Saturday, May 30, 2020
Home > Berita > Korban Tewas Akibat Pemboman di Sri Lanka Naik Menjadi 359 Orang

Korban Tewas Akibat Pemboman di Sri Lanka Naik Menjadi 359 Orang

Peta dan tempat kajadian.(Ilustrasi France24)

Peta dan tempat kajadian.(Ilustrasi France24)

Mimbar-Rakyat.com (Kolombo) – Tercatat telah 359 korban tewas akibat serangkaian ledakan bom bunuh diri pada Minggu (21/4) yang menargetkan hotel-hotel dan gereja-gereja di Sri Lanka . Demikian data dari polisi Rabu (24/4).

Pihak polisi menambahkan serangan itu dilakukan sembilan pelaku bom bunuh diri. Sebanyak 39 orang asing tewas dalam serangan itu, serangan kekerasan terburuk di negara itu sejak akhir pemberontakan Tamil satu dekade lalu.

Setidaknya 500 orang terluka dalam tragedy itu dan sebagian meninggal, sehingga jumlah korban tewas terus bertambah. Hasil investigasi mengkonfirmasi bahwa serangan itu dilakukan sembilan pelaku bom bunuh diri, termasuk seorang wanita. Delapan diantaranya telah diidentifikasi.

Menurut laporan laporan France24, ledakan telah diklaim oleh kelompok Negara Islam (IS), dengan pemerintah Sri Lanka menunjuk jari pada kelompok Islam lokal yang dikenal sedikit Nasional Thowheeth Jama’ath (NTJ), tetapi mengatakan kelompok itu kemungkinan memiliki bantuan “internasional”.

“Tentu saja aparat keamanan berpandangan bahwa ada hubungan asing dan beberapa bukti menunjukkan hal itu,” kata Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe kepada media pada Selasa malam.

“Kami telah menindaklanjuti klaim ini, ada kecurigaan bahwa ada hubungan dengan ISIS,” tambahnya, menggunakan nama lain untuk kelompok IS.

“Semalam, polisi Sri Lanka melakukan penangkapan, menahan 18 orang lagi dalam perburuan mereka untuk mereka yang terlibat dalam serangan itu,” kata juru bicara kepolisian Ruwan Gunasekera kepada wartawan.

“Berdasarkan informasi, kami menyerbu tiga lokasi dan menangkap 17 tersangka,” kata Gunasekera. “Tersangka lain ditangkap di lokasi keempat.”

Hampir 60 orang telah ditahan sejak ledakan hari Minggu, yang merobek-robek hotel dan gereja kelas atas yang penuh orang memperingati Paskah di ibu kota Kolombo dan sekitarnya.

“Ada beberapa orang lagi dalam pelarian,” kata Wickremesinghe. “Jadi kita harus menangkap mereka.”

Selain mempersenjatai pasukan keamanan dengan kekuatan untuk menahan tersangka hingga tiga bulan, pihak berwenang juga memberlakukan jam malam malam sejak serangan mematikan itu.

Para pemimpin Sri Lanka mengatakan beberapa unit keamanan negara itu menyadari sebelum Paskah kemungkinan serangan, tetapi tidak mengumumkan peringatan itu secara luas.

Dalam pidatonya di Parlemen, Ruwan Wijewardene, menteri pertahanan negara, mengatakan “kelemahan” dalam aparat keamanan Sri Lanka menyebabkan kegagalan untuk mencegah sembilan pemboman.

Dalam pidato langsung Selasa malam, Presiden Sri Lanka Maithripala Sirisena mengatakan dia juga tidak mengerti kenapa intelijen tidak tanggap tentang serangan yang direncanakan dan berjanji untuk “mengambil tindakan tegas” terhadap para pejabat yang gagal berbagi informasi. Dia juga berjanji “restrukturisasi lengkap” pasukan keamanan.

Alaina Teplitz, duta besar AS untuk Sri Lanka, mengatakan kepada wartawan bahwa “jelas ada beberapa kegagalan dalam sistem”.

Sementara itu Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengatakan kepada wartawan di Auckland bahwa dia tidak melihat laporan intelijen untuk mendukung klaim para pejabat Sri Lanka bahwa pemboman dilakukan sebagai pembalasan atas penembakan masjid 15 Maret di Christchurch, Selandia Baru, di mana 50 orang terbunuh.

Serangan itu adalah yang terburuk yang pernah terjadi terhadap minoritas Kristen kecil di Sri Lanka, yang hanya membentuk tujuh persen dari 21 juta populasi.

Pada hari Selasa, warga Sri Lanka yang berduka mulai menguburkan mayat mereka dan negara itu mengumumkan hari berkabung nasional.

Tiga menit keheningan ditandai secara nasional mulai pukul 8:30 pagi (0300 GMT). Bendera dikibarkan setengah tiang di gedung-gedung pemerintah, dan toko minuman keras diperintahkan tutup untuk hari itu.

Orang-orang berpartisipasi dalam pemakaman massal di Negombo pada Rabu, 24 April, tiga hari setelah serangkaian serangan bom bunuh diri tersebut.***Sumber France24/AFP/AP.(janet)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru