Sunday, March 29, 2020
Home > Berita > Kemungkinan Serangan Udara ke Suriah, Penerbangan Diminta Hindari Suriah

Kemungkinan Serangan Udara ke Suriah, Penerbangan Diminta Hindari Suriah

Peta yang menunjukkan penerbangan yang dialihkan setelah Euroncontrol mengeluarkan peringatan untuk menghindari Suriah (Sumber: FlightRadar24/Al Jazeera)

Peta yang menunjukkan penerbangan yang dialihkan setelah Euroncontrol mengeluarkan peringatan untuk menghindari Suriah (Sumber: FlightRadar24/Al Jazeera)

Mimbar-Rakyat.com – Badan kontrol lalu lintas udara internasional Eurocontrol telah memperingatkan maskapai penerbangan untuk berhati-hati di Mediterania timur, karena kemungkinan terjadi peluncuran serangan udara ke Suriah dalam 72 jam ke depan.

Eurocontrol menyebutkan,  rudal udara-ke-darat dan atau jelajah dapat digunakan dalam periode tersebut dan ada kemungkinan terjadi gangguan intermiten peralatan navigasi radio. Demikian dilaporkan Al Jazeera.

Presiden AS Donald Trump dan sekutu Barat sedang mendiskusikan kemungkinan aksi militer setelah mereka menyalahkan Presiden Suriah Bashar al-Assad atas dugaan serangan gas beracun pada Sabtu di sebuah kota yang dikuasai kelompok anti-pemerintah Suriah yang telah lama bertahan melawan pasukan pemerintah.

“Trump pada Selasa waktu setempat membatalkan rencana perjalanan ke Amerika Latin akhir pekan ini untuk fokus pada menanggapi insiden Suriah,” kata pihak Gedung Putih. Trump pada hari Senin memperingatkan atas serangan Suriah.

“Karena kemungkinan peluncuran serangan udara ke Suriah dengan rudal udara-ke-darat dan /atau jelajah dalam 72 jam ke depan, dan kemungkinan gangguan intermiten peralatan navigasi radio, pertimbangan harus diambil ketika merencanakan operasi penerbangan di daerah FIR Mediterania Timur atau Nicosia, ” katanya.

Peringatan Eurocontrol di situs webnya tidak menyebutkan asal mula potensi ancaman rudal.
Pernyataan itu muncul setelah rancangan resolusi saingan  AS dan Rusia untuk membentuk badan pakar baru untuk menyelidiki serangan senjata kimia di Suriah yang gagal diteruskan ke Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Sementara Presiden Prancis Emmanuel Macaron mengatakan pada hari Selasa bahwa setelah diskusi lebih lanjut dengan AS dan Inggris, keputusan untuk melakukan pemogokan militer akan diambil dalam beberapa hari, menekankan bahwa pemogokan akan menargetkan fasilitas senjata kimia Suriah.

Pangeran Mahkota Saudi Mohammad bin Salman mengatakan dalam konferensi pers bersama dengan Macaron di Paris bahwa ada kemungkinan  negaranya akan mengambil bagian dalam serangan terhadap Damaskus jika diperlukan.

Regulator penerbangan di negara-negara termasuk AS, Inggris, Prancis dan Jerman sebelumnya telah mengeluarkan peringatan terhadap maskapai penerbangan yang masuk ke wilayah udara Suriah. Meminta maskapai penerbangan menghindari daerah tersebut.

Satu-satunya penerbangan komersial di atas Suriah pada 01:15 GMT pada hari Rabu diterbangkan oleh Syrian Air dan Middle East Airlines Lebanon. Demikian menurut situs web pelacakan penerbangan FlightRadar24.***(janet)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru