Wednesday, July 08, 2020
Home > Berita > COVID-19: Bar, Pantai, Bioskop Ditutup Lagi di Negara Bagian AS, China Miliki 19 Kasus Baru

COVID-19: Bar, Pantai, Bioskop Ditutup Lagi di Negara Bagian AS, China Miliki 19 Kasus Baru

Menurut penelitian, pekerja peternakan babi menunjukkan peningkatan kadar virus baru dalam darah mereka. (File Zhong Min/China Out via EPA/Al Jazeera)

Menurut penelitian, pekerja peternakan babi menunjukkan peningkatan kadar virus baru dalam darah mereka. (File Zhong Min/China Out via EPA/Al Jazeera)

Para peneliti telah menemukan jenis baru flu babi yang berpotensi menyebabkan pandemi. Demikian menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal sains AS, PNAS. Flu G4 secara genetik diturunkan dari strain H1N1 yang berada di belakang pandemi pada tahun 2009.

mimbar-rayat.com – Bar, pantai, bioskop ditutup lagi di beberapa negara bagian Amerika Serikat (AS) karena lonjakan kasus COVID-19. Berkaitan dengan itu negara-negara bagian di AS menghentikan rencana pembukaan kembali di tengah lonjakan kasus coronavirus dan rawat inap.

Di antara negara bagian yang mundur dari rencana pembukaan “kuncian” adalah California, yang melaporkan lonjakan rekor COVID-19 pada hari Senin. Demikian dikutip dari Al Jazeera berdasarkan laporan reporternya Kate Mayberry.

Kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus telah memperingatkan pandemi itu “bahkan belum berakhir” dan bahwa meskipun ada beberapa kemajuan pada awalnya, pandemi itu “benar-benar mempercepat”.

Komisi Kesehatan Nasional China mengatakan negara itu memiliki 19 kasus baru coronavirus hingga tengah malam pada 29 Juni, dibandingkan dengan 12 hari sebelumnya. Tujuh dari kasus baru berada di Beijing.

Para peneliti telah menemukan jenis baru flu babi yang berpotensi menyebabkan pandemi. Demikian menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal sains AS, PNAS. Flu G4 secara genetik diturunkan dari strain H1N1 yang berada di belakang pandemi pada tahun 2009.

Lebih dari 10,2 juta orang di seluruh dunia kini telah didiagnosis terinfeksi virus corona dan lebih dari 504.000 telah meninggal. Demikian menurut Universitas Johns Hopkins.

Perkembangan terbaru,  Selasa, 30 Juni:

05:10 GMT – Thailand telah melaporkan tidak ada kasus virus corona yang ditularkan secara lokal untuk hari ke-36 ketika keadaan darurat diperkenalkan untuk mengatasi pandemi yang akan berakhir pada hari Selasa.

Negara itu melaporkan dua kasus baru, keduanya di Thailand baru saja kembali dari Qatar. Keduanya dalam karantina negara.

03:55 GMT – Parlemen ASEAN untuk Hak Asasi Manusia telah mendesak Thailand untuk tidak memperpanjang keadaan darurat yang diberlakukan untuk mengatasi virus corona.

Maria Chin Abdullah, anggota parlemen Malaysia dan anggota APHR, mengatakan negara itu telah mengendalikan jumlah kasus virus korona hariannya, dan dengan hampir semua pembatasan dicabut, “tidak punya alasan” untuk membenarkan kekuatan darurat.

“ASEAN telah menyaksikan kemunduran besar kebebasan mendasar sejak pandemi dimulai, dan kita harus tetap waspada terhadap setiap langkah yang tampaknya bertujuan untuk memperkuat kekuasaan pemerintah atas kekuasaan dan merusak demokrasi,” kata Chin Abdullah dalam sebuah pernyataan.

“Thailand harus segera mencabut dekrit darurat, melanjutkan perjuangannya melawan pandemi dalam struktur kekuasaan yang biasa, dan fokus pada pengembangan ekonomi yang menutup ketidaksetaraan yang mencolok yang telah ditimbulkan oleh virus ini.” Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) memiliki sepuluh anggota termasuk Thailand.

03:25 GMT – Komisi Kesehatan Nasional China mengatakan negara itu memiliki 19 kasus baru coronavirus hingga tengah malam pada 29 Juni, dibandingkan dengan 12 hari sebelumnya.

Tujuh dari kasus baru berada di Beijing, di mana kampanye pengujian massal sedang berlangsung setelah wabah yang dimulai di pasar makanan grosir utama ibukota pada 11 Juni.

02:45 GMT – Pejabat Los Angeles memperingatkan rumah sakit bisa kewalahan. Los Angeles menjadi hotspot coronavirus baru di AS.

California mengumumkan lompatan rekor 7.418 kasus baru pada hari Senin dengan jumlah di LA, kota terbesar kedua di AS, melebihi lebih dari 100.000 meskipun pembatasan ketat pada kehidupan malam dan persyaratan untuk mengenakan masker di semua area publik.

“Peningkatan yang mengkhawatirkan dalam kasus, tingkat kepositifan dan rawat inap menandakan bahwa kita, sebagai komunitas, perlu mengambil tindakan segera untuk memperlambat penyebaran COVID-19,” kata Barbara Ferrer, direktur kesehatan masyarakat untuk Los Angeles County, mengatakan dalam sebuah pernyataan. .

“Kalau tidak, kita dengan cepat bergerak menuju sistem perawatan kesehatan kita dan melihat penyakit dan kematian yang bahkan lebih dahsyat.”

02:30 GMT – Negara bagian Australia Selatan telah membatalkan rencana untuk membuka kembali perbatasannya bagi para pelancong antar negara bagian dari negara tetangga Victoria setelah lonjakan kasus virus corona di sana.

Pembatasan seharusnya dihapus pada 20 Juli. Victoria melaporkan 75 kasus baru coronavirus pada hari Senin. Belum merilis angka untuk hari Selasa.

02:00 GMT – Vaksin COVID-19 Bharat Biotech telah mendapatkan persetujuan regulatori untuk percobaan manusia. Uji klinis fase I dan II untuk Covaxin, kandidat domestik pertama India untuk vaksin, akan dimulai pada bulan Juli.

00:55 GMT – Los Angeles akan menutup pantai untuk liburan akhir pekan 4 Juli setelah melaporkan kenaikan satu hari dalam beberapa kasus. Orang-orang biasanya berduyun-duyun ke pantai selama liburan, yang menandai Hari Kemerdekaan AS.

00:00 GMT – Gubernur negara bagian Arizona, AS, mengatakan kepada pihak bar, bioskop, pusat kebugaran, taman air, dan klub malam bahwa mereka harus tutup lagi.

Penutupan diperlukan setelah kasus coronavirus dan rawat inap mencapai titik tertinggi baru selama akhir pekan.

23:30 GMT – Para peneliti telah menemukan jenis baru flu babi yang berpotensi menyebabkan pandemi. Demikian menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal sains AS, PNAS. Flu G4 secara genetik diturunkan dari strain H1N1 yang berada di belakang pandemi pada tahun 2009.

G4 memiliki “semua ciri penting menjadi sangat beradaptasi untuk menginfeksi manusia,” catat para peneliti.

Mereka menambahkan bahwa tipe G4 sudah dominan pada babi dan bahwa pengendalian infeksi pada babi dan pemantauan ketat orang yang bekerja dengan hewan harus “segera dilaksanakan”.

Studi per-review ini ditulis oleh para akademisi di Universitas Pertanian China, Universitas Pertanian Shandong, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Tiongkok, Akademi Ilmu Pengetahuan Tiongkok, dan Universitas Nottingham.***sumber Al Jazeera, Google. (edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru