Wednesday, July 08, 2020
Home > Berita > Covid-19: AS, Brazil, dan Rusia Miliki Kasus Terbanyak, Hampir 7,2 Juta Orang Tertular

Covid-19: AS, Brazil, dan Rusia Miliki Kasus Terbanyak, Hampir 7,2 Juta Orang Tertular

Perawat dan dokter menangani pasien COVID-19 sejak pintu masuk menjelang masuk unit gawat darurat di sebuah rumah sakit di utara San Diego di California pada bulan April. Ada kekhawatiran yang berkembang dari gelombang kedua wabah di AS.(Foto EPA/Al Jazeera)

Perawat dan dokter menangani pasien COVID-19 sejak pintu masuk menjelang masuk unit gawat darurat di sebuah rumah sakit di utara San Diego di California pada bulan April. Ada kekhawatiran yang berkembang dari gelombang kedua wabah di AS.(Foto EPA/Al Jazeera)

mimbar-rakyat.com – Hampir 7,2 juta orang sekarang telah dipastikan tertular virus corona dan hampir 409.000 telah meninggal. Deemikian menurut data dari Johns Hopkins University. Kemudian AS, Inggris dan Brazil telah mencatat korban tewas tertinggi. AS, Brasil, dan Rusia memiliki kasus terbanyak.

Brazil telah mengembalikan data COVID-19 ke situs web nasional resminya, setelah Mahkamah Agung Federal menentang langkah kontroversial itu. Sementara kekhawatiran tumbuh tentang gelombang kedua coronavirus di AS, dengan 22 negara melaporkan peningkatan mingguan dalam kasus coronavirus.

Mengutip Al Jazeera, disebutkan China telah menolak sebagai pa yang disebutnya “konyol” tentang sebuah studi Sekolah Kedokteran Harvard yang menyatakan bahwa virus corona mungkin telah beredar di Wuhan pada awal Agustus 2019. Para ilmuwan juga mengatakan itu tidak menawarkan bukti yang meyakinkan kapan wabah dimulai.

Berikut ini perkembangan terbaru, Rabu, 10 Juni:
06:11 GMT – Jumlah kasus virus corona di India terus meningkat dengan cepat pada hari Rabu, dengan para pejabat melaporkan hampir 10.000 kasus baru selama 24 jam terakhir.

Lonjakan terjadi ketika pemerintah bergerak maju dengan membuka kembali restoran, pusat perbelanjaan dan tempat-tempat keagamaan di sebagian besar negara bagiannya setelah penutupan lebih dari dua bulan.

Pemerintah telah memulihkan sebagian layanan kereta api dan penerbangan domestik dan memungkinkan toko-toko dan manufaktur dibuka kembali. Kereta bawah tanah, hotel, sekolah, dan perguruan tinggi, bagaimanapun, tetap tertutup di seluruh negeri.

Kementerian Kesehatan pada hari Rabu melaporkan peningkatan 24 jam dari 9.985 kasus dan 274 kematian. India telah mencatat 276.583 kasus positif, tertinggi kelima di dunia, dan 7.745 kematian.

05:45 GMT – Seorang pejabat medis senior di New South Wales mengatakan Australia akan banyak memberantas virus korona pada bulan Juli ketika olahraga komunitas akan dilanjutkan.

“Pandangan kami adalah bahwa kami berharap pada bulan Juni / Juli bahwa kita akan melihat virus corona sebagian besar menghilang dari negara ini, jadi ini cukup tepat,” kata Bill Rawlinson, seorang ahli virologi medis senior di New South Wales Health.

04:00 GMT – Insitute for Economics and Peace (IEP) mengatakan guncangan virus corona akan memicu kemiskinan dan keresahan selama bertahun-tahun yang akan datang, membatalkan kemajuan selama puluhan tahun dalam pembangunan sosial-ekonomi.

Lembaga think tank yang berbasis di Australia mengatakan negara-negara yang akan paling menderita adalah negara-negara yang secara politik rapuh yang ekonominya umumnya kurang kuat. “Yang terburuk masih akan datang,” kata Steve Killelea, kepala IEP pada peluncuran Indeks Perdamaian Global tahunannya.

IEP mengatakan negara-negara yang dililit hutang akan mengalami kesulitan untuk mendapatkan uang yang mereka butuhkan untuk membangun kembali ekonomi mereka begitu kuncian dikendurkan, meningkatkan risiko kerusuhan dan keresahan. Pemotongan dalam bantuan luar negeri juga bisa melukai negara-negara seperti Afghanistan, Yaman dan Sudan Selatan.

03:55 GMT – Fujifilm Jepang akan menghabiskan $ 928 juta untuk memperluas fasilitas di Denmark di mana ia berencana untuk memproduksi perawatan COVID-19. Fujifilm mengatakan investasi itu akan membantu memperluas lini produksi untuk zat obat massal, serta vaksin virus.

02:15 GMT – Kasus-kasus coronavirus meningkat dan mengarah ke lebih banyak rawat inap di bagian California dan Arizona, meningkatkan risiko otoritas memperketat pembatasan kesehatan masyarakat untuk mengekang penyebaran virus.

Lebih dari 18 juta orang di California, termasuk penduduk Los Angeles, Santa Clara dan Fresno sekarang berada dalam daftar pengawasan negara tentang tempat-tempat yang berisiko, menurut Reuters. “Banyak kasus yang muncul di rumah sakit terkait dengan pertemuan yang terjadi di rumah – pesta ulang tahun dan pemakaman,” kata Olivia Kasirye, direktur kesehatan masyarakat Sacramento County.

Reuters melaporkan 22 negara bagian di AS mencatat peningkatan mingguan dalam kasus virus corona pada hari Selasa. Arizona, Utah, dan New Mexico semua tercatat naik 40 persen atau lebih selama sepekan,  jumlah totalnya menjadi 24.761 kasus dan 717 kematian sejak wabah dimulai pada awal Maret. katanya.

01:20 GMT – Argentina telah mengkonfirmasi lebih dari 1.000 kasus baru coronavirus untuk pertama kalinya. Kementerian Kesehatan Argentina pada hari Selasa mengatakan telah mencatat 1.141 kasus baru dalam 24 jam terakhir, serta 24 kematian.

Amerika Latin telah menjadi episentrum baru dari wabah global meskipun beban kasus Argentina tetap secara signifikan lebih rendah daripada tetangga Chile dan Brasil.

Argentina pekan lalu memperpanjang penguncian wajib di Buenos Aires, yang merupakan konsentrasi tertinggi infeksi yang dikonfirmasi di negara itu. Daerah lain telah pindah ke “jarak sosial wajib dan preventif.” Lebih dari 1.000 infeksi COVID-19 di daerah kumuh Buenos Aires

23:50 GMT (Selasa) – Wakil menteri kesehatan Meksiko mengatakan mungkin berminggu-minggu sebelum negara itu, yang sudah mulai membuka kembali ekonominya, melihat puncak dalam kasus-kasus coronavirus. “Kami masih belum mencapai titik maksimum,” kata Hugo Lopez-Gatell pada konferensi pers, mengatakan jumlah akan terus meningkat setiap hari. Negara ini memperkirakan 35.000 kematian hingga Oktober.

Kementerian kesehatan mengatakan 596 orang meninggal karena COVID-19 pada hari Selasa, sehingga totalnya menjadi 14.649.

23:30 GMT (Selasa) – Brazil mengembalikan data setelah tantangan pengadilan untuk penghapusannya
Brazil telah memulihkan data wabah COVID-19 ke situs web nasional resminya setelah hakim Mahkamah Agung memerintahkan pemerintah untuk mengembalikan total kumulatif dan gangguan negara.
Keputusan untuk menghapus data memicu protes dan tuduhan bahwa pemerintah, di bawah Presiden sayap kanan Jair Bolsonaro, sedang mencoba untuk menutupi sejauh mana wabah tersebut.

Pada Selasa malam, Brazil memiliki 739.503 kasus yang dikonfirmasi dengan 38.406 kematian. Ini memiliki beban kasus tertinggi kedua di dunia setelah AS dan korban tewas tertinggi ketiga setelah Amerika Serikat dan Inggris.***sumber Al Jazeera, kantor berita, Google.(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru