Sunday, May 31, 2020
Home > Berita > COVID-19: Lebih 1,5 juta Terinfeksi dan 88.000 Kematian, AS dan Inggris Alami Kematian Tertinggi

COVID-19: Lebih 1,5 juta Terinfeksi dan 88.000 Kematian, AS dan Inggris Alami Kematian Tertinggi

Biro Manajemen Penjara dan Penologi dengan dukungan ICRC membangun unit isolasi sementara di lokasi Penjara Kota Quezon yang baru dalam waktu kurang dari tiga hari. Dibuka pada hari Rabu untuk melayani tahanan COVID-19 positif dan PUI di Metro Manila, Filipina dengan sistem penyakit ringan sampai sedang.(Foto: ICRC/Al Jazeera)

Biro Manajemen Penjara dan Penologi dengan dukungan ICRC membangun unit isolasi sementara di lokasi Penjara Kota Quezon yang baru dalam waktu kurang dari tiga hari. Dibuka pada hari Rabu untuk melayani tahanan COVID-19 positif dan PUI di Metro Manila, Filipina dengan sistem penyakit ringan sampai sedang.(Foto: ICRC/Al Jazeera)

mimbar-rakyat.com – Sekarang sudah lebih dari 1,5 juta kasus yang dikonfirmasi terkait virus corona di seluruh dunia, dengan Amerika Serikat dan Inggris mengalami jumlah kematian tertinggi dalam satu hari sejak wabah itu terjadi.

Data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins menunjukkan bahwa dari 1,5 juta orang terpapar COVID-19, penyakit yang disebabkan oleh virus corona, hampir 329.000 telah pulih. Namun, di seluruh dunia, lebih dari 88.000 orang telah tewas dengan AS melaporkan 1.850 kematian pada hari Rabu, dan Inggris, 938 orang.

Bahkan ketika jumlah kematian meningkat, perlambatan nyata dalam kasus-kasus yang dikonfirmasi dan rawat inap di rumah sakit memiliki beberapa pemerintah yang mempertimbangkan cara-cara untuk memudahkan penguncian yang telah membantu mengekang penyebaran penyakit.

Kate Mayberry dari Kuala Lumpur menyampaikan rangkaian laporannya untuk Al Jazeera, seperti dikutip mimbar-rakyat.com, terkait perkembangan terbaru tentang virus corona dimaksud.

Kamis, 9 April:

02:30 GMT – ICRC meningkatkan dukungan di penjara yang penuh sesak di Filipina.
Komite Palang Merah Internasional sedang meningkatkan upaya untuk membantu para narapidana di sistem penjara Filipina yang penuh sesak, membangun empat pusat isolasi untuk mereka yang dikonfirmasi dengan coronavirus ringan hingga sedang atau diduga memiliki penyakit tersebut.

Empat tenda, fasilitas isolasi 48 tempat tidur di situs Penjara Kota Quezon baru mulai beroperasi dengan 17 tahanan pada hari Rabu dan akan melayani seluruh wilayah Metro Manila. Fasilitas ini memiliki listrik, air, dan sanitasi. Tiga situs lain sedang dalam pengembangan.

“Penjajaran fisik adalah hak istimewa yang tidak tersedia bagi orang-orang di balik jeruji besi,” Boris Michel, kepala delegasi ICRC di Filipina, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Layanan kesehatan yang padat dan terbatas berarti penyakit menular seperti COVID-19 dapat menyebar dengan cepat dan luas di dalam fasilitas penahanan. ”

01:30 GMT – Taiwan mengutuk tuduhan ‘tidak berdasar’ yang menyerang kepala WHO.
Kementerian Luar Negeri Taiwan pada hari Kamis mengutuk tuduhan dari kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) bahwa mereka menggunakan penghinaan rasis sebagai “tidak berdasar”.

Pada hari Rabu, Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan “penghinaan rasis” telah dilakukan terhadapnya, yang katanya berasal dari Taiwan. Kementerian Luar Negeri pulau itu menyebut tuduhan itu “imajiner”.

“Kami adalah negara demokrasi maju yang matang dan sangat berprestasi, dan sama sekali tidak menghasut orang-orang kami untuk secara pribadi menyerang Direktur Jenderal WHO, dan sama sekali tidak membuat komentar rasis,” katanya.

Komentar Tedros tidak bertanggung jawab dan dia harus mengklarifikasi dan meminta maaf kepada Taiwan, katanya.

00:10 GMT –
Polisi Australia mengambil ‘kotak hitam’ dari Ruby Princess.
Polisi Australia telah mewawancarai kapten kapal pesiar yang menjadi sumber tunggal infeksi virus corona terbesar di negara itu setelah ratusan penumpang – sebagian dengan virus – turun dari kapal di Sydney.

Sekitar 400 penumpang dari Ruby Princess kemudian dinyatakan positif terkena virus dan 15 lainnya meninggal.

Polisi sedang melakukan penyelidikan pembunuhan atas insiden tersebut. Kapal tetap di pelabuhan selatan Sydney dengan sekitar 1.000 awak di dalamnya.

00:00 GMT – Bendera New York setengah tiang untuk menghormati kematian akibat virus corona.
New York, negara yang paling terpukul di AS, pada hari Rabu mengibarkan bendera setengah tiang saat jumlah kematian terkait virus corona dalam satu hari mencapai rekor.

“Setiap angka adalah wajah,” kata Gubernur New York Andrew Cuomo. “Virus ini menyerang yang rentan dan menyerang yang lemah dan itu tugas kita sebagai masyarakat untuk melindungi yang rentan.” Jumlah kasus yang dikonfirmasi di negara bagian New York sekarang mendekati 150.000.

23:55 GMT – US CDC menyarankan tindakan pencegahan untuk pekerja penting.
Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) di AS telah merilis panduan baru untuk orang-orang yang bekerja di bidang-bidang penting seperti perawatan kesehatan dan persediaan makanan yang berjarak 1,8 meter (enam kaki) dari seseorang dengan kasus koronavirus yang dikonfirmasi atau diduga terjadi.

Direktur CDC Robert Redfield mengatakan karyawan dapat kembali bekerja selama mereka mengukur suhu sebelum mereka pergi bekerja, mengenakan masker wajah setiap saat dan berlatih menjaga jarak sosial.

Redfield mengatakan para karyawan harus terus tinggal di rumah jika mereka sakit. Dia juga mengatakan majikan harus mengukur suhu pekerja sebelum mengizinkan mereka kembali bekerja.

23:40 GMT – Presiden Brazil mengatakan negara akan membeli bahan untuk hydroxychloroquine.
Presiden Brazil Jair Bolsonaro mengatakan hydroxychloroquine, yang biasanya digunakan untuk malaria, menyelamatkan nyawa orang dengan COVID-19 dan Brazil akan mengimpor bahan baku dari India itu untuk memproduksi obat.

Namun para ilmuwan mengatakan tidak ada bukti konklusif tentang kemanjuran obat dalam mengobati COVID-19. Twitter sebelumnya telah menghapus posting oleh Bolsonaro yang menggembar-gemborkan hydroxychloroquine.***sumber Al Jazeera dan kantor-antor berita, Google.(jun)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru