Wednesday, December 11, 2019
Home > Berita > 113 Pengungsi Suriah Disambut di Italia

113 Pengungsi Suriah Disambut di Italia

Pengungsi Suriah Ibrahim Bitar, 42 (berbaju merah, kanan) dan saudara perempuannya Iman Bitar (kedua dari kanan) berangkulan saat Presiden Komunitas Sant'Egidio, Marco Impagliazzo (tengah) menyambut para pengungsi Suriah tiba di bandara internasional Fiumicino Roma, 27 November , 2019. (Foto:AFP/Arab News)

Pengungsi Suriah Ibrahim Bitar, 42 (berbaju merah, kanan) dan saudara perempuannya Iman Bitar (kedua dari kanan) berangkulan saat Presiden Komunitas Sant'Egidio, Marco Impagliazzo (tengah) menyambut para pengungsi Suriah tiba di bandara internasional Fiumicino Roma, 27 November , 2019. (Foto:AFP/Arab News)

mimbar-rakyat.com (Roma) –  Sebanyak 113 pengungsi Suriah tiba di Roma pada hari Rabu (27/11) waktu setempat. Ini merupakan gelombang pengungsi terbaru dari negara yang dilanda perang untuk dikawal menuju tempat yang aman di Eropa.

Pengungsi berjumlah 113 orang yang terdiri atas pria, wanita, dan anak-anak tersebut tiba di bandara Fiumicino Roma. Mereka bertolak dari Lebanon di mana kelompok-kelompok gereja telah mengatur jalan keluar yang aman dari kamp-kamp pengungsi. Demikian dilaporkan Arab News.

“Viva Italy,” teriak sekitar 30 anak di antara kelompok itu, ketika keluarga tuan rumah dan sukarelawan menyambut para pendatang baru – beberapa dari mereka adalah anggota keluarga – dengan senyum dan air mata.

Seorang wanita Suriah menggendong bayi ketika sejumlah pengungsi Suriah tiba di bandara internasional Fiumicino Roma Rabu 27 November 2019. (Foto: AFP/Arab News)
Seorang wanita Suriah menggendong bayi ketika sejumlah pengungsi Suriah tiba di bandara internasional Fiumicino Roma Rabu 27 November 2019. (Foto: AFP/Arab News)

“Anak-anak ini hanya tahu perang dan kamp-kamp pengungsi. Tetapi sekarang mereka akan memiliki masa depan di Italia, ”kata Marco Impagliazzo, presiden Komunitas Sant’Egidio, yang bersama-sama dengan Federasi Gereja-Gereja Injili di Italia (FCEI) dan Gereja Evangelikal Waldensian, mengorganisasi dan membiayai perjalanan yang aman bagi pengungsi tersebut.

Sejak 2016, kelompok-kelompok itu bersama-sama membawa lebih dari 3.000 warga Suriah ke Italia, Prancis, Belgia, dan Andorra, 1.800 di antaranya ke Italia saja.

Menurut panitia urusan pengungsian itu, untuk pendatang baru, jaringan itu menyediakan perumahan dan menyelenggarakan sekolah untuk anak-anak serta kelas bahasa. Dalam waktu sekitar satu tahun, sebagian besar keluarga sudah mulai berintegrasi ke dalam masyarakat.

Rola Alattal, 20, dyang atang ke Italia setahun lima bulan yang lalu dengan keluarga dekatnya, datang ke bandara  hari Rabu untuk menyambut pamannya, Ibrahim Bitar bersama keluarganya.

“Situasi menjadi agak buruk baginya di Suriah,” kata Alattal, menjelaskan bagaimana Bitar melarikan diri ke Libanon setelah ditekan untuk bergabung dengan tentara Suriah dua tahun lalu. Tetapi tanpa dokumen, dia tidak bisa bekerja dan situasinya menjadi lebih putus asa.

Bushra Alkanj, 26, akan melakukan perjalanan ke Padua untuk tinggal bersama wanita muda lainnya, karena dia tiba sendirian tanpa keluarga.”Sama seperti yang lain di sini, kami senang pergi ke rumah baru kami,” kata Alkanj.

Alkanj meninggalkan rumah dan keluarganya pada tahun 2012 di Suriah dan pergi ke Libanon, di mana ia terus belajar dan menjadi sukarelawan untuk membantu warga Suriah lainnya di pengasingan.

“Tapi seperti banyak warga Suriah lainnya di Lebanon situasinya semakin buruk dan saya terpaksa meminta bantuan,” kata Alkanj. “Sekarang aku merasa aman, aku di Italia.”

Perang Suriah telah menewaskan lebih dari 370.000 orang dan jutaan orang terlantar, sebagian besar mengungsi  ke Turki dan Lebanon, sejak meletus pada 2011 dengan penindasan brutal terhadap protes anti-pemerintah.

Presiden Turki Tayyip Erdogan ingin memulangkan beberapa dari 3,6 juta warga Suriah di negara itu ke “zona aman” di Suriah utara, sebuah kelompok kemanusiaan bergerak seperti Amnesty International mengatakan jumlah yang mengirim mereka kembali ke zona perang.

Bulan lalu, Erdogan mengancam akan mengirim jutaan pengungsi Suriah ke Eropa, meningkatkan kekhawatiran akan gelombang baru migran.

Panitia dari jalur aman hari Rabu menyatakan konvergen, mengatakan pemerintah semakin menghambat kerja kelompok-kelompok kemanusiaan, dan membuat para pengungsi lebih putus asa.

“Orang-orang lebih takut, mereka lebih mempertaruhkan nyawanya,” kata Christiane Groeben, wakil presiden Federasi Gereja-Gereja Injili di Italia.

“Ketika orang-orang pemerintah mengatakan … bahwa jumlah (dari para migran yang tiba di Eropa) telah turun, jumlah mereka turun karena lebih banyak orang telah tenggelam,” kata Groeben, merujuk pada para migran, termasuk warga Suriah, yang terus mengambil laut yang berbahaya. rute ke Eropa.*** sumber Arab News, Google. (jun)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru