Sunday, September 22, 2019
Home > Berita > AS dan Sekutu Siap Serang Suriah Lagi Bila Ada Serangan Senjata Kimia Baru

AS dan Sekutu Siap Serang Suriah Lagi Bila Ada Serangan Senjata Kimia Baru

Wilayah yang hancur di Suriah akibat perang. (Foto: Dokumentasi Al Jazeera)

Wilayah yang hancur di Suriah akibat perang. (Foto: Dokumentasi Al Jazeera)

Mimbar-Rakyat.com (Washington) – Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump memperingatkan pemerintah Suriah bahwa AS dan sekutu siap melakukan serangan lagi, jika Suriah kembali menyerang kelompok anti-pemerintah Suriah dengan menggunakan senjata kimia.

Peringatan itu muncul setelah AS, Inggris dan Prancis menyerang tiga lokasi strategis militer Suriah,  sebagai tanggapan atas dugaan serangan kimia mematikan yang dilakukan Suriah dan pendukungnya tentara Rusia, di kota Douma, sepekan lalu.

Suriah sendiri menyangkal penggunaan bahan kimia dan mengatakan bahwa serangan itu dibuat oleh para pemberontak. Demikian dilaporkan BBC News.

Di lain pihak, ada perdebatsan sengit dalam pertemuan darurat Dewan Keamanan PBB pada hari Sabtu, ketika Rusia mengeluarkan kecaman serangan udara oleh kekuatan Barat ke Suriah.

Utusan PBB Rusia, Vassily Nebenzia, membacakan kutipan dari Presiden Vladimir Putin yang menuduh sekutu melakukan “penghinaan sinis” dalam bertindak tanpa menunggu hasil penyelidikan pengawas kimia terhadap insiden Douma.

Inspektur dari Organisasi untuk Larangan Senjata Kimia (OPCW) saat ini berada di Damaskus dan diperkirakan akan mengunjungi Douma akhir pekan ini. Nebenzia menuduh AS, Inggris dan Prancis “hooliganisme” dan “menunjukkan ketidakpedulian besar terhadap hukum internasional”.

Rekaman media amatir menunjukkan pemogokan di fasilitas penelitian militer di Damaskus, sementara TV negara menunjukkan kerusakan.  Utusan AS Nikki Haley mengatakan serangan itu “dibenarkan, sah dan proporsional”.

Dia berkata: “Saya berbicara kepada presiden pagi ini dan dia berkata, ‘jika rezim Suriah menggunakan gas beracun lagi, Amerika Serikat siap melakukan serangan lagi.”

Ms Haley mengatakan AS dan sekutunya telah memberikan diplomasi “peluang demi peluang” tetapi Rusia terus memveto resolusi PBB.  “Kami tidak dapat bertahan dan membiarkan Rusia membuang setiap norma internasional dan memungkinkan penggunaan senjata kimia untuk tidak terjawab.”

Bashar Jaafari, utusan Suriah untuk PBB, mengatakan AS, Inggris dan Perancis adalah “pembohong, penghancur dan orang-orang munafik” yang mengeksploitasi PBB “untuk mengejar kebijakan campur tangan dan kolonialisme Anda”.

Di antara 15 anggota dewan hanya China dan Bolivia yang mendukung resolusi Rusia.

PM Inggris Theresa May mengatakan ada “tidak ada alternatif praktis untuk penggunaan kekuatan” tetapi juga menambahkan pemogokan bukan tentang “perubahan rezim”

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan serangan itu “tepat” sebagai balasan atas serangan “tidak manusiawi” Suriah.

Al Jazeera melaporkan,  AS, Inggris dan Perancis menargetkan tiga lokasi di seluruh Suriah pada hari Sabtu, termasuk: Pusat Studi dan Penelitian Ilmiah Suriah di distrik Barzeh Damaskus, Fasilitas Penyimpanan Senjata Senjata Shinshar, 20 km barat Homs, dan Fasilitas Fasilitas Senjata Senjata Kimia Shinshar-Nya, hanya lebih dari 7 km dari fasilitas penyimpanan.

AS dan sekutunya, dikatakan,  “bertindak, bukan sebagai balas dendam” tetapi untuk “menghalangi penggunaan senjata kimia masa depan dengan menahan rezim Suriah yang bertanggung jawab atas kekejamannya terhadap kemanusiaan”.

Presiden AS Donald Trump liwat Twitter mengucapkan terima kasih kepada Perancis dan Inggris untuk “kebijaksanaan dan kekuatan militer mereka yang baik”.

“…yang dilakukan tadi malam sempurna. Terima kasih kepada Prancis dan Kerajaan Inggris atas kebijaksanaan mereka dan kekuatan militer mereka yang baik. Misi Dicapai!”

Presiden Rusia, Vladimir Putin, menggambarkan serangan itu sebagai “tindakan agresi” dan memperingatkan (hal itu)  bisa memperburuk krisis kemanusiaan di Suriah.***(janet)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru