Thursday, August 06, 2020
Home > Berita > Gempa Rusakkan Italia Tengah dan Timbulkan Ketakutan

Gempa Rusakkan Italia Tengah dan Timbulkan Ketakutan

Akibat gempa di Italia Tengah. (okezone)

MIMBAR-RAKYAT.com (Campi, Italia) – Kerusakan luas terjadi di Italia Tengah setelah gempa kuat menggoyang kota sepanjang malam sebelumnya, hingga menyebabkan kepanikan dan ketakutan di kalangan warga.

Ketakutan warga menjadi-jadi, karena rangkaian gempa tersebut terjadi setelah dua bulan lalu gempa mengguncang wilayah sekitarnya dan menewaskan ratusan orang.

Badan Perlindungan Sipil Italia menyatakan tidak ada korban tewas dalam kejadian kali ini, namun puluhan orang dilaporkan mengalami cedera ringan dan sekitar empat orang lainnya cedera serius.

Banyak warga kota Campi, yang berpenduduk sekitar 200 orang, tidur di mobil mereka setelah gempa susulan mengguncang daerah Umbria, Marche dan Lazio sepanjang malam.

Pada 24 Agustus 2016, gempa bumi yang terjadi di area yang sama, membunuh hampir 300 orang dan menghancurkan beberapa kota.

“Saya tidak bisa menghilangkan rasa takut,” kata Mauro Viola (64) yang mengatakan ia tidak tidur dan menghabiskan malam di luar.

Kepolisian setempat telah memblokir jalan ke rumah dia dengan bangku taman dan Viola mengatakan sebuah kapel di luar rumahnya juga telah runtuh.

Tiga gempa, yang masing-masing terpisah setiap dua jam,  seperti dilansir antaranews, telah menghancurkan beberapa bangunan, termasuk sebuah gereja dari akhir abad 14 di Campi, San Salvatore a Campi di Norcia. Bagian depan gereja dengan jendela bermotif mawar itu telah berubah menjadi puing.

Gempa tersebut kemungkinan akibat jeda dari aktivitas seismik pada Augustus, kata peneliti dari Institut Nasional Geofisika dan Vulkanologi Italia, Massimiliano Coco, kepada surat kabar Corriere della Sera.

Guncangan pertama berkekuatan 5,4 skala Richter, menyebabkan banyak orang meninggalkan rumah mereka dan yang kedua lebih kuat, sekitar 6,1 skala Richter. Lalu, sebuah gempa susulan berkekuatan 4,9 skala Richter terjadi beberapa jam setelah itu dan diikuti puluhan lainnya dengan kekuatan lebih lemah.

Tim penyelamat menyiapkan sekitar 50 tempat tidur di sebuah bangunan tahan gempa yang diperuntukan bagi orang-orang yang tidak bisa tidur di rumah mereka.

“Guncang pertama merusak bangunan-bangunan dan yang kedua menyebabkan keruntuhan,” kata petugas pemadam kebakaran Rosario Meduri, yang datang dari Italia selatan sebelum gempa pada Rabu sebelumnya.

Batu-batu besar yang jatuh ke bawah lembah belum dibersihkan dari jalanan, di seluruh daerah muncul kelegaan karena tidak ada korban jiwa.

Fakta bahwa gempa pertama lebih lemah daripada yang kedua mungkin menolong menyelamatkan nyawa penduduk karena sebagian besar warga telah meninggalkan rumah mereka, kata Menteri Dalam Negeri Angelino Alfano dalam siaran radio pemerintah.

Dia juga mengatakan bahwa usulan pemerintah untuk menutupi kerugian dari gempa Agustus lalu yang telah diusulkan ke parlemen, bisa ditambah dengan mencakup bencana terbaru saat ini.  (AN/KB)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru