Sunday, December 09, 2018
Home > Berita > AS Kerahkan Tentara Pasang Pagar Berduri Sepanjang Perbatasan dengan Meksiko

AS Kerahkan Tentara Pasang Pagar Berduri Sepanjang Perbatasan dengan Meksiko

Tentara memasang pagar kawat berduri di tepian Rio Grande di Laredo, Minggu (18/11) waktu setempat atau Senin WIB. Ini bagian dari pengerahan militer yang diperintahkan oleh Presiden Donald Trump untuk mengamankan perbatasan AS-Meksiko. (Foto: AFP/Arab News)

Tentara memasang pagar kawat berduri di tepian Rio Grande di Laredo, Minggu (18/11) waktu setempat atau Senin WIB. Ini bagian dari pengerahan militer yang diperintahkan oleh Presiden Donald Trump untuk mengamankan perbatasan AS-Meksiko. (Foto: AFP/Arab News)

Mimbar-Rakyat.com (Laredo, Amerika Serikat) – Mereka mulai bekerja di pagi yang sejuk dan bergerak cepat, membentangkan gulungan-gulungan pagar berduri yang tampak ganas dan mengikatnya ke tiang hijau yang dipalu menancap ke tanah.

Selama tiga hari, pekan ini, sebuah penghalang yang berkilau, bergulung-gulung tinggi muncul seperti ular perak di sepanjang tepi sungai yang subur, membentang sejauh mata memandang. Itu adalah hasil kerja 100 atau lebih anggota pasukan Amerika dari Batalyon Insinyur 19, yang berbasis di Fort Knox, Kentucky.

Arab News melaporkan, pasukan itu bukannya ditemukan di zona perang yang jauh, tetapi para prajurit itu berada di Laredo, sebuah kota perbatasan yang sibuk yang menghadap ke hamparan sungai Rio Grande di Texas barat daya, melaksanakan perintah kontroversial dari Presiden Donald Trump.

AS mengirim sekitar 5.800 pasukan ke perbatasan untuk mencegah kedatangan kelompok besar migran Amerika Tengah yang melakukan perjalanan melalui Meksiko dan menuju AS, dalam upaya mengecam, mengkritik, sebagai aksi politik menjelang pemilihan tengah semester di AS awal bulan ini.

Sebelum pemilihan Presiden AS Donald Trump menyebut masalah ini sebagai “darurat nasional” dan memperingatkan bahwa yang disebut utusan migran adalah “invasi” dengan “beberapa preman dan anggota geng yang sangat buruk.”

Sejauh ini,  upaya paling terlihat dari Trump adalah pembangunan pagar, penghalang dan hambatan fisik bagi para migran, yang dirancang untuk menghadang  calon pencari suaka ke AS di titik-titik masuk yang terorganisir.

Selama akhir pekan, peleton Letnan Alan Koepnick terlihat merangkai kawat berduri, yang dibangun untuk menghambat “pendatang yang tak dikehendaki”, di sepanjang tepi taman sungai yang tenang di dekat pusat kota Laredo.

Koepnick mengatakan, sejumlah penduduk Laredo telah menyuarakan ketidaknyamanan tentang pagar dan kehadiran pasukan AS.

“Tetapi juga ada banyak dukungan, orang-orang datang, dokter hewan menggoyangkan tangan kami, membawakan kami kue, air, hal-hal seperti itu,” kata Koepnick.

Sekitar 100 meter di belakangnya, sekelompok orang di sisi sungai Meksiko terlihat berdiri di tepi sungai.

“Anda akan melihat orang-orang di seberang sungai memaki kami dalam bahasa Spanyol, melemparkan botol pada kami. Namun di sisi lain lebih positif, ” kata Koepnick.

Dia dan tentaranya tidak bersenjata, tetapi sekelompok polisi militer bersenjata berdiri untuk memberikan “perlindungan kekuatan.”

Di bawah hukum AS, militer tidak diizinkan  melakukan penegakan hukum domestik dalam banyak kasus, jadi tentara di sini tidak akan memiliki interaksi langsung dengan para migran.

“Mereka membangun pagar besar, mereka membangun pagar yang sangat kuat,” kata Presdien AS, Trump, yang ingin membangun tembok di sepanjang perbatasan 2.000 mil (3.200 kilometer).

Laura Pole, seorang turis Inggris yang mengunjungi Laredo untuk ketiga kalinya, terlihat kurang antusias. “Ini mengingatkan saya pada Hitler dan kamp konsentrasi,” katanya, tetapi menambahkan: “Saya benar-benar tidak tahu apa yang terbaik untuk dilakukan.”

Menteri Pertahanan Jim Mattis telah membalas kritik yang mengatakan Pentagon seharusnya tidak melakukan penawaran politik Trump, mengatakan “kami tidak melakukan stunts.”

ia mengunjungi pasukan di perbatasan pekan lalu dan menegaskan kembali bahwa pekerjaan mereka dalam jangka pendek adalah untuk membantu agen-agen Kepabeanan dan Perlindungan Perbatasan (CBP) yang kekurangan sumber daya dan memasang rintangan fisik.

Beberapa tentara mengatakan pada wartawan kantor berita AFP bahwa waktu mereka di perbatasan adalah sebagai pelatihan dunia nyata yang berharga, meskipun tanpa risiko pertempuran.

“Kami memiliki kelompok tentara baru yang sangat besar dan itu sangat bagus untuk mereka,” kata Kopral Samuel Fletcher, mengutip kesempatan bagi pasukan hijau “untuk melakukan pekerjaan nyata dan menggunakan keterampilan mereka.”

Di Laredo, belum terlihat migran dari karavan dari Meksiko. Mereka dikabarkan menuju Tijuana, sekitar 1.300 mil dari San Diego. Menurut pihak berwenang lebih dari 3.000 orang telah tiba.

Namun, seorang agen CBP, yang tidak bersedia disebut namanya, mengatakan dia senang dengan bantuan militer karena setiap hari, “ratusan” migran berusaha menyeberangi  sekitar 30 mil perbatasan dimana dia berpatroli.***(janet)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru