Sunday, September 22, 2019
Home > Berita > Kesemena-menaan Israel Terhadap Warga Palestina Terus Berlanjut

Kesemena-menaan Israel Terhadap Warga Palestina Terus Berlanjut

Kesemena-menaan Israel terhadap warga Palestina terus berlanjut, Sekitar 60 rumah di kawasan berumput, yang dikenal oleh 500 penghuninya sebagai Wad Yasul, menghadapi pembongkaran oleh otoritas Israel.

Kesemena-menaan Israel terhadap warga Palestina terus berlanjut, Sekitar 60 rumah di kawasan berumput, yang dikenal oleh 500 penghuninya sebagai Wad Yasul, menghadapi pembongkaran oleh otoritas Israel.

Dengan dukungan Kementerian Pariwisata Israel, City of David Foundation justru telah mendirikan struktur penginapan, mengoperasikan tur Segway melalui hutan dan berencana membangun beberapa tempat wisata, termasuk pusat pengunjung dan apa yang disebutnya sebagai garis zip terbesar di negara itu. Yayasan mengatakan telah menyewa 4% dari total area taman dari pemerintah.

mimbar-rakyat.com (Jerusalem) –  Kesemena-menaan Israel terhadap warga Palestina terus berlanjut, Sekitar 60 rumah di kawasan berumput, yang dikenal oleh 500 penghuninya sebagai Wad Yasul, menghadapi pembongkaran oleh otoritas Israel.

Awal bulan ini, Mahkamah Agung menolak untuk mendengar banding warga terhadap perintah pembongkaran tersebut, dan menyatakan bangunan itu dibangun tanpa izin yang diperlukan di ruang hijau yang ditetapkan pemerintah kota.

Selama 20 tahun, Hala Kashour telah tinggal bersama suaminya di rumah dan lingkungannya  yang disebutnya sebagai “surga,” di sebuah padang rumput pedesaan  yang melewati wilayah Palestina di Yerusalem timur.

Padang rumput yang diidam-idamkan, yang oleh Israel disebut sebagai “Hutan Perdamaian,” terletak di persimpangan dari konflik lama antara pemerintah kota dan penduduk Palestina yang berkobar pada pagi musim semi baru-baru ini ketika, Kashour, 47, tersentak bangun oleh suara buldoser menghancurkan rumah tetangganya.

“Insya Allah, kita tidak akan menjadi yang berikutnya,” kata Kashour, yang mengklaim dia membangun rumah pertama di lingkungan itu, sebuah pondok batu yang dikelilingi semak mawar, di tanah yang telah dimiliki keluarganya selama 50 tahun. Ucapan Kashour itu tak lebih dari harapan.

Arab News melaporkan secara komprehensif,  penghancuran bangunan milik Palestina  di Yerusalem timur bukanlah hal yang aneh. Kotamadya berpendapat itu menindak pelanggaran zonasi. Palestina mengatakan hampir tidak mungkin untuk mendapatkan izin membangun, dan bahwa Israel sangat membatasi kemampuan mereka untuk membangun di atas tanah yang mereka klaim sebagai ibukota negara masa depan mereka.

Penghancuran Hutan Perdamaian tersebut justru makin menarik perhatian karena pelaksanaan pembangunan oleh organisasi Yahudi nasionalis di taman yang sama.

Dengan dukungan Kementerian Pariwisata Israel, City of David Foundation justru telah mendirikan struktur penginapan, mengoperasikan tur Segway melalui hutan dan berencana membangun beberapa tempat wisata, termasuk pusat pengunjung dan apa yang disebutnya sebagai garis zip terbesar di negara itu. Yayasan mengatakan telah menyewa 4% dari total area taman dari pemerintah.

Meskipun peraturan kota melarang pembangunan dalam bentuk apa pun di taman yang ditunjuk, pemerintah kota mengonfirmasikan bahwa pihaknya berupaya mengubah batasan zonasi dan secara retroaktif mengotorisasi konstruksi City of David dan memfasilitasi perluasannya.

“Kota David belum menerima persetujuan final untuk semuanya, tetapi upayanya untuk membangun ruang publik dengan fasilitas olahraga dan wisata sedang dipertimbangkan secara positif,” kata seorang pejabat di kantor walikota Yerusalem, yang berbicara dengan syarat anonim karena dia tidak berwenang berbicara dengan media.

“Kami tidak ingin mengusir warga Palestina dengan cara yang brutal, tetapi kami memiliki lampu hijau dari pengadilan tertinggi.”

Aktivis dan warga Palestina mengatakan kasus Hutan Perdamaian menyoroti kebijakan diskriminatif Israel yang telah mendorong krisis perumahan di Yerusalem timur yang padat.

“Pemerintah membagi wilayah ini dengan cara yang sulit untuk mencegah pembangunan Palestina, dan sekarang kita dapat melihat penunjukan diubah untuk melayani pemukiman Yahudi,” kata Aviv Tatarsky dari Ir Amim, sebuah kelompok Israel yang mengadvokasi kesetaraan di Yerusalem.

Pemecatan Mahkamah Agung atas kasus ini mengakhiri perjuangan hukum selama satu dekade yang mahal dari penduduk untuk mendapatkan rumah mereka, dalam banyak kasus yang dibangun beberapa dekade lalu di tanah keluarga warisan, yang disahkan oleh Israel.

Struktur milik dua keluarga hancur segera setelah keputusan itu, dan dua rumah lagi dihancurkan pada hari Selasa lalu. “Perintah pembongkaran yang tertunda untuk sisa daerah dapat berlaku kapan saja,” kata Zyad Kawar, pengacara untuk warga Palestina.

Banyak penduduk memandang zonasi taman sebagai upaya pemerintah untuk memaksa warga Palestina keluar dari Yerusalem timur, yang dianggap Israel sebagai bagian tak terpisahkan dari ibukotanya.

“Mereka tidak ingin memberi kami izin, itu intinya,” kata Nasser Burqan, 42, yang sepupunya memiliki sebuah rumah yang dibongkar bulan ini. “Ini perpindahan.”

Israel merebut Yerusalem timur dari Yordania dalam Perang Timur Tengah 1967 dan mencaploknya, sebuah langkah yang tidak diakui secara internasional. Sejak itu, Israel telah meningkatkan kehadiran Yahudi di sana, membangun lingkungan tempat tinggal lebih dari 200.000 orang Yahudi.

Peace Forest berada di lingkungan Palestina yang lebih besar di Silwan, lama menjadi titik fokus pemukiman Yahudi karena kedekatannya dengan beberapa situs keagamaan paling sensitif di dunia di Kota Tua yang bertembok.

City of David Foundation mengelola situs-situs arkeologi dan wisata populer di dan sekitar Silwan – tempat-tempat yang ditekankannya sebagai centerpieces peradaban Yahudi kuno.***Sumber Arab News. (edy)

Rumah-rumah warga Palestina menghadapi pembongkaran Israel, dalam upaya mengusir warga Palestina. Gambar yang diambil pada 19 April 2019 ini memperlihatkan pekerjaan konstruksi sedang berlangsung di wilayah yang dikuasai Israel Givat Zeev, dekat kota Ramallah, Tepi Barat.(Foto: AFP/Arab News)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru