Thursday, August 13, 2020
Home > Berita > COVID-19: Telah Satu juta Kasus di Seluruh Dunia, 50.000 Alami Kematian

COVID-19: Telah Satu juta Kasus di Seluruh Dunia, 50.000 Alami Kematian

Kapten Brett Crozier mengawasi kapal USS Theodore Roosevelt, yang memiliki 5.000 personel. (Foto: File: AP/Al Jazeera)

Kapten Brett Crozier mengawasi kapal USS Theodore Roosevelt, yang memiliki 5.000 personel. (Foto: File: AP/Al Jazeera)

Jumlah kasus koronavirus yang dikonfirmasi secara global telah melonjak melewati satu juta ketika AS melaporkan lebih dari 1000 kematian.

mimbar-rakyat.com (Jakarta) – Jumlah infeksi coronavirus terus meningkat di seluruh dunia, dengan lebih dari 1.013.000 orang didiagnosis terinfeksi, ketika jumlah kematian melampaui 53.000, termasuk lebih dari 6.000 kematian di Amerika Serikat (AS). Demikian menurut data dari Universitas Johns Hopkins pada Jumat (3/4) pagi.

Menurut Al Jazeera berdasarkan laporan Ted Regencia dan Usaid Siddiqui  yang dikutip mimbar-rayat.com, jumlah kematian akibat pandemi koronavirus di Spanyol melewati 10.000 pada hari Kamis (2/4), dan negara ini melaporkan jumlah kematian satu hari tertinggi sejak wabah dimulai dengan total meningkat lebih dari 1.000 menjadi 10.348 di antara 112.065 infeksi.

Sebagai tanggapan, Majelis Umum PBB dengan suara bulat menyetujui resolusi mengakui “efek yang belum pernah terjadi sebelumnya” dari pandemi coronavirus dan menyerukan “kerja sama internasional yang intensif untuk mengendalikan, mengurangi dan mengalahkan” penyakit mematikkan.

Lebih dari 210.000 orang telah pulih dari penyakit ini, termasuk 9.000 di AS.

Berikut ini adalah pembaruan terbaru, Jumat, 3 April 2020:

06:16 GMT – Arab Saudi memberlakukan jam malam di tiga wilayah  terkait virus corona.
Arab Saudi telah memberlakukan jam malam. Demikian kantor berita negara SPA, mengutip seorang pejabat senior kementerian dalam negeri.

Tindakan di kota Dammam, dan gubernur Taif dan al-Qatif, bertujuan untuk mengendalikan virus, karena kerajaan telah mencatat 1.885 infeksi dan 21 kematian, yang paling banyak di antara enam anggota Dewan Kerjasama Teluk.

06:00 GMT – Australia mengatakan infeksi coronavirus yang sebenarnya bisa mencapai 10 juta kasus.
Sebanyak 10 juta orang di dunia mungkin telah terinfeksi oleh coronavirus baru. Demikian kepala petugas medis Australia mengatakan.

“Di seluruh dunia disebutkan telah melewati 1 juta infeksi. Tetapi kami percaya jumlah sebenarnya lima atau 10 kali lipat,” kata Brendan Murphy kepada wartawan.

Murphy mengatakan tingkat kematian sangat bervariasi di seluruh dunia sehingga ia yakin banyak infeksi tidak terdeteksi.

Organisasi Kesehatan Dunia telah menyerukan kepada negara-negara untuk secara signifikan meningkatkan pengujian untuk virus corona, sementara beberapa kritik juga menyoroti perbedaan dalam bagaimana beberapa negara menghitung kasus virus corona.

05:30 GMT – Modi India berupaya untuk meningkatkan moral bangsa di tengah pandemi.
Untuk meningkatkan semangat dan semangat, perdana menteri India telah mendesak 1,3 miliar orang di negara itu untuk mematikan lampu rumah mereka selama sembilan menit pada Minggu malam dan menyalakan lilin, lampu, dan bahkan menggunakan obor bergerak yang berdiri di balkon mereka.

Dalam pesan video yang disiarkan pada hari Jumat, Perdana Menteri Narendra Modi mengatakan gerakan seperti itu akan menghilangkan kegelapan yang diciptakan oleh coronavirus dan menunjukkan bahwa orang-orang bersama-sama dalam perjuangan mereka melawan pandemi.

Dia mengatakan jarak sosial adalah satu-satunya cara untuk memutus rantai virus corona, yang sejauh ini telah merenggut 53 nyawa di India dengan 1.860 kasus positif.

Pada hari Jumat, ia mengakui kesulitan yang disebabkan oleh penutupan terbesar di dunia untuk jutaan orang yang telah kehilangan pekerjaan dan memaksa puluhan ribu pekerja migran untuk melarikan diri ke desa mereka untuk makanan dan tempat tinggal.

04:35 GMT – Korea Selatan: 27.000 orang di bawah karantina sendiri.
Korea Selatan mengatakan lebih dari 27.000 orang berada di bawah karantina sendiri selama 14 hari, setelah Korea Utara memperkuat kontrol perbatasan untuk memperlambat infeksi virus korona yang terkait dengan kedatangan internasional.

Park Jong-hyun, seorang pejabat dari Kementerian Dalam Negeri dan Keselamatan, mengatakan Jumat bahwa 19.567 dari mereka yang dikarantina baru-baru ini kembali dari luar negeri sementara 7.499 lainnya diisolasi setelah menghubungi pembawa virus.

Sekarang ada lebih dari 10.000 kasus yang dikonfirmasi di Korea Selatan dengan setidaknya 174 kematian.

 

03:37 GMT – Kirgistan melaporkan kematian virus korona pertama.
Korban virus korona berusia 61 tahun telah meninggal di Kirgistan, kata pemerintah pada hari Jumat, kematian virus pertama di negara Asia tengah itu, menurut kantor berita Reuters. Pasien, dirawat di rumah sakit di provinsi selatan Osh, menderita penyakit serius lainnya, kata pihak berwenang.

03:10 GMT – Singapura melaporkan orang kelima meninggal karena virus corona.
Singapura melaporkan kematian terkait virus corona lain pada hari Jumat, meningkatkan total kematian negara-kota dari penyakit menjadi lima.

Kematian terakhir adalah seorang warga negara Singapura wanita berusia 86 tahun, kata kementerian kesehatan dalam sebuah pernyataan. Negara ini telah melaporkan 1.049 kasus virus corona secara total.

03:02 GMT – Negara bagian Washington memperpanjang waktu  tinggal di rumah sampai 4 Mei.
Gubernur Washington Jay Inslee telah memperpanjang keharusan untuk menutup bisnis yang tidak penting dan sebagian besar dari lebih dari tujuh juta penduduk di negara bagian itu pulang hingga 4 Mei. Dikatakan bahwa langkah-langkah jarak sosial satu bulan tambahan untuk meminimalkan penyebaran virus corona.

Dalam beberapa hari terakhir, Inslee telah mengisyaratkan bahwa keharusan awal tinggal di rumah dari 23 Maret, yang ditetapkan akan berakhir minggu depan, akan diperpanjang.

02:43 GMT – Para ilmuwan, dokter meluncurkan tubuh anti-coronavirus.
Sekelompok ilmuwan, dokter, penyandang dana, dan pembuat kebijakan dari lebih dari 70 institusi dari lebih 30 negara telah meluncurkan koalisi internasional untuk menanggapi COVID-19 terkait miskin sumber daya. Begitu  The Lancet melaporkan.

Koalisi Penelitian Klinis COVID-19 bertujuan untuk mempercepat penelitian COVID-19 yang sangat dibutuhkan di daerah-daerah di mana virus itu dapat menimbulkan kerusakan pada sistem kesehatan yang sudah rapuh dan menyebabkan dampak kesehatan terbesar pada populasi rentan, kata laporan itu.
Para anggota koalisi berpendapat bahwa kolaborasi penelitian internasional dan koordinasi sangat diperlukan untuk mendukung negara-negara Afrika, Amerika Latin, Eropa Timur, dan Asia   untuk merespons secara efektif terhadap krisis kesehatan.

02:30 GMT – Angkatan Laut AS menurunkan komandan kapal induk atas tindakan coronavirus.
Angkatan Laut AS telah menurunkan komandan kapal induk Theodore Roosevelt, yang menulis surat pedas yang bocor ke publik meminta langkah-langkah yang lebih kuat untuk mengendalikan wabah coronavirus di atas kapal perangnya.

Penurunan Kapten Brett Crozier dari komando 5.000 awa orang kapal, yang pertama kali dilaporkan oleh Reuters, diumumkan oleh penjabat Sekretaris Angkatan Laut AS Thomas Modly, yang mengatakan komandan melakukan penilaian buruk.

Pemecatan itu, dua hari setelah surat komandan bocor, adalah contoh dramatis tentang bagaimana virus corona menantang institusi AS, bahkan mereka yang terbiasa dengan misi berbahaya dan rumit seperti militer AS.

01:22 GMT – China melaporkan 3.322 kematian akibat virus korona.
Komisi kesehatan China melaporkan pada hari Jumat empat kasus baru coronavirus sehingga total menjadi 3.322 pada akhir Kamis. China juga melaporkan 60 kasus baru virus tanpa gejala.

01:22 GMT – Irak telah mengkonfirmasi ribuan kasus COVID-19 lebih banyak dari yang dilaporkan, kata petugas medis.
Irak memiliki ribuan kasus COVID-19 yang dikonfirmasi, berkali-kali lebih banyak dari 772 yang dilaporkan secara publik. Demikian menurut tiga dokter yang terlibat erat dalam proses pengujian, seorang pejabat kementerian kesehatan dan seorang pejabat senior politik.

Tiga dokter, yang bekerja di tim farmasi membantu menguji dugaan kasus COVID-19 di Baghdad, masing-masing mengatakan bahwa kasus penyakit yang dikonfirmasi, berdasarkan diskusi di antara sesama petugas medis yang melihat hasil harian, antara sekitar 3.000 dan 9.000 meskipun masing-masing memberikan perkiraan yang berbeda. .

Semua sumber berbicara kepada kantor berita Reuters dengan syarat anonimitas. Pihak berwenang Irak telah menginstruksikan staf medis untuk tidak berbicara kepada media.

Kementerian kesehatan Irak, satu-satunya sumber resmi untuk informasi tentang coronavirus, menampik sumber yang membaca penyebaran penyakit itu.

“Ini informasi yang salah,” kata Saif al-Badr, juru bicara kementerian kesehatan, dalam pesan singkat yang dikirim ke Reuters tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Kementerian mengatakan dalam pernyataan harian terbarunya pada hari Kamis bahwa total kasus yang tercatat untuk Irak adalah 772, dengan 54 kematian.

00:22 GMT – PBB menyerukan persatuan melawan ancaman virus corona yang belum pernah terjadi sebelumnya.
Majelis Umum PBB dengan suara bulat menyetujui resolusi mengakui “efek belum pernah terjadi sebelumnya” dari pandemi coronavirus dan menyerukan “kerja sama internasional yang intensif untuk mengendalikan, mengurangi dan mengalahkan” penyakit yang diderita.

Presiden Majelis Umum Tijjani Muhammad-Bande mengirim surat kepada semua negara anggota Kamis malam untuk memberitahu mereka bahwa tidak ada keberatan terhadap resolusi yang berjudul “Solidaritas Global untuk memerangi penyakit coronavirus” yang disponsori oleh Ghana, Indonesia, Liechtenstein, Norwegia, Singapura dan Swiss , dan Liechtenstein. Dia mengatakan resolusi itu disetujui dan berlaku.

Resolusi itu juga mengakui penyakit itu, yang juga dikenal sebagai COVID-19, telah mengakibatkan “gangguan parah terhadap masyarakat dan ekonomi, serta perjalanan dan perdagangan global, dan dampak yang menghancurkan pada mata pencaharian orang” dan bahwa “yang miskin  paling rentan paling terpukul. ”

00:06 GMT – WHO mendesak negara-negara Timur Tengah untuk bertindak cepat.
Pemerintah di Timur Tengah perlu bertindak cepat untuk membatasi penyebaran virus corona setelah kasus meningkat menjadi hampir 60.000, hampir dua kali lipat level mereka seminggu sebelumnya. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan.

“Kasus-kasus baru telah dilaporkan di beberapa negara paling rentan dengan sistem kesehatan yang rapuh,” kata Ahmed Al-Mandhari, direktur WHO untuk wilayah Mediterania Timur, yang meliputi Pakistan, Afghanistan, Somalia dan Djibouti, serta negara-negara Timur Tengah .

“Bahkan di negara-negara dengan sistem kesehatan yang lebih kuat, kami telah melihat lonjakan yang mengkhawatirkan dalam jumlah kasus dan kematian yang dilaporkan,” katanya dalam sebuah pernyataan.

“Saya tidak bisa cukup menekankan urgensi situasi,” kata Mandhari. “Meningkatnya jumlah kasus menunjukkan bahwa penularan terjadi dengan cepat di tingkat lokal dan masyarakat.”

23:20 GMT Kamis – Trump tentang Iran: Jika mereka ingin bantuan, kami akan memberi mereka bantuan.
Presiden Donald Trump mengatakan jika Iran meminta pemerintahannya untuk membantu dalam menangani keadaan darurat coronavirus maka dia akan bersedia melakukannya.

“Mereka memiliki kasus virus yang sangat besar. Kasus yang sangat, sangat besar. Salah satu yang terburuk di dunia jika Anda percaya pada apa yang Anda baca dan saya percaya apa yang saya lihat dan apa yang saya tahu. Jika mereka ingin bantuan, kami akan memberi mereka bantuan. ”

Sebelumnya, calon Demokrat untu presiden yang juga mantan Wakil Presiden Joseph Biden mengatakan, dia mendukung pencabutan sanksi terhadap Iran karena negara itu kesulitan menangani penyakit mematikan.***Sumber Al Jazeera, kantor-kantor berita, Google.(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru