Tuesday, June 02, 2020
Home > Berita > LGBT Masuk Kampus?

LGBT Masuk Kampus?

Kampus UI dimasuki LGBT? (islamedia.id)

MIMBAR-RAKYAT.com (Semarang) – Apa itu LGBT dan akan masuk kampus? “No way”, masa kampus untuk itu,” kata Menteri Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi M. Nasir ketika menegaskan bahwa kelompok lesbian, gay, biseksual, dan transgender (LGBT) tidak boleh masuk kampus. 

“Masa kampus untuk itu? Ada standar nilai dan standar susila yang harus dijaga. Kampus adalah penjaga moral,” katanya usai meresmikan kampus baru Universitas PGRI Semarang, Sabtu.

Pernyataan dia menanggapi gerakan Support Group and Resource Center on Sexuality Studies (SGRC) di kampus Universitas Indonesia yang menawarkan konseling bagi kelompok LGBT.

Nasir mengakui langsung menghubungi Rektor UI begitu mendapatkan informasi itu dan langsung mendapatkan jawaban dari UI bahwa SGRC tidak mendapatkan izin dari kampus itu.

“Begitu dapat informasi, saya langsung hubungi Rektor UI. Ternyata, kegiatan itu tidak mendapatkan izin dari UI,” kata mantan Rektor Universitas Diponegoro itu, seperti dilansir antaranews.

Ia mengatakan, kelompok LGBT bisa merusak moral bangsa dan kampus sebagai penjaga moral semestinya harus bisa menjaga betul nilai-nilai susila dan nilai luhur bangsa Indonesia.

Beberapa waktu lalu, beredar brosur dari sejumlah kelompok LGBT di kampus UI yang memicu perdebatan karena banyak yang mengira kampus itu membiarkan bibit LGBT berkembang.

Reaksi keras juga disampaikan anggota DPR RI dari Partai Keadilan Sejahtera Muhammad Nasir Djamil yang menyebut kelompok LGBT ancaman serius terhadap bangsa.

“Kelompok LGBT tidak boleh dibiarkan berkembang dan diberi ruang segala aktivitasnya. Apalagi, komunitas LGBT disinyalir masuk ke kampus dengan kelompok kajian atau diskusi ilmiah,” katanya.

Dalam wikipedia disebutkan, LGBT atau GLBT adalah akronim dari “lesbian, gay, biseksual, dan transgender”. Istilah ini digunakan sejak 1990-an dan menggantikan frasa “komunitas gay”karena istilah ini lebih mewakili kelompok-kelompok yang telah disebutkan.

Akronim ini dibuat dengan tujuan untuk menekankan keanekaragaman “budaya yang berdasarkan identitas seksualitas dan gender”.

Kadang-kadang istilah LGBT digunakan untuk semua orang yang tidak heteroseksual, bukan hanya homoseksual, biseksual, atau transgender. Maka dari itu, seringkali huruf Q ditambahkan agar queer dan orang-orang yang masih mempertanyakan identitas seksual mereka juga terwakili (contoh. “LGBTQ” atau “GLBTQ”, tercatat sejak 1996.

Istilah LGBT sangat banyak digunakan untuk penunjukkan diri. Istilah ini juga diterapkan oleh mayoritas komunitas dan media yang berbasis identitas seksualitas dan gender di Amerika Serikat dan beberapa negara berbahasa Inggris lainnya.  (AN/KB/arl)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru