Sunday, July 05, 2020
Home > Berita > Kebocoran data HIV 14.000 Orang Guncang Singapura

Kebocoran data HIV 14.000 Orang Guncang Singapura

Ilustrasi hak cipta Getty Images/BBC News.

Ilustrasi hak cipta Getty Images/BBC News.

Hanya beberapa minggu yang lalu, “Joyce” menerima panggilan telepon yang melemparkan hidupnya ke udara. Joyce mengalami HIV positif, dan diberi tahu dalam panggilan itu – bersama dengan rincian lebih dari 14.000 orang yang terinfeksi di Singapura. Hal itu telah dipublikasikan dan merupakan pelanggaran data besar-besaran.

“Saya masih sangat terkejut dan sedih tentang bagaimana ini terjadi,” kata Joyce kepada BBC, seperti dilaporkan  Sharanjit Leyl dari BBC yang bertugas di Singapura .

“Bagaimana mungkin tempat yang kupikir aman sekarang tidak aman untuk kita?,” katanya.

Skandal itu telah mencengkeram media Singapura selama berminggu-minggu. Sementara pemerintah menyalahkan kebocoran pada mitra Amerika dari seorang dokter lokal, yang memiliki akses ke catatan yang disimpan terkait catatan semua orang yang diketahui HIV-positif di Singapura.

Pihak berwenang mengatakan kebocoran telah terjadi, tetapi ini sedikit bantuan untuk komunitas yang rentan dalam masyarakat yang terus menstigmatisasi kondisi tersebut.

Kebocoran data tersebut menimbulkan pertanyaan tentang seberapa aman Singapura menyimpan data warganya

Joyce, yang tidak ingin nama asli atau kebangsaannya terungkap, tertular HIV lebih dari dua dekade lalu dari seorang pacar yang kemudian mati karenanya.

Dia mengatakan dia tidak mengetahui kondisinya ketika dia menikahi suaminya yang orang Singapura dan pindah ke sini bersamanya. Setelah serangkaian penyakit pada 1990-an, suaminya menyarankan mereka berdua melakukan tes HIV. Butuh seminggu untuk mendapatkan hasilnya.

“Bahasa Inggris saya sangat buruk sehingga mereka tidak menelepon saya tetapi memanggil suami saya untuk memberitahunya. Dia pulang kerja dan mengatakan bahwa dia punya kabar baik dan kabar buruk.”

Berita buruknya adalah bahwa dia telah dites positif. Kabar baiknya, katanya, adalah bahwa meskipun tidak, dia akan mendukungnya secara emosional dan finansial.

“Aku bertanya kepadanya, apakah kamu yakin? Ini berarti kita tidak memiliki keluarga, tidak punya anak. Tetapi dia mengatakan yang lebih penting adalah dia membutuhkan seorang istri yang baik yang baik dan pengertian. Aku berterima kasih kepada Tuhan untuk itu.”

Joyce menghabiskan beberapa tahun berikutnya masuk dan keluar dari Communicable Disease Centre Singapura, di mana dia melihat beberapa rekan pasiennya meninggal. Sebagai penduduk tetap, perawatan medisnya disubsidi tetapi tetap mahal. Dia tahu beberapa pasangan asing yang harus pergi karena biayanya.

Sebagaimana disyaratkan oleh hukum, status HIV Joyce ditambahkan ke basis data nasional. Registri HIV didirikan pada tahun 1985 oleh Departemen Kesehatan untuk melacak situasi infeksi dan melacak kasus-kasus potensial.

Itu adalah basis data ini – dengan nama dan alamat 14.200 orang – yang menurut pihak berwenang bocor awal tahun ini.

Pemerintah telah menyalahkan Mikhy Farrera-Brochez, seorang warga negara AS yang pindah ke Singapura pada tahun 2008. Mereka mengatakan ia memperoleh data dari rekannya, dokter Singapura Ler Teck Siang, yang pekerjaannya memberinya akses langka ke catatan rahasia.

Farrera-Brochez sendiri adalah HIV-positif, yang berarti ia tidak dapat bekerja secara legal di Singapura. Tetapi pada tahun 2017 ia dinyatakan bersalah atas penipuan karena menggunakan sampel darah Ler untuk lulus tes HIV wajib. Setelah menjalani hukuman penjara ia dideportasi ke AS. Ler mengajukan banding terhadap hukuman dua tahun untuk perannya dalam penipuan.

Farrera-Brochez – yang minggu ini muncul di pengadilan di Kentucky dengan tuduhan melakukan pelanggaran di rumah ibunya – telah dengan keras membantah bertanggung jawab.

Dia baru-baru ini berbagi serangkaian posting di Facebook yang menuduh bahwa, antara lain, ada orang lain di balik kebocoran itu, bahwa dia dilecehkan saat berada dalam tahanan polisi, bahwa dia hanya tertular HIV ketika berada di penjara dan bahwa dia tidak diberi obat. Dia menuduh Singapura – di mana hubungan seks antara pria adalah ilegal – menggunakan basis data HIV untuk melacak pria gay.

Sejak itu Facebook telah menghapus akun Farrera-Brochez karena melanggar standar komunitasnya, dan pihak berwenang Singapura mengatakan tuduhannya “sangat salah”.

Menteri Kesehatan Gan Kim Yong mengatakan Singapura sedang bekerja sama dengan AS dalam kasus ini dan polisi tidak akan “mengusahakan semua upaya untuk membawa Farrera-Brochez ke pengadilan”.
‘Tidak ada hukum yang melindungi kita’

Larangan total terhadap orang yang terinfeksi HIV yang memasuki Singapura baru dicabut pada tahun 2015. Orang asing dengan HIV tidak diperbolehkan bekerja di Singapura – kecuali seperti Joyce, mereka memiliki tempat tinggal permanen atau menikah dengan orang Singapura. Kritik mengatakan ini dianggap sebagai diskriminasi, pada saat virus dapat dikontrol dengan obat-obatan.

Avin Tan adalah salah satu warga Singapura pertama yang secara terbuka mengetahui status HIV-nya. Sekarang seorang aktivis dengan Action for Aids, ia mengatakan hidup dengan stigma sosial itu menantang.***Sumber BBC News.(mimbar-rakyat.com/Janet)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru