Friday, December 13, 2019
Home > Berita > Ditemukan Terkurung di Gua, 13 Anak Masih Perlu Waktu untuk Dikeluarkan

Ditemukan Terkurung di Gua, 13 Anak Masih Perlu Waktu untuk Dikeluarkan

Keterangan gambar Foto Facebook menunjukkan pelatih dengan beberapa anak yang hilang. Mereka masih berada di lokasi gua tempat terjebak. (Foto: Hak cipta Facebook/ekatol)

Keterangan gambar Foto Facebook menunjukkan pelatih dengan beberapa anak yang hilang. Mereka masih berada di lokasi gua tempat terjebak. (Foto: Hak cipta Facebook/ekatol)

Mimbar-Rakyat.com (Pattaya) –  Dua belas anak laki-laki dan seorang pelatih sepak bola mereka yang terperangkap di sebuah gua Thailand sejak pekan terakhir Juni lalu, ditemukan Senin (2/7) malam lalu dalam keadaan masih masih hidup. Namun untuk mengeluarkan mereka dari gua dibutuhkan waktu.

Menurut tim tentara penyelamat, mereka masih perlu belajar menyelam atau bahkan harus menunggu berbulan-bulan agar banjir surut, sebelum mereka bisa keluar. Mereka terdiri atas anak-anak laki-laki berusia antara 11 dan 16 tahun, dan pelatih mereka berusia 25 tahun.

Mereka hilang pada 23 Juni dan diyakini mereka memasuki gua ketika hujan deras turun deras dan tiba-tiba semuanya terpenrangkat oleh air yang menghalangi jalan keluar. Kelompok itu telah hilang selama sembilan hari sebelum ditemukan oleh penyelam pada Senin malam di langkan gua yang kering dan sempit.

Tim penyelamat sekarang berjuang untuk meningkatkan pasokan air banyak. Anak-anak yang terperangkap, menurut pihak miliiter, perlu mendapat makanan setidaknya untuk persiapan empat bulan ke depan.

“Upaya terus dilakukan, termasuk untuk memasang saluran listrik dan telepon di dalam gua untuk memberi kesempatan kepada anak-anak berbicara dengan orang tua mereka,” kata Gubernur Chiang Rai Narongsak Osotthanakon.

Dua penyelamat Inggris telah terbang untuk bergabung dengan tim operasi pencarian anak-anak itu pada Senin malam.

Video dari kontak pertama didtemukannya anak-anak  itu diposting di Facebook oleh pasukan khusus Navy Thailand SEAL. Anak-anak itu terlihat dengan penerangan obor. Mereka duduk di langkan di bibir air. Penyelam menyebutkan ke-13 itu berada dalam keadaan sangat lapar.

Mereka menanyakan berapa lama lagi mereka harus berada di bawah tanah dan apakah mereka bisa pergi sekarang. Para penyelam memberi tahu mereka bahwa mereka harus menunggu, dan mengatakan orang akan kembali untuk mereka. Seorang anak laki-laki menjawab: “Oh. Sampai ketemu besok.”

Pencarian kelompok itu telah mencengkeram rakyat Thailand karena awalnya tidak jelas di mana mereka berada atau apakah mereka masih hidup. Keluarga dari kelompok yang hilang sangat gembira begitu mendengar berita penyelamatan. Mereka ditemukan di rak batu sekitar 4km (2,5 mil) dari mulut gua.

Diperkirakan anak-anak lelaki dapat bergerak melewati bagian-bagian gua dalam kondisi kering tetapi air yang deras menyumbat lorong-lorong sempit dengan lumpur dan puing-puing, menghalangi jarak pandang dan akses.

Penyelam harus menavigasi serangkaian tikungan tajam di kegelapan. Mereka menyelesaikan perjalanan sulit untuk menemukan terowongan banjir dari Pantai Pattaya. Mereka harus berenang dan menemukan anak tersebut setelah berjuang sekitar 400 m.

Membawa anak-anak yang terperangkap dalam gua ke tempat aman adalah tugas yang sangat berbahaya, mengingat kondisi di dalamnya.

Kompleks gua Tham Luang di Chiang Rai di Thailand utara secara teratur banjir selama musim hujan yang berlangsung hingga September atau Oktober. Jika anak-anak harus dibawa keluar sebelum itu, mereka harus belajar keterampilan menyelam dasar.

Namun para ahli telah memperingatkan bahwa mengambil penyelam yang tidak berpengalaman melalui koridor berbahaya yang berlumpur dan perairan yang tidak terlihat akan sangat berisiko. Upaya untuk memompa tingkat air yang lebih rendah sejauh ini belum berhasil.

Jika mereka menunggu sampai air surut dengan sendirinya, itu berarti anak laki-laki tersebut harus tinggal di dalam gua selama berbulan-bulan dan harus terus diberikan makanan dan bantuan.

Dokter yang terlatih khusus akan pergi untuk melakukan pemeriksaan medis dalam beberapa hari mendatang untuk menetapkan kondisi mereka dan mengobati kemungkinan cedera.

Wartawan BBC di Asia Tenggara Jonathan Head, yang berada di tempat kejadian, mengatakan militer Thailand memiliki beberapa dokter dengan keterampilan menyelam yang diperlukan untuk menjangkau mereka.

“Tetapi ketika mereka perlu memulihkan kekuatan mereka, harus menarik mereka kembali melalui beberapa terowongan yang terendam banjir, dan itu akan menjadi tantangan yang menakutkan. Apa lagi  musim hujan baru saja dimulai di sini – permukaan air akan naik,” katanya.

Tim lain masih menjelajahi lereng gunung dengan harapan menemukan jalan lain ke gua.

Ke-12 anak laki-laki semuanya adalah anggota tim sepak bola lokal dan pelatih mereka diketahui telah membawa mereka pada kunjungan dan kunjungan lapangan sesekali.

Tinnakorn Boonpiem, yang putranya yang berumur 12 tahun, Mongkol, termasuk di antara 13 anak, mengatakan kepada kantor berita AFP di dekat gua bahwa dia “sangat senang” mendengar mereka aman.

“Saya ingin dia secara fisik dan mental sehat,” katanya.

“Saya sangat senang saya tidak bisa mengatakannya,” kerabat lain dari salah satu dari kelompok itu mengatakan kepada wartawan bahwa air mata sukacita mengalir di pipinya.***(janet)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru