Sunday, March 29, 2020
Home > Berita > Diduga Menguji AS, Korea Utara “Persiapkan Peluncuran Roket”

Diduga Menguji AS, Korea Utara “Persiapkan Peluncuran Roket”

Sohae telah menjadi situs peluncuran satelit kontroversial Korea Utara. (Foto: AFP/BBC News)

Sohae telah menjadi situs peluncuran satelit kontroversial Korea Utara. (Foto: AFP/BBC News)

Mimbar-Rakyat.com (Seoul, Koreaa Selaatan) –  Gambar satelit dari sebuah fasilitas di dekat Pyongyang, Korea Utara, menunjukkan bahwa Korea Utara (mungkin) bersiap untuk meluncurkan rudal atau satelit. Korea Utara diduga menguji Amerika Serikat (AS) dengan peluncuran itu,  setelah pembicaraan di Hanoi, Vietnam, beberapa waktu lalu, antara Donald Trump dan Kim Jong-un tidak membuahkan hasil.

BBC News, Sabtu (9/3) melaporkan, Korea Utara dengan cara itu, diduga, berharap AS akan menawarkan kesepakatan yang lebih baik untuk menghindari peluncuran. Jumat lalu Presiden AS Donald Trump mengatakan ia akan kecewa jika Korea Utara melanjutkan pengujian senjata.

“Saya akan terkejut secara negatif jika dia melakukan sesuatu yang tidak sesuai dengan pemahaman kita. Tapi kita akan lihat apa yang terjadi,” katanya. “Saya akan sangat kecewa jika saya melihat pengujian.”

Peningkatan aktivitas ini terjadi di sekitar situs yang dikenal sebagai Sanumdong, tempat Korea Utara mengumpulkan sebagian besar rudal balet dan roketnya. Muncul kabar bahwha situs peluncuran roket utama Korea Utara di Sohae telah dibangun kembali.

Pekerjaan untuk membongkar Sohae dimulai tahun lalu tetapi berhenti saat pembicaraan AS terhenti.

Analis percaya bahwa kemungkinan besar pada tahap ini Pyongyang bersiap untuk meluncurkan satelit dibanding menguji coba rudal.

Namun AS mengatakan awal pekan ini bahwa akan tetap tidak konsisten dengan komitmen yang telah dibuat oleh pemimpin Korea Utara Kim Jong-un kepada Presiden Trump.

Kendaraan besar terlihat bergerak di sekitar Sanumdong, kegiatan yang di masa lalu menunjukkan bahwa Korea Utara setidaknya bersiap untuk memindahkan beberapa jenis rudal atau roket ke area peluncuran.

Wartawan BBC di Seoul, Laura Bicker, mengatakan bahwa Korea Utara mungkin akan menguji AS setelah pembicaraan di Hanoi antara Donald Trump dan Kim Jong-un gagal, berharap bahwa AS akan menawarkan kesepakatan yang lebih baik untuk menghindari peluncuran.

Koresponden BBC menambahkan bahwa para ahli mengatakan roket yang digunakan untuk meluncurkan satelit biasanya tidak cocok untuk digunakan sebagai rudal jarak jauh.

Pertemuan yang sangat dinanti-nantikan antara kedua pemimpin di ibukota Vietnam pekan lalu berakhir tanpa kesepakatan atas perbedaan seberapa besar Korea Utara bersedia membatasi program nuklirnya sebelum diberikan bantuan.

Fasilitas peluncuran Sohae di situs Tongchang-ri telah digunakan untuk peluncuran satelit dan pengujian mesin tetapi tidak pernah untuk peluncuran rudal balistik.

Gambar satelit minggu ini, yang berasal dari beberapa lembaga think tank AS dan kesaksian dari dinas intelijen Korea Selatan, tampaknya menunjukkan kemajuan pesat dalam membangun kembali struktur di landasan peluncuran roket.

Penasihat Keamanan Nasional AS John Bolton mengatakan Korea Utara masih dapat menghadapi sanksi lebih berat jika tidak ada kemajuan dalam denuklirisasi.

Pertemuan bersejarah pertama antara Trump dan Kim pada 2018 di Singapura menghasilkan kesepakatan yang samar-samar tentang “denuklirisasi”,  tetapi hanya terjadi sedikit kemajuan.***(janet)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru