Thursday, April 26, 2018
Home > Berita > KTT Arab Tegaskan Dukungan atas Kemerdekaan Palestina

KTT Arab Tegaskan Dukungan atas Kemerdekaan Palestina

Pemimpin Liga Arab berfoto bersama dalam kegiatan KTT Arab ke-29, di Dhahran, Arab Saudi. 15 April 2018. (Foto Saudi Royal Palace/Arab News)

Pemimpin Liga Arab berfoto bersama dalam kegiatan KTT Arab ke-29, di Dhahran, Arab Saudi. 15 April 2018. (Foto Saudi Royal Palace/Arab News)

Mimbar-Rakyat.com (Dhahran, Arab Saudi) – Para pemimpin negara-negara Arab yang hadir di KTT Arab menekankan pentingnya Palestina dan dukungan mereka untuk rakyat Palestina dalam perjuangan memiliki negara merdeka dengan Yerusalem Timur sebagai ibukotanya.

Para pemimpin Arab, seperti dilaporkan Arab News, juga menekankan pentingnya menyatukan upaya Arab dalam perang melawan terorisme dan untuk menghadapi ambisi ekspansionis Iran di kawasan Arab. Bahkan Raja Salman, dalam pidatonya, menamai KTT Liga Arab  sebagai “Konferensi Tingkat Tinggi Yerusalem” dalam solidaritas dengan rakyat Palestina.

Dia juga mengumumkan pengabdian  50 juta dolar AS kepada UNRWA dan 150 juta dolar untuk Program Dukungan Wakaf Islam di Yerusalem. “Masalah Palestina akan tetap menjadi masalah utama kami sampai semua orang Palestina mendapatkan hak hukum mereka untuk mendirikan sebuah negara merdeka dengan Yerusalem sebagai ibukotanya,” tuturnya.

“Saat kami mengulangi kutukan dan penolakan kami terhadap keputusan pemerintah Amerika tentang Yerusalem, kami memuji konsensus internasional yang menolaknya, dan kami menegaskan bahwa Yerusalem Timur adalah bagian yang tidak dapat dicabut dari wilayah Palestina.

“Di Yaman, kami menegaskan komitmen kami terhadap persatuan Yaman, kedaulatan, kemerdekaan, keamanan, dan integritas teritorial.”

“Kami menahan militan Houthi yang bersekutu dengan teroris Iran yang bertanggung jawab penuh atas perang dan penderitaan terus menerus di Yaman. Kami menyambut pernyataan PBB yang mengecam peluncuran 119 rudal balistik buatan Iran oleh militan Houthi menuju kota-kota Saudi, tiga di antaranya menargetkan Mekah, membuktikan kepada masyarakat internasional sekali lagi bahaya perilaku Iran di wilayah tersebut, pelanggarannya dari prinsip-prinsip hukum internasional dan tidak menghormati nilai-nilai, etika dan prinsip-prinsip tetangga yang baik, dan kami menyerukan posisi PBB yang menentukan mengenai masalah ini. ”

Raja Salman menambahkan: “Salah satu tantangan paling serius yang dihadapi dunia kita saat ini adalah tantangan terorisme yang bersekutu dengan ekstremisme dan sektarianisme untuk menghasilkan konflik internal yang telah mempengaruhi banyak negara Arab. Kami memperbarui kecaman keras kami atas tindakan teroris Iran di kawasan Arab dan menolak campur tangan terang-terangan dalam urusan negara-negara Arab.

“Berdasarkan keyakinan kami bahwa keamanan nasional Arab adalah sistem yang integral dan tak terpisahkan, kami telah memberi Anda sebuah inisiatif untuk menghadapi tantangan yang dihadapi negara-negara Arab di bawah judul ‘Memperkuat Keamanan Nasional Arab untuk Menghadapi Tantangan Bersama,’ menekankan pentingnya mengembangkan Liga Arab dan sistemnya. ”

Raja Yordania Abdullah II mengatakan negaranya melakukan segala upaya di KTT Arab, dan berkoordinasi dengan para pemimpin Arab, untuk menghadapi tantangan sejarah bangsa Arab dan memanfaatkan semua kemungkinan dan hubungan internasional untuk melayani tujuan-tujuan yang adil dari bangsa Arab, termasuk terkait Palestina dan Yerusalem Suci.

Raja Abdullah memuji “perkembangan positif dan kemenangan yang diraih saudara-saudara Irak terhadap organisasi teroris Daesh … kami menekankan perlunya melengkapi kemenangan militer dengan proses politik yang melibatkan semua komponen rakyat Irak persaudaraan.”

Presiden Palestina Mahmoud Abbas menyerukan adopsi dan dukungan dari rencana perdamaian yang diajukannya Februari lalu di Dewan Keamanan PBB, yang didasarkan pada prakarsa Arab. Ini menyerukan mengadakan konferensi perdamaian internasional pada 2018 dan untuk penerimaan Negara Palestina sebagai anggota penuh PBB.

Abbas menambahkan: “Pemerintahan AS saat ini melanggar hukum internasional dengan keputusannya untuk mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel, dan telah menjadikan dirinya sendiri sebagai pihak dalam konflik bukannya mediator untuk solusinya, membuat pembicaraan tentang rencana perdamaian AS tidak dapat dipertahankan.”

Abbas menekankan bahwa pihak Palestina tidak pernah menolak untuk terlibat dalam negosiasi dan bahwa pihaknya menanggapi semua inisiatif yang disajikan, dan bekerja dengan kuartet internasional dan semua administrasi AS yang berturut-turut ke yang sekarang.

“Kami bertemu dengan Presiden Trump beberapa kali dan menunggu (untuk pemerintahan saat ini) untuk mempresentasikan rencananya untuk perdamaian, tetapi keputusan baru-baru ini merupakan kemunduran besar yang ditolak oleh mayoritas dunia, ” katanya.***(janet)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru