Thursday, August 13, 2020
Home > Berita > Virus Corona di Afrika: Undang-Undang Darurat vs Hak Individu, Petugas Mencambuk dan Memukuli Warga

Virus Corona di Afrika: Undang-Undang Darurat vs Hak Individu, Petugas Mencambuk dan Memukuli Warga

Polisi dan tentara telah dikerahkan di Afrika Selatan untuk memberlakukan keadaan darurat. (Foto: AFP/BBC)

Polisi dan tentara telah dikerahkan di Afrika Selatan untuk memberlakukan keadaan darurat. (Foto: AFP/BBC)

Mimbar-rakyat.com – Berbekal berbagai senjata, cambuk dan tabung gas air mata, petugas keamanan di beberapa negara Afrika memukuli, melecehkan, dan dalam beberapa kasus, membunuh orang ketika mereka menegakkan tindakan yang bertujuan mencegah penyebaran Covid-19.

Tindakan polisi dan militer mengundang tajam perdebatan tentang keseimbangan antara kebebasan pribadi dan hak asasi manusia di satu sisi, dan kebutuhan untuk melindungi masyarakat secara keseluruhan dari virus corona di sisi lain. Demikian dilaporkan BBC News, seperti dikutip mimbar-rayat.com.

Menghadapi krisis kesehatan yang terus meningkat, beberapa negara Afrika telah memberlakukan undang-undang darurat baru dan pengawasan digital yang menggemakan era yang lebih awal dan lebih menindas.

Kelompok-kelompok HAM telah memperingatkan bahwa jika mereka tidak berubah, apalagi ketika  krisis selesai maka langkah-langkah baru ini dapat merusak kebebasan dasar.

Di Kenya, seorang bocah lelaki berusia 13 tahun yang sedang bermain di balkon di sebuah gedung perumahan di ibu kota, Nairobi, tertembak mati setelah terkena apa yang oleh polisi disebut sebagai “peluru nyasar”.

Tiga kematian lainnya, termasuk seorang pengendara ojek yang meninggal karena cedera setelah dipukuli oleh polisi. Demikian dilaporkan di media setempat.

Presiden Uhuru Kenyatta telah meminta maaf “kepada semua warga Kenya … atas beberapa ekses yang dilakukan” oleh pasukan keamanan, sementara mendesak masyarakat untuk mematuhi langkah-langkah yang telah dilakukan pemerintah untuk menahan penyebaran virus.

Gay Jadi Target di Uganda


Di Uganda, Human Rights Watch (HRW) menuduh polisi menggunakan “kekuatan berlebihan” – termasuk memukuli penjual buah-buahan dan sayuran dan pengendara ojek.

Polisi Uganda mengusir pedagang yang masih beroperasi di jalan-jalan.(Foto: AFP/BBC)
Polisi Uganda mengusir pedagang yang masih beroperasi di jalan-jalan.(Foto: AFP/BBC)

Selain itu, polisi menangkap 23 orang selama penggerebekan di sebuah tempat penampungan bagi para remaja, gay, biseksual dan waria tunawisma, dan menuduh mereka melanggar perintah dengan tetap berada di tempat penampungan dan menuntut mereka dengan “tindakan lalai yang mungkin menyebarkan infeksi penyakit”. Demiikian sumber di Human Rights Watch

“Hak asasi manusia dasar orang-orang harus menjadi pusat tanggapan pemerintah terhadap pandemi ini, terutama mereka yang paling rentan seperti pedagang kaki lima, dan pemuda tunawisma,” kata sumber HRW.

Dalam menghadapi kritik yang meningkat, 10 petugas didakwa dengan penyiksaan pada hari Selasa setelah dituduh mencambuk 38 wanita dan memaksa mereka untuk berenang di lumpur di kota utara Elegu. Para petugas belum memberi penjelasan.

Sementara di Afrika Selatan, yang telah mencatat jumlah kasus Covid-19 tertinggi di benua itu, setidaknya delapan orang telah tewas oleh polisi sejak penguncian secara nasional diberlakukan pada 26 Maret. Beegitu kata Direktorat Investigasi Polisi Independen negara itu.

Hampir semua negara di benua itu memerangi penyebaran virus corona, dan dengan jumlah kasus yang dikonfirmasi melebihi 10.000, ada alasan sah mereka untuk khawatir tentang penyakit ini. Sebagian besar rakyat memiliki sistem perawatan kesehatan yang buruk yang dapat kewalahan, yang mengakibatkan bencana kesehatan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Namun, pengawas global Freedom House telah memperingatkan bahwa beberapa langkah yang digunakan untuk memerangi Covid-19 dapat memiliki “efek berbahaya dan dapat diperpanjang dan diarahkan kembali setelah krisis berlalu”.

Kelompok-kelompok oposisi di Ghana, misalnya, khawatir tentang undang-undang baru yang memberi presiden kekuasaan besar untuk memberlakukan pembatasan pada gerakan rakyat.

“Kami ingin presiden menggunakan kekuatan darurat dalam konstitusi yang akan mengharuskan dia datang ke parlemen setiap tiga bulan sehingga anggota parlemen dapat menilai apakah tindakan itu diperlukan,” kata Ras Mubarak, seorang anggota parlemen untuk oposisi Kongres Demokrasi Nasional, kepada BBC.

“Undang-undang baru memberinya senjata yang bisa digunakan sesuka hati, terutama dalam membatasi pergerakan orang.”

Menteri Kehakiman Ghana Gloria Akuffo membela undang-undang tersebut, dengan mengatakan undang-undang itu dirancang untuk melindungi kesehatan negara dan akan membantu menangani “tidak hanya dengan risiko bahwa negara kita telah terpapar saat ini tetapi juga di masa depan”.

Kekhawatiran serupa terjadi di negara lain. Kritik terhadap Presiden Malawi Peter Mutharika mengatakan dia menggunakan wabah koronavirus untuk “memperbaiki masalah politiknya”. Pemerintah dikatakan memanfaatkan status coronavirus dan ingin menggunakannya sebagai kambing hitam untuk melanjutkan pemerintahan presiden ”

“Pemerintah ingin menggunakan coronavirus untuk memperpanjang masa kekuasaan mereka,”  kata Gift Trapence, pemimpin Koalisi Pembela Hak Asasi Manusia, kepada BBC.

Mr Mutharika, yang pada bulan Juli nanti menghadapi pemilihan kembali seteah dibatalkan tahun lalu, telah menyatakan keadaan bencana nasional. Kekuatan baru memungkinkan dia untuk melarang pertemuan publik.

“Mereka senang dengan status virus corona dan ingin menggunakannya sebagai kambing hitam untuk melanjutkan pemerintahan presiden,” kata Trapence.

Menteri Informasi Malawi Mark Botomani menampik komentar seperti itu. “Fokus kami sebagai pemerintah adalah meletakkan segala sesuatu di tempatnya untuk melindungi kehidupan rakyat kami,” katanya.

Di negara terpadat kedua di Afrika, Ethiopia, keadaan darurat telah diumumkan menyusul penundaan tak terbatas dari pemilihan Agustus yang ditunggu-tunggu karena coronavirus

Perdana Menteri pemenang Hadiah Nobel Ahmed Abiy mengatakan dia mengadakan diskusi dengan para pemimpin oposisi mengenai rencana tanggapannya untuk pandemi setelah beberapa kalangan mengecam tentang tidak diajak berkonsultasi tentang penundaan pemilihan

Namun itu tidak meredakan ketakutan mereka, dengan Kongres Federalis Oromo mengatakan keadaan darurat tidak boleh disalahgunakan.

Tahir Mohammed, dari Gerakan Nasional Amhara, mengatakan dekrit itu terlalu kabur dan orang-orang memiliki “hak untuk mengetahui apa yang diizinkan dan apa yang dilarang”.

“Apa yang kami lihat adalah bahwa pemerintah masih fokus pada kegiatan yang memiliki keuntungan politik – itu menunjukkan kecenderungan untuk melakukan politik bahkan sekarang,” katanya kepada BBC.

Meski begitu Isabel Linzer dari Freedom House mengatakan dalam hal pemungutan suara, penundaan bukanlah ide yang buruk.

“Ini mungkin memberikan waktu untuk lebih mempersiapkan dan mengelola pemilihan yang lebih kredibel,” katanya kepada BBC.

Perkembangan lain yang menjadi perhatian kelompok-kelompok HAM adalah penargetan orang-orang yang menentang narasi resmi tentang pandemi kesehatan.

Di Tanzania, Communication Regulatory Authority (TCRA) menghukum tiga stasiun TV karena menyiarkan konten yang “menyesatkan dan tidak benar” tentang strategi pemerintah dalam memerangi virus corona.

TCRA tidak merinci, tetapi spekulasi adalah bahwa ia keberatan dengan laporan yang mengkritik Presiden John Magufuli karena mengatakan bahwa gereja-gereja harus tetap terbuka karena “coronavirus tidak dapat bertahan hidup di sebuah gereja”.

Pihak berwenang di Kenya telah melacak ponsel orang-orang yang diduga terpapar Covid-19 sebagai cara menegakkan periode isolasi wajib 14 hari, kata juru bicara pemerintah Cyrus Oguna kepada BBC

“Kami ingin tahu bahwa mereka berada di tempat yang mereka katakan,” kata Oguna, seraya menambahkan bahwa aplikasi seluler sedang dikembangkan sehingga informasi “terperinci” tentang gerakan mereka dapat dietahui.

Pengacara dan spesialis privasi Kenya Mugambi Laibuta mengatakan bahwa sementara kebebasan tidak mutlak, orang harus diberi tahu bahwa mereka sedang dilacak dan bagaimana data mereka ditangani dan disimpan.

Afrika Selatan juga bekerja sama dengan perusahaan telepon seluler untuk mengumpulkan data lokasi geografis dari menara telepon seluler untuk membantu melacak orang-orang yang melakukan kontak dengan pasien Covid-19. Namun, pemerintah telah menekankan bahwa itu tidak mencegat panggilan.

Pelapor khusus PBB tentang kebebasan dan hak-hak, David Kaye, mengatakan itu bisa dimengerti bagi pemerintah untuk menggunakan langkah-langkah darurat untuk menangani krisis kesehatan.

“Pasti ada tempat untuk beberapa jenis pengawasan medis saat ini, tidak perlu dipertanyakan tentang itu,” katanya kepada BBC.

Untuk menghindari penyalahgunaan kekuasaan, semua peraturan baru harus tunduk pada pengawasan yudisial, dan memiliki klausa matahari terbenam sehingga tidak tetap terjadi setelah krisis Covid-19, tambahnya

Afrika Selatan telah mengambil langkah ke arah ini, menunjuk mantan hakim yang disegani, Kate O’Reagan, untuk mengawasi penggunaan data, dan untuk merekomendasikan setiap perubahan yang diperlukan untuk peraturan darurat.

Para aktivis menyambut langkah ini, tetapi mengatakan bahwa masyarakat perlu tetap waspada.
“Saya pikir kita harus selalu memiliki keraguan (tentang pengawasan) dan ada baiknya tetap skeptis tentang hal-hal ini,” kata aktivis hak digital Afrika Selatan, Murray Hunter.***sumber BBC News, Google.(jun)

 

Polisi Uganda mengusir pedagang yang masih beroperasi di jalan-jalan.(Foto: AFP/BBC)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru