungi Penduduk: Arab Saudi Berlakukan Jam Malam di Mekah dan Madinah

Lindungi Penduduk: Arab Saudi Berlakukan Jam Malam di Mekah dan Madinah

Pemandangan menunjukkan hamparan ubin putih kosong yang mengelilingi Ka'bah di Masjidil Haram pada 7 Maret 2020. (Foto: Istimewa))

Pemandangan menunjukkan hamparan ubin putih kosong yang mengelilingi Ka'bah di Masjidil Haram pada 7 Maret 2020. (Foto: Istimewa))

Penduduk  diizinkan ke luar rumah mereka untuk perawatan medis dan mendapatkan pasokan makanan di lingkungan masing-masing dari pukul 6 pagi hingga 3 sore.

mimbar-rakyat.com (Jeddah) – Dua kota suci di Arab Saudi, Mekah dan Madinah, telah memberlakukan jam malam penuh sejak Kamis 2 April, dan berlaku hingga pemberitahuan lebih lanjut.

Mengutip Arab News, Kolonel Talal Al-Shalhoub, juru bicara Kementerian Dalam Negeri, mengatakan bahwa keputusan meningkatkan tindakan pencegahan yang diambil terhadap penyakit coronavirus (COVID-19) adalah untuk melindungi kesehatan penduduk di kedua kota.

Jam malam berlaku untuk semua bagian Mekah dan Madinah. Jam malam tidak berlaku untuk mereka yang bekerja di pekerjaan utama di sektor swasta atau pemerintah yang sebelumnya dibebaskan.

Penduduk dewasa di Mekah dan Madinah hanya diizinkan meninggalkan rumah mereka dalam keadaan darurat, seperti perawatan kesehatan dan persediaan makanan dan hanya di sekitar distrik mereka dari pukul 6 pagi hingga 3 malam.

Jika keluar dengan kendaraan roda empat,  pengemudi dan penumpang diminta membatasi kontak antarmanusia.

“Sebuah mekanisme akan segera dikerahkan tentang cara menggunakan layanan perbankan dan mesin ATM sesuai dengan Otoritas Moneter Arab Saudi, Kementerian Dalam Negeri dan Kementerian Kesehatan,” kata juru bicara itu.

Semua kegiatan komersial harus ditahan di kedua kota ini, kecuali untuk apotek, supermarket, pompa bensin dan layanan perbankan.

Al-Shalhoub mendorong orang untuk menggunakan aplikasi telepon untuk memesan makanan dan persediaan bahan makanan. Dia juga berbicara tentang beberapa kasus melanggar jam malam, jumlahnya sedikit dibandingkan dengan mereka yang menjaga diri mereka sendiri dan orang-orang yang mereka cintai dengan tetap tinggal di dalam rumah.

“Kementerian Dalam Negeri tidak akan mentolerir mereka yang tidak mematuhi peraturan jam malam dan menunjukkan pembangkangan mereka secara terbuka di outlet media sosial, siapa pun mereka,” kata Al-Shalhoub.

Langkah ini dilakukan pada saat jumlah kasus COVID-19 baru di dua kota – 48 kasus di Mekah dan 46 di Madinah – adalah yang tertinggi di Kerajaan.

Juru bicara Kementerian Kesehatan, Dr. Mohammed Al-Abd Al-Aly, mengumumkan 165 kasus baru – dua di antaranya terkait dengan perjalanan dan telah dikarantina. Jumlah keseluruhan kasus yang dikonfirmasi adalah 1.885 – 1.536 di antaranya aktif.

Al-Aly mengumumkan lima kematian lebih lanjut, sehingga jumlah total menjadi 21. Dan 64 pemulihan membuat jumlah total 328.

“Langkah-langkah pencegahan yang diambil oleh Kerajaan harus dipertahankan, karena mereka telah membantu kami menjaga agar jumlah kami (yang terpapar) tetap rendah – kami tidak ingin orang tua atau anak muda kami menderita,” kata Al-Abd Al-Aly.

Dia juga berbicara kepada kota-kota yang belum mencatat kasus virus korona dan mendorong mereka untuk melakukan isolasi diri.

“Tidak ada komunitas yang kebal; mereka bisa berada dalam tahap inkubasi sekarang, dan gejalanya dapat mulai muncul nanti, ”tambahnya.***sumber Arab News, Google.(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru