Wednesday, October 23, 2019
Home > Berita > Kim Jong-un Klaim Punya Tombol Pelepas Nuklir di Mejanya

Kim Jong-un Klaim Punya Tombol Pelepas Nuklir di Mejanya

 

Dalam pidato tahun baru, di televisi Korea Utara, dia mengatakan seluruh Amerika Serikat berada dalam sasaran senjata nuklir Korea Utara. Dia menambahkan: “Ini adalah fakta, bukan ancaman.” Tapi dia juga menawarkan pembicaraan potensial ke Korea Selatan, menunjukkan bahwa dia “terbuka untuk berdialog”.

Menurut laporan BBC News, Korea Utara, katanya, juga bisa menjadi tim Olimpiade Musim Dingin di Seoul.

Presiden AS Donald Trump, ketika ditanya wartawan tentang ancaman Kim, mengatakan, “kita akan lihat, kita akan lihat”. Trump bicara di luar perayaan Tahun Baru di resor Mar-a-Lago di Florida.

Pihak Korea Utara mengatakan pada November 2017 bahwa rudal terbaru mereka bisa mencapai Washington DC.

Korea Utara telah mengalami sanksi yang meningkat sejak tahun lalu karena program senjata nuklirnya dan pengujian rudal konvensional yang berulang.

Negara-negara yang terisolasi secara politis itu telah menerapkan enam uji coba nuklir bawah tanah dan telah menunjukkan pelebaran kekuatan yang meningkat. Pada bulan November, ia menguji Hwasong-15, yang mencapai ketinggian 4.475km (2.780 mil) – lebih dari 10 kali ketinggian Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Negara tersebut mengklaim telah sepenuhnya mengembangkan senjata nuklir yang bisa digerakkan, meski masih ada keraguan internasional tentang kemampuannya melakukan serangan semacam itu.

Dalam pidatonya di televisi, Kim kembali menekankan fokusnya pada program senjata tersebut, yang menyatakan bahwa negaranya harus “memproduksi rudal balistik dan mempercepat penggunaannya”.

Tapi dia juga menyarankan agar hubungan antara Korea Utara dan Korea – yang secara konsisten masih dalam perang – dapat dikurangi di tahun yang akan datang.

“Tahun 2018 merupakan tahun yang penting bagi Utara dan Selatan, dengan Korea Utara menandai ulang tahunnya yang ke 70 dan Selatan menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin.” Hal itu merupakan perubahan, setelah tahun retorika yang sangat agresif.

Kim mengatakan dia juga akan mempertimbangkan untuk mengirim delegasi ke Olimpiade di Pyeongchang, Korea Selatan, pada bulan Februari – sebuah tindakan Korea Selatan sebelumnya.

“Keikutsertaan Korea Utara dalam Olahraga akan menjadi kesempatan bagus untuk menunjukkan persatuan masyarakat dan kami berharap Olimpiade akan berhasil,” kata Kim. “Pejabat dari kedua Korea akan segera bertemu untuk membahas kemungkinan tersebut.”

Hanya dua atlet Korea Utara yang lolos ke Olimpiade, yakni pemain skateboard Ryom Tae-Ok dan Kim Ju-Sik.***(janet)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru