Saturday, April 04, 2020
Home > Berita > Anak-Anak Thailand, Diselamatkan Setelah Terjebak Dalam Gua Lebih 2 Pekan

Anak-Anak Thailand, Diselamatkan Setelah Terjebak Dalam Gua Lebih 2 Pekan

Anak-anak anggota tim sepakbola yang diselematkan itu memegang foto penyelam Saman Kunan yang meninggal dalam operasi penyelamatan. (Foto: Reuters/Al Jazeera)

Anak-anak anggota tim sepakbola yang diselematkan itu memegang foto penyelam Saman Kunan yang meninggal dalam operasi penyelamatan. (Foto: Reuters/Al Jazeera)

Mimbar-Rakyat (Chiang Rai) –  Dua belas anak laki-laki Thailand dan seorang pelatih sepak bola mereka telah keluar dari rumah sakit, seminggu setelah operasi penyelamatan yang berani, diekstraksi dari sebuah gua di mana mereka telah terjebak selama lebih dari dua pekan.

Dengan mengenakan seragam sepak bola dan tampak sehat, seluruh tim sepak bola “Wild Boars” berbicara tentang “keajaiban”   penyelamatan mereka, dalam konferensi pers pada hari Rabu (18/7). Itu penampilan publik pertama mereka sejak terjebak.

Para korban mengatakan mereka tidak punya makanan. Mereka “minum air yang menetes dari batu” sampai tim penyelamat menemukan mereka. Demikian dilaporkan Al Jazeera.

“Kami mencoba menggali karena kami pikir kami tidak bisa menunggu pihak berwenang untuk mendapatkan kami,” kata pelatih yang mendampingi para pemain itu, Ekkapol Chantawong kepada wartawan di Chiang Rai, sebuah kota di Thailand utara.

Anak-anak dan pelatih mereka itu terjebak di dalam gua Tham Luang sepanjang 10 km di utara negara itu, pada 23 Juni, setelah banjir yang disebabkan oleh hujan deras memblokir pintu masuk.

Sembilan hari kemudian, anak-anak lelaki – yang berusia 11 hingga 17 tahun – dan pelatih mereka yang berusia 25 tahun ditemukan dalam keadaan berantakan dan kurus, tetapi hidup, di lintasan berlumpur sekitar empat kilometer di dalam gua yang kompleks.

“Saya tidak memiliki kekuatan. Saya mencoba untuk tidak memikirkan makanan sehingga saya tidak merasa lapar,” kata anggota tim termuda, Titan.

Dalam wawancara dengan Al Jazeera, ayah dari penjaga gawang tim berusia 14 tahun itu mengatakan, dia ingin kehidupan putranya kembali normal sesegera mungkin.

“Kami tidak bisa melihat di masa depan, tetapi saya akan memberi tahu anak saya bahwa ketika dia kembali ke dunia normal, dia mungkin menghadapi hal-hal yang belum pernah dia alami sebelumnya,” kata Adisak Wongsukchan, menambahkan  dia merasa “khawatir”.

“Saya mencoba mendorongnya dan memastikan dia akan siap menghadapi ini. Dia seharusnya hanya berbicara tentang apa yang ingin dia katakan, hal-hal yang menyakitinya yang harus dia hindari.”

Dalam beberapa hari terakhir, penyelam telah menjelaskan risiko tinggi yang terlibat dalam mendapatkan anak-anak dan pelatih mereka keluar dari gua selama operasi tiga hari yang dimulai pada 8 Juli.

“Saya yakin bahwa anak-anak itu akan keluar, (meski) saya tidak 100 persen yakin untuk mengeluarkannya hidup-hidup,” kata penyelam asal Inggris, Jason Mallinson,  kepada program TV Australia, Four Corners, Senin.

“Saya tidak pernah melakukan apa pun yang beresiko seperti itu dan kurasa saya tidak akan pernah melakukannya lagi. Tapi itu satu-satunya pilihan yang kami miliki, dan kami mengambilnya,” kata

Komandan Misi AS Mayor Charles Hodges dan menambahkan: “Kemungkinan keberhasilan adalah serendah yang Anda bisa dapatkan.

“Aku benar-benar mengharapkan bahwa kita akan menerima korban. Mungkin tiga, empat, mungkin lima akan mati.”

Bahaya dalam operasi tiga hari itu didtandai dengan kematian penyelam dari Angkatan Laut berusia 38 tahun, Saman Kunan, yang pingsan saat menempatkan tabung oksigen di sepanjang rute penyelam yang harus dilakukannya untuk mengeluarkan anak-anak yang terkurung di gua.

Pada konferensi pers hari Rabu, anak-anak mempresentasikan foto Kunan dengan catatan yang mereka tulis, berterima kasih kepada penyelam untuk membantu menyelamatkan mereka.

“Semua orang sangat sedih,” kata Ekkapol tentang kematian itu.***(janet)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru